Medela Mini Electric yang Tersohor

by: - Wednesday, December 29th, 2010 at 8:00 am

In: Breastfeeding Mommies Gear 68 responses

0 share

Benda ini boleh dibilang sebagai breastpump sejuta umat. Bagaimana tidak? Medela Mini Electric (atau lebih kondang dengan sebutan minel) merupakan a-must-have item bagi kaum ibu, terutama para working moms, yang ingin memberikan ASI kepada anaknya. Termasuk saya tentunya.

Saat melahirkan, kebetulan saya dapat lungsuran minel dari adik saya, Lita. Lumayan banget, mengingat harganya di toko nggak murah kan? (#makirit hehehe..). Tapi, kalaupun tidak mendapat lungsuran, saya sudah berniat untuk membeli minel. Pasalnya, saya sering mendengar dan membaca testimoni para working moms yang sukses memberikan ASI dengan bantuan minel. Dan memang benar, minel cukup membantu saya dalam program pemberian ASI Eksklusif untuk Nadira.

*gambar diambil dari sini

Awal menggunakan minel, terus terang, saya sotoy alias sok tahu dengan langsung memilih kekuatan hisap yang paling kuat. Satu dua kali mungkin nggak masalah. Tapi lebih dari seminggu, aduuhh.. Nggak tahan deh! Saat itu, puting saya pun sampai menderita nyonyor (bahasa Indonesianya apa ya?), lecet dan sakit minta ampun.

Ternyata, setelah berkonsultasi ke kantor pusat Medela Indonesia di kawasan Kelapa Gading, terdapat trik-trik tersendiri agar hasil pompa minel bisa maksimal. Setelah saya pelajari dan padukan dengan beberapa tips dari teman, ditambah juga dengan hasil eksperimen saya sendiri, inilah beberapa trik yang sering saya pakai untuk memaksimalkan si minel tercinta:

1. Sebelum memompa, pijat-pijat dulu payudara (PD) supaya ASI tidak tersumbat. Nggak perlu lama-lama kok. Saya biasanya lebih suka mengguncang-guncangkan PD sambil diurut-urut dari arah luar ke arah aerola.

2. Pilih level kekuatan hisap paling rendah terlebih dahulu. Setelah ASI terlihat mulai menetes ke botol, pindahkan ke level hisap sedang.

3. Jika ASI sudah mulai mengalir deras, baru pindahkan level kekuatan hisap ke level paling kencang, sesuai kenyamanan kita. Artinya, kalau kita merasa kesakitan di level paling kuat, turunkan saja. Intinya sih, nggak usah maksa, sekuatnya saja lah.

4. Sambil memompa, biasanya saya juga mengurut-urut PD supaya aliran ASI lancar.

5. Kalau ASI mulai tersendat, turunkan level kekuatan hisap ke level paling rendah. Nanti kalau ASI mulai menetes lagi, baru level kekuatan hisapnya dinaikkan lagi.

6. Lama memompa maksimal 15 menit per PD. Pasalnya, kalau terlalu lama, PD akan kesakitan dan justru kontra produktif terhadap produksi ASI. Oh ya, untuk memompa lagi, jangan kurang dari dua jam setelah waktu memompa pertama ya.

7. Biasanya, setelah memompa, saya mencoba ‘mengosongkan’ PD dengan memerah PD secara manual menggunakan tangan.

Hasilnya? Oke banget! Meski ASI saya nggak berlimpah ruah kayak lumpur Lapindo, setidaknya cukup lah untuk konsumsi Nadira.

Anyway, untuk harga kurang dari Rp 1 juta (sekitar Rp 700 ribu ya kalau nggak salah), minel is worth to buy. Nilai ekonominya lebih besar dari harga belinya. Memang, mengeluarkan Rp 700 ribu untuk membeli pompa rasanya kok mahal banget. Tapi coba deh dihitung kalau anak pakai susu formula. Pasti dana yang dikeluarkan jauh lebih mahal daripada sekadar membeli breastpump (ini testimoni asli dari teman-teman saya lhooo..).

