Persalinan yang Menyenangkan dengan ILA

by: - Monday, November 8th, 2010 at 8:10 am

In: Labor & Delivery 34 responses

0 share

Minggu pagi tepat selesai sholat Subuh, 13 Juni 2010, saya merasakan kontraksi setiap lima menit sekali. Sebenarnya sejak hari Rabu sudah ada pembukaan tapi baru satu, jadi saya memutuskan untuk di rumah saja. Sesampainya di rumah sakit, suster melakukan pemeriksaan dalam dan CTG untuk memeriksa waktu kontraksi, ternyata baru pembukaan dua! Kaget juga saya dengernya karena baru pembukaan dua aja rasa sakitnya udah lumayan ya. Akhirnya saya disuruh jalan-jalan keliling rumah sakit, sempet juga jalan keluar dari rumah sakit untuk cari sarapan. Lalu sekitar jam 12 dokter memutuskan untuk melakukan induksi, karena bukaan yang tidak berubah dan bayi saya terlilit tali pusar.

Bismillahirrahmanirrahim, begitu kata saya dalam hati ketika diinduksi. Ada rasa takut karena dari pengalaman orang-orang yang pernah saya dengar, induksi itu sakitnya dua kali lipat. Mana dsog saya juga bilang kalau induksi tidak berhasil, bisa caesar. Dag dig dug juga menunggu reaksi induksi. Tepat jam 4 sore, ketuban saya pecah dan rasa sakitnya sudah mulai lumayan nikmaaaatt hehehehe. Suster melakukan periksa dalam lagi dan ternyata sudah pembukaan empat. Saya berdoa terus dalam hati agar pembukaan cepat berjalan karena saya gak mau diinduksi lagi :)

Setiap menitnya sakit yang saya rasakan tambah luar biasa nikmat. Karena melihat saya yang udah bener-bener kesakitan padahal baru bukaan empat, suster menawarkan untuk suntik ILA. Saya sempat baca artikel tentang ILA (Intrathecal Labor Analgesia) teknik ini dilakukan dengan cara menyuntikkan obat (dosis obat yang disuntikkan ke ibu hanya sepersepuluh obat epidural) ke urat saraf di tulang belakang bagian bawah. Kondisi ibu akan dalam keadaan sadar, dan saya tetap dapat merasakan kontraksi yang terjadi, hanya saya dari pinggul ke bawah saya tidak merasakan apapun seperti disuntik kebal.

Masa kerja ILA pun terbatas sekitar 4-6 jam, jadi setelah disuntik ILA saya langsung diinduksi dengan infus dan dipasangi oksigen. ILA hanya boleh diberikan diatas pembukaan tiga,  itupun harus dengan izin dari dsog kita, karena ada beberapa kondisi dimana si ibu tidak boleh menggunakan ILA, jadi ILA hanya dapat diberikan kepada ibu yang melahirkan secara normal dan tanpa penyulit erta efek samping ke bayinya hampir tidak ada.

Sebelumnya, suami saya diminta untuk menandatangani form persetujuan ILA. Jam 5 sore, proses penyuntikan pun dijalani dah saya harus dalam posisi duduk, baru setelahnya harus langsung tiduran, dan tentu saja ini membuat saya mengantuk. Apalagi nggak sampai 5 menit kemudian, rasa nyeri akibat kontraksi itu hilang entah kemana. Jam 6.30 saya dibangunkan untuk makan, agar ada tenaga untuk mengejan nantinya. Sekitar jam 7.25,  pembukaan sudah lengkap, tapi saya harus menunggu dsog saya karena belum datang.

Tanpa proses yang lama, jam 19.51 lahirlah putri kecil kami yang cantik Kintan Fateema Ichsanputri, lalu dilanjutkan dengan proses IMD. Selama 1 jam setelahnya, saya tidak diizinkan untuk langsung bangun dari tempat tidur. Efek yang saya rasakan dari ILA adalah sedikit pusing dan agak mual, tapi hal tersebut tidak berlangsung lama.

Jadi kalau ditanya, apakah saya trauma melahirkan normal? Jawabnya tentu saja tidak, walaupun saya sempat merasakan rasa sakit yang luar biasa tapi saya benar-benar tertolong dengan ILA. Saya tidak terlalu merasa kelelahan seperti yang pernah teman-teman saya rasakan, mungkin karena saya sempat makan dan tidur jadi saya punya tenaga dan tidak terlalu lelah ;)

Jadi buat ibu-ibu yang takut melahirkan normal, mulai sekarang nggak usah takut lagi, karena kita benar-benar bisa melahirkan dengan menyenangkan dengan menggunakan ILA. Tapi sebelumnya jangan lupa cek kondisi kita dan si bayi jika ingin menggunakan ILA ya.

