Berkenalan dengan Batuk (Common Cold)

Secara umum ada batuk yang termasuk dalam bagian penyakit common cold dan ada juga batuk yang lebih kompleks seperti misalnya batuk pertusis (batuk 90 hari). Untuk batuk yang disebabkan oleh common cold, biasanya berbarengan atau berurutan dengan pilek. Batuk pilek ini penyebabnya adalah virus. Jadi tidak memerlukan antibiotik. Bahkan penggunaan antibiotik untuk penyakit yang disebabkan oleh virus dapat mengakibatkan bakteri yang seharusnya mati bila diberi antibiotik, menjadi kebal dan memerlukan dosis antibiotik lebih tinggi.

Memang gatal di kuping ya denger anak batuk-batuk terus, apalagi kalo udah mulai masuk seminggu. Jangankan seminggu , baru tiga hari aja mungkin udah gatel mau ke dokter.

Tapi mom, udah tau kan kalo batuk adalah mekanisme tubuh untuk membuang gangguan terutama di daerah paru-paru? Jadi (terutama kalo lagi pilek) tubuh memproduksi lendir berlebih, terutama di paru-paru. Nah kita butuh batuk untuk membuang lendir ini. Pada anak kecil yang belum bisa membuang dahak sendiri, batuk membuat dahak/lendir naik ke tenggorokan untuk kemudian ditelan masuk ke pencernaan. Efeknya, pup akan nampak berlendir karena dahaknya itu. Jadi bukan mencret ya. Karena mencret/diare ada hitungannya sendiri, antara lain sehari lebih dari 6-8 kali dan cairan aja gak ada ampas.

Bisa juga anak jadi sering muntah karena geli menelan lendir yang kental. Muntah ketika batuk juga bagus, karena itu pertanda lendir bisa tertarik keluar dari paru. Coba diteliti muntahan ketika batuk biasanya lebih banyak lendir ketimbang makanan, kecuali kalo muntahnya pas anak baru saja selesai makan.

Karena batuk adalah mekanisme tubuh untuk menghilangkan lendir dari paru, otomatis segala usaha untuk menghentikan batuk secara paksa sebelum lendir habis dari paru-paru justru berbahaya. Karena batuk akan berhenti, sementara lendir tetap menumpuk di paru-paru. Malah akan menimbulkan infeksi baru nantinya. Jadi ketimbang minum obat batuk supaya batuk berhenti, mendingan dahak diencerkan supaya lebih gampang dikeluarkan.

Bagaimana caranya supaya dahak menjadi encer?
Beri asupan cairan yang banyak. Bisa dari banyak minum, banyak makan berkuah, dan menguapi kamar sewaktu anak tidur (karena kalo tidur ngga bisa disuruh minum yang banyak :D). Sementara, matikan juga AC karena AC membuat udara kering yang berpengaruh ke saluran nafas ikut menjadi kering. Bikin batuk makin ngiklik kalo orang Jawa bilang.

Obat pengencer dahak memang banyak. Tapi efeknya tidak sedahsyat itu. Malah sama aja hasilnya dengan memperbanyak asupan cairan dan kelembaban, cuman bedanya yang ini obat. Kita tentunya ngga kepengen kan anak kita di usia semuda itu sudah banyak terpapar bahan kimia (apalagi ditelan lho!) yang banyak dan sering kan?

Penggunaan nebulizer untuk anak batuk juga kurang tepat. Karena nebulizer hanya efektif untuk anak yang telah dipastikan mengidap asma, untuk meringankan asmanya. Sementara untuk yang ‘hanya’ batuk, seperti menyiram api korek dengan air setandon. Buat anak juga nebulizer ini jadi seperti menyiksa :( . Kasihan, padahal kalo cuma batuk ngga perlu. Buat kita pun jadinya ngga cost-effective ya, karena ngga signifikan hasilnya. Obat nebulizer batuk juga kadang sama dokter disamakan dengan yang buat asma, yaitu ventolin. Padahal untuk asma saja nebulizer ventolin ini pertolongan lanjutan, dimana pertolongan pertamanya adalah  inhaler.

