Cerita Toilet Training Kenzie

Buat saya Toilet Training adalah sebuah “pekerjaan rumah” yang membutuhkan kepercayaan penuh orang tua kepada anaknya untuk mencapai kemandirian. Bagaimana tidak, selama ini kita sebagai orang tua memberikan kepercayaan bagian “pembuangan” ini pada selembar popok yang membuat anak nyaman dan orang tua tidak perlu khawatir saat berada di tempat umum atau bahkan saat santai di rumah.

Tahap toilet training akan datang saat anak siap. Jadi jangan pernah memaksa saat anak belum siap untuk mulai bilang “Mama, aku mau pipis” sebelum dia benar – benar akan buang air kecil, bukan setelah celananya basah atau saat anak mulai terasa risih waktu popoknya penuh dengan poop dan punya ketertarikan melakukan aktivitas toiletnya di dalam kamar mandi.

Untuk membuat ketertarikan anak pada kamar mandi, yang saya lakukan untuk Kenzie adalah dengan menempelkan berbagai stiker tokoh favoritnya pada dinding kamar mandi, tutup dudukan kloset, pernak – pernik kebutuhannya di kamar mandi seperti gantungan baju lucu, tisue toilet dengan print lucu, sampai dudukan toilet anak atau apa saja yang membuat dia betah dan nyaman di dalam kamar mandi. Melakukan aktivitas menarik di dalam toilet saat anak buang air besar dapat membantunya dari kebosanan, seperti membuat kapal-kapalan dari tisue toilet atau menyebutkan nama-nama tokoh kartun dari stiker dinding kamar mandi.

Kenali tanda – tanda ‘alam’ saat anak akan buang air kecil atau besar. Mungkin akan beda – beda tiap anaknya ya, tapi umumnya mereka akan pergi menyendiri di sudut ruangan dan mulai melakukan ‘aktivitasnya’ di dalam popok, Ini adalah tanda anak mulai merasa bahwa buang air besar adalah aktivitas pribadi yang tidak perlu diketahui banyak orang, bahkan anak akan terasa malu atau marah saat kita mendekat. Ketika anak menunjukkan tanda – tanda tersebut, ajak mereka ke kamar mandi, dudukkan di atas toilet. Jika menolak, biarkan sampai mereka selesai buang air besar di popok kemudian ajak lagi duduk. Tapi ingat ya, jangan pernah memaksa. Saat anak benar-benar menolak, coba buang isi popoknya (poop) ke dalam toilet, ajak dia untuk melihat aktivitas tersebut. Dengan begitu, anak akan mengerti bahwa poop tempatnya adalah di toilet.

Selain itu catat frekuensi anak buang air kecil di siang hari, ajak anak untuk buang air kecil sesuai frekuensinya. Saat bangun tidur siang, dan didapati popoknya kering juga merupakan sebuah tanda anak sudah bisa mengendalikan hasrat buang air saat tidur. Namun bila anak sama sekali tidak suka dengan suasana di kamar mandi, lakukan latihan dengan pispot, letakkan pispot dekat arena bermainnya di rumah, lalu perlahan – lahan geser pispot mendekati kamar mandi, sampai akhirnya di dalam kamar mandi.

Saya termasuk orang yang tidak percaya pada celana khusus toilet training, buat saya semakin anak nyaman celananya kering sewaktu buang air, semakin lama anak belajar. Sebaliknya, semakin anak merasa tidak nyaman, semakin mudah mereka diberi pengertian dan diajak ke kamar mandi. Saat di rumah, saya memakaikan celana biasa, begitu juga tidur siangnya, awalnya memang was-was sehingga saya selipkan perlak, kalau pergi dari rumah ke rumah kerabat (bukan ke mall) juga tidak pakai popok. Lagipula, celana dalam yang lucu dapat membuat anak memilih memakai celana saja daripada popok. Dan yang terakhir yang harus diingat, selalu hargai usahanya saat berhasil buang air kecil/besar di toilet.

Good luck ya Moms :)

*dikirim oleh Nandra Janniata, @nyainai, ibu dari Kenzie Maliq Nayzuko, 25 bulan


22 Comments - Write a Comment

  1. Toilet Training itu emang PR bgt ya.. saya aja sampe nyari 3 bentuk “tatakan” di atas toilet yang tepat untuk anak saya yang pertama. pertama yang jongkok, gak mau, kedua yg spt gambar diatas, gak mau juga..ternyata anak saya cocoknya ygn pake tangga & ada pegangan di sampingnya. Dan anak saya baru lepas pampers malam itu baru usia 3 tahun.

    Kalau kasus anak saya kedua lain lagi..krn sudah ada kakaknya..sptnya dia tertantang spt kakaknya. jd usia 18 bln maunya udah pakai celana dalam & pipis/pup di kamar mandi, gak mau pakai popok kain lagi..jd pagi siang sore udah lepas popok, jadi tinggal pampers yg malam aja yg belum…cepat sekali dibandingin kakaknya..