*dikirimkan oleh Nanda Jannata – twitter @nandajannata, ibu dari Kintan Fateema Ichsanputri, 4 bulan

Share this story:

Tags:

Recommended for you:

34 thoughts on “Persalinan yang Menyenangkan dengan ILA

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: anandita witoelar
  3. Pingback: Diah Wardhana
  4. Pingback: amel.sugeng
  5. Saya juga melahirkan 2 gadis kecil saya dg ILA :)

    Ketika Kayla (20mos) krn stuck 19 jam di bukaan 3 (sakitnya luarrrr biasa) baru bisa disuntik ILA pada saat pembukaan 4..jadi sempet ngrasain suaakiiiitnya kontraksi, dan ILA hilang sesudah 2 jam ..pada saat bukaan 9 berasa lg sakitnya kontraksi s/d partus.. disni ILA sangat membantu ketika memulihkan energi dr bukaan 4-9 & meredam sakit ketika induksi

    Tapi ketika Kyara (6mos), masuk RS udah bukaan 4 lsg disuntik ILA (jd ga tll lama kesakitan kontraksi), krn proses persalinan hanya 2 jam.. jd s/d partus ga berasa sakiiit sama sekali :) Alhmdlh lancar bgt, mungkin jg krn faktor anak ke-2 sudah ada jalanya

  6. wahhhhhh.. dulu gw juga pengen ILA kalo lahiran normal, bahkan udah request ke obgy buat nyediain ILA pas nanti gw masuk RS buat ngelahirin, heheheh… tapi ternyata oh ternyata, karena ketuban tinggal dikit, boro-boro pake ILA dan sempet ngerasain kontraksi, wong akhirnya langsung caesar 1 minggu lebih cepet dari perkiraan due date, hehehehe.. ternyata emang nggak terlalu sakit ya kalo pake ILA ini :)

  7. Gw juga pake ILA utk anak kedua (udah ngerasain sakit2nya induksi dan pembukaan lama sampai akhir di anak pertama..hehe). emang mantep, santai, relax, IMD sukses karna kita juga ga ngerasa sakit dan ga kecapean.
    Gw pake ILA karna stuck di bukaan 3 selama 24 jam lebih padahal kontraksi udah hampir tiap menit. gw udah mohon2 utk ILA tp bukaan masih 4, dan biasanya ILA baru boleh setelah bukaan 5, selain itu dokter anestesinya masih di jalan..dokter anestesi dateng jam 6, langsung suntik, ternyata emang udah bukaan 5, jam 7 bukaan 8, ketuban belum pecah, jadi dipecahin sama bidan. jam 7.49 putera saya lahir..sambil lahiran & dijahit sambil ketawa2 becanda2 sama bidan dan obgyn :D.
    Jadinya laki gw malah jadi bilang gini, “Masih bisa nambah dong, kan udah ga sakit lagi..wong kamu ketawa2 gitu pas lahiran..”
    *tepok jidat*

  8. Pkknya God bless whoever found ILA, krn resiko sakit pinggang jg lbh rendah drpd epidural.. Kl aku ud kesakitan ga jelas dr pembukaan 4, ehhhh si dokter anastesinya baru dateng pas pembukaan 6.. Nah dr 4-6 itu ud ga karuan bentuknya deh..nangis ga berenti2 nahan sakittt..hiks.. Sampe spaneng juga kenapa kok ga dtg2 dokternya, krn konon kt susternya ILA hny boleh disuntikan pada pembukaan >6.. Ngok! Tp bagusnya, abis itu ngantuk+ada makanan yg masuk buat tenaga (setelah 20 jam ga makan), dan stlh babynya nongol pun proses jahit menjahit ga berasa :) hehehe

  9. wah boleh juga nih nanti ngerasain si “ILA” buat anak kedua nanti :)
    maklum persalinan pertama kemarin pembukaan satu sampai lengkap butuh waktu 13 jam..mantab deh sakitnya! bener2 ngerasain perjuangan dari det

  10. wah boleh juga nih nanti ngerasain si “ILA” buat anak kedua nanti :)
    maklum persalinan pertama kemarin pembukaan satu sampai lengkap butuh waktu 13 jam..mantab deh sakitnya! bener2 ngerasain perjuangan dari detik pertama sampai terakhir..heheheh

  11. Pingback: lita iqtianti
  12. Alhamdulillah persalinanku enak bgt ya krn si ILA itu td :p ayo emak2 yg mau nyobain monggooo mudah2an ga ada penyulit apapun

    QQ : aku lahiran di RS. Premier Bintaro, dsog nya Dr. Didi Danukusumo, pro IMD bangeeett

    Lita : thank yaa litaa *kecup dr kintan ;)

  13. Wah.. aku juga lagi harap2 cemas nih.. waktu anak pertama yg udah 4 tahun terpaksa SC juga.. nah skrg pengen nyoba normal, tapi kelilit tali pusat juga di lehernya.. so far 38weeks, katanya lilitannya gak kencang, jadi masih bisa normal. terus terang aku agak ragu gara2 lilitan itu, tapi pas baca cerita mom Nata ini, aku jadi PD lagi.. thanks 4 sharing the moment.. mau tanya2 soal ILA ah next visit ke dokterku..