Kalau saya, karena saya lihat anak saya agak sensitif dengan gorengan dan es/minuman dingin, begitu batuk saya stop juga sementara mengkonsumsi dua jenis makanan/minuman itu sembari menambah asupan cairan. Untungnya anak saya sudah hapal, kalau sakit harus banyak makan banyak minum dan banyak tidur :D. Jadi bukan kalo sakit pergi ke dokter..hehehehe. Alhamdulillah dengan cara ini biasanya maksimal tiga hari common cold sudah teratasi walau biasanya sisa-sisa batuk memang masih akan terdengar sampai seminggu kemudian. Jadi biasanya dari awal batuk sampai hilang sama sekali bisa 2-4 minggu.

Nah Moms, udah tau tatalaksana penanganan batuk common cold kan? Semoga jadi ngga terlalu panik lagi begitu anak terkena batuk yaa. Dan kalo lagi ada yg batuk (sama nih si Darris dari 3-4 hari lalu batuk dan agak sumeng), semoga cepet sembuh yaa.

*Gambar diambil dari sini


133 Comments - Write a Comment

  1. Pingback: DAY

  2. thx article nya! gw jg klo cm batuk pilek biasa, ga pernah gw kasi obat dokter, cm perbanyak cairan n mgkn obat tradisional spt bawang merah. Cuma temen saya kok banyak yang bilang ya klo pilek batuk ga diobati malah jadi nyambung ke penyakit lainnya (spt radang tenggorokan yg mst antibiotik) dan gampang kena batpil lg.

    gw sih udah ngotot, klo virus itu gabisa pake antibiotik, tp tetep dianggap org aneh ehehehehehhe
    kmrn ini anak gw sempet demam n pilek, smua uda nyaranin ke dktr n kasi obat pilek, tp syukur ternyata gw kasi paracetamol jg uda turun panasnya. tp emang pilek nya sih masi tetep

    klo pilek gtu boleh disedot pake nose cleaner nya pigeon ga ya?
    soalnya kok wkt gw sedot itu dktr blg jangan krn takut melukai hidung, jd mending dilap2 aja. bener ya?

    TIA :)

    1. belinda, gue ngga pernah pake sih sedotan lendir itu. soalnya pernah punya trus kok ngga efektif nyedot lendirnya. jadi males makenya :p

      radang tenggorokan juga ngga perlu antibiotik kok. coba temennya ditanya, radang tenggorokannya kena bakteri apa berdasarkan tes lab? dari situ baru bisa diliat lagi ABnya apa.
      gw kalo radang tenggorokan ngga pake AB kok. cuma modal banyak minuman anget sama stop gorengan & minuman dingin aja.

    2. Bagus banget artikelnya…….
      wah setelah baca artikel dan comment dr para momies jadi merasa bersalah sama anakku (15m17d)…
      ini hari ke 5 anakku batuk berdahak…. hari pertama kemaren dibarengi dengan demam tinggi sampe 39 derajat…

      so buru2 bawa ke dokter, nympe sana di kasi obat yang dimasukin lewat anus sama dsa nya… habis itu anakku di uap karna aga susah nafasnya dikarenakan dahaknya yang ga bisa dia keluarin.. :(
      plusss diresepin obat batuk dan obat pencahar dahak…

      dan sampai hari ini batuknya uda lumayan reda, tapi dahak masi tetap ada, kedengaran kalo dia lagi nangis dan lagi bobok….

      ukh… tar ta berhentiin aja obatnya…. mencoba lbh tradisional aja… kasian anakku….

  3. artikelnya membantu gw bgt!thanks anyway :)
    anak gw jg lg batuk pilek nih udah dr jumat kmrn..ksian ngeliatnya.ga tega T_T krn kesian bgt ngeliat dia batuk2+pilek+anget, baru 2 hari demam, lsg gw bawa ke klinik deh..di ksh obat penurun panas+antibiotik kayaknya ;)
    alhamdulilah skg panasnya udah mendingan..tingal batpil-nya aj msh betah :(
    btw, klo masih ASI, pengaruh ga kalau si ibu minum obat biar anaknya cpt sembuh?