Apalagi, si minel ini bisa dipakai untuk anak kedua, ketiga, dan seterusnya atau dihibahkan ke saudara/teman yang membutuhkan. Belum lagi mengingat banyaknya manfaat ASI untuk anak yang tak ternilai dengan uang. Pokoknya, minel top markotop deh!

Minusnya minel adalah, suaranya itu lho. Berisiikkk banget! Nggak kalah deh sama mesin pemotong rumput, hehehe. Lalu, kalau menggunakan baterai, si baterai cepat sekali aus. Inilah yang membuat saya akhirnya cuma menggunakan si minel tersayang hingga Nadira berusia empat bulan saja. ASI saya tidak bisa dipompa dengan maksimal karena seperti yang pernah saya ceritakan, saya harus memompa di lokasi-lokasi ‘emergency’ tanpa steker listrik. Kalau menggunakan baterai, hisapannya kurang kuat. Jadilah saya kemudian lebih memilih memerah menggunakan tangan kosong.

Apapun, saya tetap merekomendasikan si minel untuk ibu-ibu yang sedang hamil atau menyusui. Kalau sudah beli tapi nggak terpakai karena ASI nggak keluar? Ya tinggal jual saja. Banyak lho yang mau membeli minel second :-)

*Dikirim oleh Irawati Diah Astuti (@irrasistible), ibu dari Nadira Puri Arundhati Prabowo (2 tahun)

Share this story:

Recommended for you:

68 thoughts on “Medela Mini Electric yang Tersohor

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: chiko tivani
  3. Pingback: Leonita G P Ardhyan
  4. Pingback: leonita
  5. Pingback: mira a
  6. Pingback: Elui Agyta Noer
  7. Pingback: Eki Nurhikmat
  8. Pingback: lita iqtianti
  9. Pingback: Hanifa Ambadar
  10. Pingback: dina s. lunardi
  11. Pingback: Affi Assegaf
  12. Waks harganya sdh naik yak? Gw punya yg swing dulu, untung gw rawat utk anak kedua. Enaknya swing bisa pakai baterai klo kepepet gak ada steker dan suaranya halus, hanya komponen tambahannya ada selang panjang, gak spraktis minel. Btw thanks buat tipsnya pas pompa, ternyata mmg harus ada perubahan tekanan pompa supaya lancar…

  13. setujuuu!
    Minel is my best investment ever!!
    3 tahun lalu pas mo beli pas di bandung dan dapetnya yg agak mahal, tapi karna pas butuh ya dibeli deh..
    berjasa bangett ngebantu kelulusan ASIX anak pertama, walaupun ngos2an kejar setoran..
    kadang maksain nyetok, kiri disusuin langsung, kanan pake minel..untuk ngurangin berisiknya, tu pompa gw tutupin pake bantal bayi :D…lumayan lah ngurangin dikit..
    sekarang, dengan berbekal 3 set corong (2 yg biasa + 1 yg silikon) dan katupnya, gw mengusahakan ASIX utk anak kedua, halfway through it..
    oya, kadang gw pake buat mompa di mobil juga, gw beli adaptor DC-DC yang 3V, jadi lebih hemat batere dan mompanya lebih kuat.

  14. Sy beli minel saat Raras umur 4 bln,buat merah di kantor krn pengen hasil yang lebih dibanding pake medela manual. Ternyata engga cocok :( atau engga tau cara terbaiknya ya? Finally balik lagi ke medela manual plus pake tangan. Trus minel nya ku jual, dan cepat sekali lakunya :D
    Jangan ragu-ragu invest breastpump ya,khusunya buat working moms!