  14. Angel : PD aja mom, kl aku jadi PD karena suami sm dsog ku encourage aku terus kl bisa normal, dan pengalaman dsogku yg pernah nanganin lahiran normal dgn 2 lilitan tali pusar,semangat ya mom…

  15. Pingback: TingkahAnak.com
  16. Moms,
    Harus di bedakan antara melahirkan dengan bantuan Ephidural dan ILA.
    Sebelum memutuskan dengan ILA, dikomunikasikan terlebih dahulu dengan dokternya mengenai side effeknya.

    Saya melahirkan juga dengan ILA, 3 hari kemudian saya dapat serangan sakit kepala sebelah yang luar biasa disertai dengan kenaikan tekanan darah(Saya tidak berdarahtinggi dan belum pernah darah tinggi sebelumnya).Bukan cuma sakit dikepala atas, tapi juga pipi dan gigi saya sakit luarbiasa . Sakit sepala ini baru hilang setelah 1 bulan. Menurut beberapa dokter yang saya kunjungi saat berupaya mengusir sakit kepala, ini merupakan side Effek dari ILA dan beberapa chase melahirkan dengan sectio.

    Pada satu teman yang kebetulan diskusi dengan saya, yang juga memilih jalan ILA, 2 tahun setelah melahirkan baru terasa effeknya berupa vertigo bila terlalu lelah.

    Comment saya tidak bermaksud untuk mendiskriditkan ILA, bukan. karena saya juga merasakan manfaatnya. disaat kontraksi luarbiasa sakit, di pembukaan 6 saya terbantu. Dan dari pembukaan 6 ke 8 berjalan sangat cepat tidak sampai 30 menit. Pukul 7 pagi disuntikan, pukul 7.21 putri kami lahir.

    Tapi alangkah baiknya sebelum memutuskan diskusi lagi lebih mendalam dengan dokter, kesalahan saya saat memutuskan dengan ILA, tidak dilakukan dengan sangat mengerti manfaat dan effek samping.
    Bila tidak bisa menahan rasa sakit, bisa di pelajari juga penghilang rasa sakit dengan ephidural. Katanya yang pernah menjalani, ini lebih ringan dari ILA dan effek sampingnya juga lebih kecil.

    Maaf bila kurang berkenan.
    Valeria

  17. :( knp baru tau skrg ya….kmrn uda bukaan 8 tp give up krn uda keabisan tenaga&dedek blm masuk jalan lair.lgsg minta sectio…alhasil bius total org uda kepayahan.cb tau dari awal mgkn msi bisa lair normal dgn ILA ya…..

  18. Pingback: Rihi M. Rithza
  19. sama dengan bunda athan :(
    saya juga baru tentang ILA ini sekarang, huh…
    masuk rumah sakit jam 9.30 dah bukaan 7 tapi air ketuban lom pecah, ditunggu sampai jam 11, belum ada tambahan bukaan. trus air ketuban sengaja dipecahin biar nambah kontraksi (nambah bukaan), tapi gak nambah2 juga (kata suster and dokter nya). ditunggu sampai jam 11.30 si abang lom turun juga posisi nya, akhir diputusin SC.
    tenaga udah gak ada (lemes abis). tau ada yang nama nya si ILA ini, pasti berkeras buat normal.
    btw, ILA ini ada di semua rumah sakit gak ya?

  20. kemarin sempet mau ILA, nanya ama suster ada ga buat ngatasin sakitnya kontraksi. tapi katanya kalo di-ILA ntar ngejannya ga kerasa n jadinya prosesnya tambah lama. karena aku ingin sakit itu segera berakhir, yaudah deh ga pake ILA2an, ditahan2in aja…pas bukaan ke-8 sempet lamaa banget ga nambah, ternyata bibir miss v menebal karena aku mengejan terus. akhirnya disuntik untuk meredakan penebalannya. untung deg DSOG aku sabaarr banget ga asal maen sesar :p. padahal uda kelilit 2x tali pusat juga lho. Thanks to pak dokter fitriyadi kusuma. :)

  21. Pingback: gustina sufitasari
  22. aku juga make ILA karena udah K.O dibukkan 4 pas bukaan 5 minta suntik ILA sebelumnya sih udah baca-baca dulu soal ILA efeknya dll .. ternyata hampir tidak ada efek dari ILA ke ibu atau ke bayi
    L kelilit tali pusat juga 1x :D
    masuk Rs jam 7 pagi udah bukaan 2 mau 3 dari 3 ke 4 itu lama bener padahal tadinya gak mules karna jalan lahir yang condong kebelakang terpaksa deh diputer dan mulesnya ampoon :P

    sedikit Info aja sih yak ILA itu gak setiap RS nyediain kalo mau niat buat pake ILA coba rencanain dulu sama si spog nya ya mom :)

  23. Pingback: Nova Sirait
  24. Pingback: Mommies Daily
  25. Pingback: mira olivia
  26. Pingback: Revita Sari Dewi
  27. Pingback: meilin ncha
  28. Pingback: yustiramayasari
  29. Pingback: aimi_bekASI

Leave a Reply