    @sist TIA : klo anak ku pilek aku ga brani sih nyedot gt..paling klo udah kliatan meler, aku lap2 aj..bnr2 hrs sedia lap/tisu. aku blm pernah jg nyedot pke alat bantu..ga berani :takut:

    1. obatnya apa mom? kalau bisa obat resepnya dipantau dan diricek online ya. soalnya kadang resep dokter suka over-medicated. diresepkan yang ngga perlu. adanya resep antibiotik jelas ngga perlu kecuali sebelumnya udah tes lab dan dipastikan penyebabnya bakteri.

      kalo ibunya yang minum obat, ngga pengaruh mom. karena ibunya ngga lagi sakit. sebaliknya, kalo ibunya yg sedang melawan penyakit, anak ASI ikut dapet antibodinya.

  4. gue jg mulai menerapkan untuk ga ke dokter dulu kalo sekadar batpil mah. Cuma laki dan nyokap gue yang ga tahan. Kalo lagi cuaca ga jelas gini biasanya gue tambah Imunos aja.

    Boleh ga sih dikasih Briti kalo lagi pilek. Sekedar biar lega aja dia, kasian ga bisa tidur :D

    1. nenglita

      kayanya kalo breathy gpp deh, dia kan NaCl ya. atau kalo ga breathy ya pake baskom isi air panas kasih minyak kayu putih/ vicks gitu..
      langit juga lagi batpil nih :( udah mo 2 minggu ga kelar2..

  5. Hanzky

    Thank you artikelnya Kir. Pada dasarnya emang banyak dari kita yang udah tau kalo sekedar batuk aja sih nggak perlu obat, tapi kalo dijabarin secara lengkap gini memang bikin lebih ngerti jalannya itu penyakit. Gue sih masih tahan denger anak batuk..yang nggak tahan itu biasanya nenek-neneknya :D

  6. Klo anakku hidungnya tersumbat atau ingusnya sangat kental dan nafasnya udah mulai sedikit ter-engah2, biasanya baru saya pelan2 sedot pake sedotan ingusnya pigeon itu. Sy baca di buku baby klo sedot ingus boleh asal gak sering2 (klo emang udah parah) dan juga hrs pelan2. Anakku biasanya nangis2 klo disedot, tapi abis itu dia lebih lega pernafasannya. Jadi kudu tebel kuping dan siap2 megangin anaknya, huhuhu…
    Klo gak mau disedot, atau biar nyedot ingusnya lebih mudah, ada trik buat bayi yg hidungnya mampet.. bisa disemprotkan larutan saline (larutkan air hangat 200ml dan 1 sdt garam) 1-2 tetes ke hidungnya untuk mengencerkan ingusnya. Atau, diajak mandi air hangat di kamar mandi, dengan harapan uap2 air hangatnya itu mengencerkan ingus. Klo terpaksa pake AC terus2an di kamar, bisa pake humidifier “alami” dengan cara menjemur handuk basah atau jemuran baju di kamar, jadi kamar gak kering2 amat. Semoga bisa membantu ;)

    1. sabai: sebaiknya sih jus asli aja, jangan jus kemasan, trus perhatiin jg buah2 apa aja yg boleh, kl ga salah jeruk itu malah merangsang lendir, jd jangan dulu.

      mau nambahin aja, kalo anak ada kecenderungan alergi biasanya lebih lama penyembuhannya, jadi faktor2 yg bisa menyebabkan alergi harus dihindari sementara waktu, biasanya anak saya disarankan oleh dsanya untuk menghindari makanan2 yg digoreng, coklat, makanan instant, seafood, ayam negeri/broiller, nugget dan segala macem frozen food, juga brokoli.

  7. Alhamdulillah..cara yg aku pake tiap Laras batuk pilek udah sesuai ama artikel di atas. Bbrp minggu yll Laras batpil parah n pake demam 3-4 hr naik turun. Alhamdulillah..dgn mencoba ttp rasional, Laras sembuh hanya dengan home treatment :). Skrg msh agak2 meler seh, tp selama anaknya msh aktif ya ga kuatir :D

  8. hahaha…nah ini nih, gw sebagai makhluk langka di sini. iya, gw tau, kalau batuk common cold itu begini begini dan penanganannya bisa begini begini (alias gak ke dokter). cuman ya itu, gw sih emang ‘gatel’ ya denger anak batuk, pilek, sampe berminggu2. apalagi kalau batuknya ‘gerung gerung’ wadoohh….