    Salam ASI,
    Nia – mamaRaras
    http://www.babykatiestuff.blogspot.com

  15. ini must have item kalo dah punya adkenya tifa ^^,

    Waktu tifa kemaren, aku pake yang manual.. emang enak sih, tapi lama2 gempor juga,.. jadi kalo nanti hamil anak kedua, mulai bulan pertama dah nabung buat minel ini..

    thx for sharing :D

  16. setujuuuu! minel oke banget dah… dulu beli ini juga karena baca review orang… hasilnya: gw sukses nabung 58 botol ASIP pas mulai ngantor dan masih tetep ASI sampe anak gw sekarang 17 bulan…

    btw, pas dulu awal make, gw juga selalu setel ke yang daya hisap paling kuat tuh, sampe putingnya jontor-jontor, hahahahaha…

    sejak bisa mompa pake tangan, minel sempet nganggur di dalem laci… tapi sekarang udah dilungsurin ke adek ipar gw, dan dia udah sukses nyetok ASIP lebih dari 60 botol!

    pokoknya kalo sampe ketemu pencipta minel, pasti langsung gw cium deh :D

    1. lo sama kaya gw mel, ga ngerti makenya gimana yg ada jontor book!
      sayangnya gw punya anak duluan dibanding kakak gw, jadi pas udah tau caranya dari dia, gw udah nyerah make minel :))

  17. Tyas: Eh itu sih harga tahun 2008 yak. Skrg kayaknya masih standar segitu deh. Kurang pengetahuan nih gue, maklum dulu dapetnya lungsuran hehehe..

    Vtree: Hihihi.. Kalo gue dulu, mompa jam 4 pagi, minelnya gue tutupin pake popok kain beberapa lembar sekaligus. Untung laki + anak gue kebluk. Jadi meski berisik mereka gak bangun :-D Btw itu adaptor beli dimana jeng?

    Gelasorange: Iya iya, ayo beliii.. Kalo beli second juga gpp lho. Kan yang penting dan mahal itu mesinnya. Kalo corong + klep-nya mah murce :-)

    Amel: Widihh.. Hebat banget! Gue dulu pake minel sblm ngantor bisa nyetok 40 botol @100 ml. Tapi abis itu gara-gara ribet kerjaan dan susah mompa, sempet kejar tayang dong kayak Cinta Fitri T_T

  18. Pingback: Ditya mitha
  19. Gw jg pake minel, sebelumnya gw sayang banget beli pompa seharga sgitu (dulu gw beli th 2006 seharga 600rb). Tp stlh disaranin ama temen gw, yg ngomongnya sama persis ama dirimu mak (lebih mahal kl beli susu formula bertahun2), akhirnya gw beli jg n merasakan manfaatnya banget.
    Emang minel ini berisik banget, di kntr gw selalu mompa di toilet krn gak ada ruangan yg bisa gw pake utk mompa. Di toilet ada colokan listrik jd gw jarang banget pake batere. Begitu acara mompa dimulai pasti suaranya membahana seantero toilet hahaha.
    Gw pake minel sampe Laras setaun kl ga salah, trs gw akhirnya pindah ke pompa manual krn minel gw mulai berkurang daya hisapnya, ga ngerti jg kenapa. Sampe skrg blm sempet di bawa ke Kelapa Gading buat di serpis. Mgkn nanti kl hamil adeknya Laras deh hehehe

  20. Aku ga punya minel, dulu pakenya mehar hihi… medela harmony. Abisnya mo beli minel memang berasa mahal banget, akhirnya terpaksalah pake harmony yg manual itu, cuma masih lebih enak daripada yg medela manual biasa. gak lama juga sih pake pompa ini krn kalo di kantor ribet nyuci, ngerendem air panas, buang air, ngeringin. akhirnya perah memerah dilanjutkan dengan tangan! tinggal cuci tangan beres! hihi…

