ASI, Praktis di Segala Medan

Sebagai seorang ibu yang jarang berada di rumah, saya merasa terbantu dan dimudahkan sekali dengan keputusan saya memberi ASI pada Rakata (17 bulan).

Pertama, tentu saja karena saat berpergian (terutama yang butuh waktu lama seperti keluar kota), saya nggak perlu ribet membawa berbagai ‘peralatan perang’. Termos, botol, dot, kontainer susu, warmer, sterilizer, sikat botol, sabun cuci, you name it lah.

Kedua, setiap Rakata haus dan ‘menagih’ susu, saya nggak perlu buru-buru menyiapkan air hangat. Tinggal cari nursery room atau tempat yang agak sepi, buka penutup bra, hap…problem solved!  :D

Ketiga, tentu saja diurusan bersih-bersih. Bagi pemalas kelas kakap seperti saya, ketidakharusan mencuci dan mensterilkan botol, dot dan teman-temannya merupakan berkah yang amat saya syukuri, hihihi.

Intinya sih, memberi ASI merupakan solusi jitu buat tipe manusia emoh repot macam saya ini. Selama ‘pabrik’ masih produksi, ASI akan langsung tersaji setiap dibutuhkan.

Perlu bukti bahwa memberi ASI itu praktis sekali karena bisa dilakukan di mana saja dan kapan saja? Nih, saya punya koleksi foto saat menyusui Rakata di berbagai medan.

Mulai dari diberbagai sarana transportasi…

Di alam bebas…

Atau di manapun selama ada tempat buat duduk! Misalnya:

A. Halte bus TransJakarta

B. Kafe/Resto

C. Pertunjukan teater

D. Warung Indomie kaki lima

E. Pelataran depan loket sambil berteduh saat hujan!

Memang sih, nggak selamanya memberi ASI secara langsung itu mudah. Di tempat yang cukup ramai dan suasananya kurang kondusif, butuh tekad kuat (dan urat malu yang sudah putus) untuk berani menyusui.

Apalagi, jika mengalami nasib seperti saya di mana Rakata sudah menolak ditutup nursing apron sejak usianya empat bulan. Jadilah sejak itu saya mencoba cuek menyusui kapanpun dan di manapun. Suami saya bilang, saya resmi jadi pelaku pornoASIX (plesetan dari pornoaksi, hihihi).

Tapi dari pengalaman saya nih, rata-rata orang nggak terlalu berminat nontonin ibu menyusui kok. Jika nggak sengaja melihat, mereka biasanya langsung buang muka. Risih kali ya  :D

Bagi yang sering terpaksa menyusui di tempat umum (dan nggak menemukan tempat persembunyian layak, plus anak sudah nggak mau ditutup nursing apron), saya punya beberapa tip agar ‘si pabrik susu’ aman dari sorotan publik:

  • Terapkan prinsip ASAP

Begitu ada tanda-tanda anak ingin menyusu, langsung susui saat itu juga. As soon as possible. Soalnya kalau telanjur nangis histeris, bisa mengundang perhatian orang di sekitar. Ujung-ujungnya, kita malah salting karena berasa dilihatin. Apalagi kalau anaknya sampai ngamuk dan menarik-narik baju kita dengan gragas :D

  • Pakai atasan longgar

Nggak perlu baju menyusui, kok. Selama bisa memposisikan anak dengan tepat, baju yang longgar akan tetap menutupi tubuh kita—sedikitpun bagian privat (termasuk payudara dan perut) nggak akan terumbar. Believe it or not, pada foto-foto di atas, nggak ada satupun yang saya memakai baju menyusui loh (memang nggak punya, hihihi). Tapi kalau bra menyusui, hukumnya wajib!

  • Pilih posisi pojok

Atau setidaknya posisi yang membelakangi keramaian. Intinya, minimalkan peluang jumlah mata yang melihat. Makin dikit, makin bagus

Diceritakan oleh Amelia Yustiana (http://ameeel.multiply.com), ibu dari Rakata Darrell, 17 bulan.