    1. ke dokter kalo make sure dan konsul doang sih ga masalah mut, tapi yg ribet ya over-medikasi itu. lagian kalo emang tipe penyakitnya yg lebih karena kekebalan tubuh, bukannya mending sekalian ngajarin ngebangun imunitas ya dengan membiarkan melawan sendiri penyakitnya sampe tuntas? secara jangka panjang lebih bagus gitu. tapi tentunya observasi dan kewaspadaan kudu tetep jalan.

      1. gw emang pencinta ilmu kedokteran modern sih mak kir :D. guilty as charged deh. tentunya gw juga gak ngebiarin dokter anak gw tiba2 ngasih antibiotik dosis tinggi sama anak gw cuman gara2 urusan batuk pilek. lha resep apa pun dari dokter anak gw discreening dulu lagi sama babeh, ini contentnya apa, perlu gak,apa perlu dibeli (ditebus), etc. so gw no worries soal over-medikasi. insya allah enggak.

  9. pas bgt nih artikel. anakku jg udh dr sabtu kmrn batpil ketularan sepupu2nya. tdnya mo di home treatment aja. soalnya si bocah jg gak panas badannya. cm agak anget trus aku susuin, eh udh normal lg. tp para nenek yg gak tahan dgrnya. mau gak mau dah.

  10. duh artikel nya menolong banget nih buat aku.
    Samuel batuk2 terus belakangan ini, orang serumah pada ribut semua.
    Bawa ke dokter dibilang gpp. Eh pas baca artikel ini tentang lendir diparu anak jadi tambah paham. Gejala nya mirip banget sama yang Samuel alamin sekarang. Bisa tunjukin jg ke orang rumah ttg artikel ini, biar pada gak ribut nyuruh ke dokter :) hehehe
    Thx MD

  11. luluk khaniyah damayanti · Edit

    makasi tuk artikelnya. smakin memperkuat niat tuk “menyeleksi obat” buat anak.
    sekedar share : anakku-namanya matahari-punya obat khusus saat batuk. cairan pengurang rasa gatal tenggorokan : air garam hangat. dan obat yg aman : MADU
    aku percaya yg alami itu lebih baik. dan TUHAN TELAH MENYEDIAKAN SEGALANYA UNTUK KITA

  12. terima kasih atas artikel…sangat membuka wawasan dan menjawab kekhawatiranku. Anak 2 th sudah batuk selama 2 minggu. sebelumnya setiap bulan bapil, dan selalu sy bawa ke dokter. Kasihannya setiap batuk selalu disertai muntah. Lendirnya keluar, tetapi makanannya juga keluar. Sehingga berat badannya turun saat ini krn makanannya sering keluar. Saya juga ganti susu yg hipoallergic. Tetapi masih batuk. Saat ini masih percaharian penyebab batuk…. krn didiagnosa batuk alergic.

  13. NIce Article..jadi lebih ngerti work flownya batuk heheh
    Tapi yg jadi masalah memang kakekneneknya yg gatega ngeliat anak bapil gitu. Akhir2 ini sih aku jg diemin aja klo anakku pilek, abis dia sering bgt pilek tapi klo udah batuk atau demam naik turun..langsung deh dibawa ke dokter.

    Salahh yaa..harusnya lebih sabar pake home treatement??

    Gimana ya serba salah..klo ga dikasih obat dokter..malem2nya sering bangun…anakku kan memng masih menyusui (umur 1tahun 9 bulan) jadi memang kalau malem pasti bangun n nenen nahh kalau sakiit hmm dia bisa dikit2 bangun n nangissss, akunya jadi kurang tidur sedangkan pagi2 jam 5 udah harus berangkat kerja lagi.

    Gimana ya solusinya…atau ada yg punya resep obat ampuh bikin sendiri untuk bapil?

    1. kalo anak sakit, apalagi terganggu batuk, pastinya susah tidur ya mom. kita yg dewasa aja klo sakit ga bisa tidur.

      hmm, kalo pake obat dokter anaknya jadi bisa tidur? berarti diantara obatnya ada obat tidurnya?

      batpil common cold penyebabnya virus mom. obatnya cuman kekebalan tubuh sendiri. ngga ada obat buat ngilangin penyakitnya, paling bisanya cuma meredakan gejalanya. misalnya ngurangi hidung mampetnya kalo pilek.