  21. minel emang top markotop terutama buat working mom spt aku… alat ini aku bawa2 waktu harus kunjungan ke kebun sawit di bengkulu coret sana., ataupun pendidikan ke luar kota.. enaknya bisa dipake manual … tapi emang mesti nyetok baterai tuh..waktu terpaksa harus mompa di mobil, cos perjalanan menuju hotel dari kebun makan waktu 4 jam , si minel digunakan pake baterai (dan tentunya pengguna nya pakai tutup badan khusus , huehehe…).. dan alhamdulillah gak pernah rewel tuh..kayaknya inovasi medela ke depan, mesti bikin minel yang suaranya lebih halus ya:)

  22. Gw punya rusak aj stlh dipake 4bulan (mesin jebol, Ǥªk mau hisap samsek.. Mls k klapa gading, jauh)… Sblm nya jg membrannya robek bbrapa x…
    Saran gw jangan dimasukin ke steril uap bagian membrannya.. Sama minel ini buat dipake sesekali.. Buat dipake setiap saat lbh ok swing .. Suarannya pun lbh tenang… (Baca testimonial org”+website medela)
    Gw bli tomtip electric abis mirip medela swing n lbh murah.. *mak irit*

  23. iyaa..aku juga suka bgt pakai medela minel..praktis soalnya kecil alatnya..
    tapi asi aku jd mengering gara2 minum pil cina pien tze huang yah kalo ga salah utk mengeringkan luka operasi akibat caesar..

    skrg mau aku jual aja minel nya..adakah yg berminat ;) baru dipake ga sampe sebulan itu pun jarang2 pakainya gara2 pemalas :(

    masih ada garansi, baru dibeli bulan sept

    kalo ada yg tertarik, hub email aku aja yah, Moms ke [email protected]

    thank u :D

  24. sama ga ngerti cara pakenya di awal2, jd jontor2 jg :)
    minelku setelah ku pake 4 bulan adaptornya tiba2 rusak gitu aj. mo beli adaptor medela susyeh nyarinya dan mihil. jd pake baterai biasa, boros.
    akhirnya suamiku beliin baterai yg dbs di recharge merk energizer. ternyata daya hisap kuat sama ma klo pake adaptor (beda bgt ma baterai biasa, 2xmompa dah lemah), aku bisa pake baterai itu 2hari@3 kali mompa. jd cas nya bs 2 hr sekali. aku beli charger yg buat 4 baterai + baterai cadangan 2.
    ternyata berdasarkan pengalaman setelah make selama lebih dr 3bln, cukup beli charger yg buat 2 baterai dan ga perlu baterai cadangan. krn bs charge malam hr. jd lebih murah dan irit :)
    pake baterai jg lebih praktis ternyata.

  25. Pingback: Mommies Daily
  26. Pingback: Rini Widya Hersa
  27. Pingback: Risa Oktaviana
  28. Pingback: amel.sugeng
  29. Pingback: Imawati Rawenda
  30. Pingback: Aku
  31. Pingback: Mommies Daily
  32. Pingback: Trisvellyn
  33. Pingback: lita iqtianti
  34. Pingback: Mommies Daily
  35. Pingback: winda nursuciati
  36. Pingback: Rima Damayanti
  37. Pingback: Mommies Daily
  38. Pingback: Shinto Husnul K
  39. Pingback: Mommies Daily
  40. Pingback: Mommies Daily
  41. Pingback: Errika. A. Aprilia
  42. Pingback: Memoy Munajah
  43. Pingback: Erika Nirmala
  44. Pingback: dina lutfia
  45. Pingback: LiDya FA RoesLy
  46. Pingback: Asmirandah
  47. Pingback: Ade puji
  48. Pingback: Gita Prima
  49. Pingback: oktaria mimanda
  50. Pingback: rara dwijayanti
  51. Pingback: jeidy murzita
  52. Pingback: Mommies Daily
  53. Pingback: Citypie Baby Rent
  54. Pingback: teti novitasari
  55. Pingback: Meralda Suhud

Leave a Reply