57 Comments - Write a Comment

  1. Ngomong-ngomong soal ASAP & gragasan, kalo anak ASI, asal nempel dikit sama mamanya, suka langsung gragas ya.. Biarpun abis makan juga. Hehe.. Untung bisa segala medan & waktu ya.. :)

  2. haha… anak saya juga ga mau ditutupi nursing apron. malah dibuat mainan trus ditendang2, alhasil ya tetep aja adegan menyusui terumbar ke mana2. tapi ya sutralah, menghadapi anak gragas kita juga mesti super cuek sama sekitar ya :D. nice story to share :)

  3. Tips lain dari gue Mel: pakailah kemben sebagai daleman. Pas anak minta nyusu di tempat umum, baju ditarik ke atas, sementara kemben ditarik ke bawah. Lumayan bok, kemben itu bisa nutupin daerah perut dan sebagian tubuh lain yang terekspos kalo baju dinaikin. Kemben bahan kaos gini banyak koq dijual di ITC macem ITC Kuningan. Harganya juga relatif terjangkau, gak sampe 50ribu. Melar pula jadi muat semua ukuran :-)

    Kalo gue sih pake kemben dari jaman muda (dan langsing) dulu. Jadi, si kemben dulu berfungsi sbg baju gaul eh skrg malah jadi alat bantu menyusui :-D

  4. nenglita

    gw beli nursing apron eh cuma kepake sekali aja gitu, pas langit umur sebulan lagi makan di tempat makan gitu. abis itu mah yuk dadah bubye!
    sambil jalan juga bisa loh, gw pernah pake jarik terus nyusuin sambil jalan2 deh di itc kuningan :D

  5. huahauhauhau toss dulu ah!
    krn kita sama2 cuek jadi ya dimana pun kapan pun tinggal angkat baju ya bok.
    gw malah ga suka nyusuin di nursing room krn sepi, gw nya jd mati gaya.. hihi
    gw jg lebi seneng pake kaos biasa aja, jadi ya bener2 tinggal angkat. kalo kaos menyusui suka2 kurang pas antara bolongan kaos ama bolongan beha *ngerti gak*, jd ribet deh mesti digeser2 hihi.

    momen menyusui paling keren : di pinggir jalan orchard road :p
    momen menyusui paling ribet : di atas becak di jogja (karna becaknya sempiiiit dan gw ber3 sama laki gw -_-)

  6. wahhh… keren foto2nya..
    emang ngasih ASI ga ribet yaa… kalo berkerudung kayak aku sih make kerudung besaran dikit bisa buat nutupin pas anakku nyunyu..

    tp kalo barengan nyunyu kayak anak2ku (kakak adik tandem nursing) yaa ga bisa ditutupin jadi gantian nyunyu nya kalo di tempat umum :D kayak pas lagi di musholla mall, aku ‘digilir’ anak2ku :D

    kalo lagi jalan2 di mall nya sih ya yg menang adik bayi.. nyunyu sambil gendong:)

    1. ameeel

      ngakak baca kata ‘digilir’ :D
      btw, mau dooonnngg tips buat tandem nursing!
      Juni besok mau lahiran anak kedua nih, padahal di hari-h itu Rakata belom genap 2 tahun dan belom ada rencana disapih…
      ayo makkkkk.. bagi tipsnya :)

      1. tips nya harus ikhlas kayaknya… hehehehe.. lah aku bukan termasuk emak2 yg sabaran sebenernya.. awal2 banyak ngeluhnya. lah tiap adek bayinya nyunyu si kakak slalu iri jg minta nyunyu, kalo nyunyu bareng suka jahilin adeknya. tp seru sih, pernah nih pas nyetir dijalan nangis bareng, ya berhenti bentar nyunyu giliran :D

        dahulukan si adek kayaknya, selagi si kakak maen..adeknya susuin aja. posisi kalo sambil duduk si adek nyusu posisi tummy 2 tummy kalo si kakak ngalah gaya apa aja dh :D
        kalo posisi tiduran, adek disusui miring, sedang kakaknya posisi mirip IMD..