  14. mamayoke, kalo maha(4yrs)n adiknya,asya(1yrs10mos) bapil aku selalu kasih 1sdt madu n 1sdt perasan jeruk nipis…so far ampuh, 2 hari (asal rutin 3x sehari) bapilnya udah reda. ni resep nyokap dr dsa jg, tp dsa belanda yg kebetulan lg ada project d pedalaman papua, th 80-an doeloe…

  15. Hampir sama kayak nnasha, aku kasih minuman teh hijau hangat, madu, perasan jeruk nipis/lemon, irisan jahe, kayu manis. Minumnya gak banyak sih, kitanya aja yang harus telaten nawarin pelan2. Untung anak2 suka jamu homemade dari kunyit, asam jawa, jahe & kunir, jadi setidaknya aku bisa kasih anak2 itu juga.

  16. bayi ku saat ini juga gi batpil, bgg nich dikasih apa. Kmr udah aq bawa ke Spa, tus dikasih puyer, tapi batuk msh ada. bayiku msh usia 6bln…apa sering2 dikaish air putih hangat ya? tus kalo pas tdr ga pk ac, suka kebangun anaknya.

    1. diperbanyak minumnya aja mom utk mengencerkan lendirnya supaya lebih gampang keluar. sama home treatment penguapan kek yg udah dibahas diatas.

      hehe, anak sakit emg susah tidur. tapi klo saya mendingan susah tidur bbrp hari tp cepet sembuh.

  17. langsung baca artikel ini lagi,.. soalnya malam tadi tifa tiba2 tidurnya ngorok berlendir gitu.. dan ternyata pagi tadi batuknya pun pecah.. langsung ngasih tau ke BS-nya langkah hometreatmentnya…

    thx ya jeng kir n MD buat artikelnya ^^,

  18. wahhh…klo batuk ngga perlu antibiotik yah?
    tapi koq kalo ke dokter selalu dikasih antibiotik yah? dan biasanya jd lbh cepat sembuh? saya denger anaknya temenku yg 2 thn jg bapil trus DSA nya ngasih antibiotik..
    brarti ini tindakan salah donk ya?..
    mohon sharenya jeng Kir..
    tq..!

    1. tergantung indikasinya jeng. kalau berdasarkan tes lab memang ada bakteri, ya memang perlu antibiotik. tapi sebagian besar kasus penyebabnya virus yg ga akan mempan jg dikasi antibiotik.
      biasanya dibawa ke dokter kalau ingus atau dahak mulai hijau. dimana dengan atau tanpa AB (krn AB ngga ada pengaruhnya di kasus ini), akan sembuh dlm 3-5hr. nah AB sendiri biasanya dikasih utk dosis 3-5hr. kebetulan bareng? :)

      kadang penyebabnya kembali ke pasien jg. dg pemahaman pengobatan jaman th 70-80an yg masih mendewakan AB, jadi ngga update bahwa pemberian AB itu ada tatalaksananya. taunya pokoknya kalo mo cepet sembuh ya dikasi AB. dokter bisa jd sudah ngga ngeresepin AB, tapi pasien sendiri yg ngeyel minta AB.

      padahal, penggunaan AB yg tidak pd tempatnya:
      1. justru akan membuat bakteri kebal AB. makin sering kena AB, harus makin naik dosisnya. klo udah mulai dari umur anak2, nanti pada titik tertentu AB yg ada sekarang ini udah ngga ada yg mempan.
      2. membunuh kuman baik juga. efek AB itu 5x lebih lama dari lamanya resep. resep 3 hari = 15 hr tubuh tanpa daya tahan krn tentara ikut mati. ini penyebabnya kenapa umumnya anak yg tiap batpil ke dokter malah sakit tiap bulan.

  19. Pingback: Aku

  20. Pingback: A.F

  21. Wah nemu artikel bagus nih. aku jg gak tahan sih sbenernya kalo denger anak batuk, maka tergodalah mengunjungi dokter. setengah tahun trakhir udah batuk tiga kali, kedokter jg tiga kali, tiga kali jg d kasi obat pake antibiotik. Tp yg aku minumin cuma obat batpilnya doang. Jadilah punya koleksi antobiotik sekarang, pdhl itu obat paling mahal.

Post Comment