  7. ketupatkartini

    hehehe… TOSSS!!!
    palagi yg sampe skrg blm punya stok ASIP dan msh latch on eksklusif,
    jadi bayi ya ngikut kemana2.
    dulu suami msh suka melotot kl aku tiba2 ‘buka’ kancing ato menyibakkan kaos.. katanya “maen buka aja!!”
    smpet emosi, lhaa…bukannya ngedukung!! :D
    padahal kl lg nyusuin gitu toh ga bakal keliatan kok, pasti kita jg pinter2 nutupinnya.

    enn…Ira!! ya ampun tenkyu idenya!!
    pake kemben!! napa ga daridulu ya..
    tp tetep masih buanyakkk baju yg ttp ga bisa dipake buat nyusui, contoh manset (daleman baju), ato tunik selutut.

  8. hebat euy! kl gw nyusuin agak kebuka dikit, lekong gw deh yg rese. takut bener kyknya “termos” bininya diambil orang. hahaha… tp bener, dgn menyusui tuh mempersedikit *bener gak bahasa gw* kerjaan ibu2 yg punya baby. kdg2 kl pergi ke mall, nyokap tuh nanya, bawa susu apa gak. gw jawab aja, ngapain kuatir soal susu, lha wong “pabrik”nya aja gw bawa kemana2. hahaha

  9. Yang saya salut kok ya sempet2 nya ngoleksi foto pas menyusui hahaha. Sama nih, saya gak punya baju menyusui, gak punya nursing apron, andalan saya ya pakai baju dengan retsleting depan dan kain/jarik buat menutupi yang harus ditutupi :D. Patut disyukuri, kita tms ibu2 yang dikaruniai “kepraktisan” spt ini. Karena banyak yang sudah berusaha tapi terkendala hal yang tak terelakkan.

    1. ameeel

      hiahahahahaha… sebenernya nggak sengaja ‘koleksi’ beginian… kan ceritaya punya blog yang isinya foto-foto pas traveling, nah ternyata kok banyak yang lagi adegan menyusui :D
      kerjaan suami tuh yang motretin… katanya buat bukti ke anak, biar gedenya nggak durhaka sama emaknya yang berusaha ngasih ASI dengan mengorbankan harga diri :D

  10. Seneng banget liat foto2nya mel :) Gue sampe cekikikan sendiri ngeliat Raka “nggandol” ke elo di mana2 gitu.
    Gue jadi nyesel nggak punya banyak foto pas lagi nyusuin Aluf walaupun tempatnya gak sampe ‘seajaib’ elo sih hihihi

    Btw kakak gue jg dulu andalannya kemben tuh sama kayak Ira..

  11. bener banget Mbak! ;-) AKu bahkan pernah kerja sambil nyusuin… hihihi… oiya, aku interpreter. Kebetulan waktu itu klienku feminis, dan beliau paham banget urgensi-nya nyusuin saat baby minta. Pas Nawal (anak pertamaku) nangis minta nyusu, aku pangku dan kututupin pake kain gendongan dan nyusuin deh sambil interpreting… ehehehe… tapi baru dapet 10 menit, nawalnya langsung ‘ngintip’ dari balik kain gendong… alhasil pabrik susu emaknya kliatan dikit deeeh… hahaha… lucu dan seru ya pengalaman ngasih asi ke anak2 kita…

  12. hahaha…seru yah…iya mom
    anakku juga ga mau pake nursing apron
    pas imunisasi pernah tuh lagi nen dia tarik apronnya alhasil nampaklah itu pabrik susu
    untungnya orang orang lagi ga perhatian
    yg panik malah embahnya teriak teriak
    wkwkwkwk

    sekarang jadinya si nursing apron ga pernah kepake buat nen, cuma kepake kalo lg pumping aja…at least ga mubadzir ye…
    *ga mau rugi banget :-p

  13. Toss! Gw juga sama malesnya sama lo. Hehehe (selama ini Wisnu yg tugas steril etc, klpun perlu)
    Sejak Rakata usia berapa minggu mulai lo bawa keluar, Mel?
    Gw pengen bgt ajak Sienna keluar (selain ke dokter, tentunya!), tp dia masih kecil bgt, belom juga 2 minggu. Target gw simpel bgt, bisa kemana2 bawa Sienna (dan lo bener, being blessed with “termos” susu portabel organik alias PD, sayang kl mau kemana2 pk acara perah-memerah dulu :p) . Jd busui 24/7 nggak berarti musti ngendon di rumah terus dong? :)

Post Comment