    Enak jg kalo ada contoh yg dekat dgn anak, jd dia terpacu sendiri ;)

  2. Wah…lagi2 seneng kalau ada tulisan ttg TT. Dita (2y4m) sudah bilang kalau mau pipis, tapi maunya pipis di lantai, tidak mau di toilet. Kalau pup, pas tanda alam terlihat, dan mau saya angkat, selalu berontak. Sudah saya bujuk2, selalu keukeuh gak mau. Jadinya pup di celana deh. Kenapa ya? Saya tidak pernah memaksa2 sih, takut anaknya trauma. Di rumah ada 2 toilet, toilet duduk dan jongkok. Awalnya, duluu pas umur 1.5th, Dita pernah mau duduk di toilet krn saya kasih dudukan toilet yang lucu2. Tapi krn toilet duduk ini ada di lantai atas, dan selama bekerja, Dita mainnya di lantai bawah dengan toilet jongkok, jadi membuat pembelajaran gak konsisten. Pernah juga Dita mau jongkok di pinggiran toilet jongkok, tapi ya cuma sekali dua kali, seringnya gak mau. Kalau di rumah saya biasakan pakai celana biasa. Saya sudah mengulang2 kata “Adik kalau e-ek dimana?”. Dita jawab “Di weseeee”. “Tapi tadi kok e-ek di celana..kan celana jadi bau”. Dijawab “Gak koook…” *ngeyel* :D. Ada saran moms?

    1. bundit, mengalami hal yang sama dengan sayah!
      kemaren ini langit juga sempet gitu, nggak tau karena apa. herannya ini hanya terjadi kalau lagi dirumah aja. kalo lagi keluar, misalnya kerumah saudara atua ke mall, pinter bener selalu ngomong.
      akhirnya, ya emang jangan dipaksain sih intinya.. pelan-pelan seperti dari awal lagi deh :D

  3. ajeng, betul banget! toilet training ini PR besar juga buat seorang ibu (eh, org tua, ibu dan bapak dong). tapi kalau mengingat ke depannya, ‘kerepotan’ kita sbg orgtua ga berhenti ketika toilet training sukses *sigh*

  4. Nah kalo gue yang belum sakseus itu kalo pergi-pergi. Masalahnya bukan apa2, gue ga enak kalo ke rumah orang atau lagi di taksi misalnya, dia BAK/BAB di atas sofa atau karpet rumah orang. Bijimana itu nanti kalo orangnya sepet sama gue :(

    Sementara anak gue kalo ga kloset di rumah, ga mau. Kemaren pas di mall dia bilang sih, mau pup. Tapi begitu dikasi liat kloset di kids toilet sency, dia berontak. Padhal itu udah kloset ukuran kecil lho.

    Nah kalo yang begini bijimana ini?

  5. Mom Nandra atau moms lain, mau nanya, toko online yang jual potty seat yang ada lekukan spt punya Kenzie itu dimana ya? Saya sudah searching belum nemu nih. Saya punyanya yang biasa itu. Siapa tahu Dita lebih bisa nyaman dengan yang pakai lekukan itu *usaha* hehehe. Thanks :-) *kalau tidak boleh menyebut toko online disini, pls email me at omahbundit@yahoo.com *

  6. adooohh..iya nih PR banget…mana anak gw udah mau 3 taun…setaun ini (yepp, setaun!!) diajarin TT susah bener…kalo poop sih kadang2 udah bilang dan mau di atas kloset, kalo pee itu yg susaaahhh…bilangnya pasti kalo udah basah…yang paling kesel kalo dia udah ngeledek, instead of pee-ing tiap 1 jam, ini dalam 15 menit dia pee 7x sedikit2… *aaarrrggh* setelah pee, baru dia lari ke kamar mandi, pee lagi dan cebok…bisa beberapa kali dalam sehari sampe celananya abis, dan terpaksalah pake popok lagi *sigh*
    Mungkin emang anak gw belom siap dan masih harus pelan2…dipaksain malah nangis kejer dan takut jadi trauma..

    TFS ya Mommy Kenzie… :)

  7. Bundit: Aku nyari di Suzana baby shop, di situ lumayan lengkap sih koleksinya, dari yg pake tangga, ada pegangan, ga ada pegangan, yang empuk atau cuma yg plastik aja.

    Depe: Makasih loh tante Depe, Zie emang lg tidur, hebat ya tidur smbl pipis :p Azwa jg pernah “ninggalin jejak” di rumah kenzie kan :D

  8. Wihh PR banget nih.Fadly selama ini kadang2 udah mulai bisa bilang klo mo pipis.KAdang berhasil,kadang engga.Tapi klo pup masih suka diem2 ga bilang.Alhasil jadi pup di celana deh.
    Nih keknya gw yg ga konsisten ngajarin fadly.

    Thanks ya Jeng Nandra atas sharingnya…semangat lagi ahh

  9. Wah, senangnya ya kl dah sukses begitu … anakku Pasha dah TK A (4 thn 4 bln), kl utk urusan pipis dah ga ada masalah lagi … beres n aman, tp kl utk urusan no. 2 alias BAB lhaaaa ini msh aja jd masalah. Tiap kali mau pup, udah ditongkrongin jg di kloset … tetep aja ga berhasil alias ga keluar, biar kata dah ngendon lama juga. Tp pas udh dipakein pampers pull ups nya (ini jadinya kita sediakan khusus utk urusan no. 2) langsung deh sukses pup nya.

    Aduuuh pusing banget nih Moms, aku mesti gimana ya?? utk pup di toilet dia bener” ga siap banget deh, sampe rasanya wajahnya keliatan tertekan kl hrs pup di toilet … any suggestion bt aku Moms?
    Thanks banget …

  10. @Dhani: Pasha tokoh favoritnya siapa? beliin sticker atau boneka karet tokoh favoritnya, taro di toilet mom, kadang kita aja yg dewasa kalo disuruh buru2 krn dikejar waktu jd ngerasa tertekan, dan susah pupnya, apalagi anak2 yg musti pup di tempat baru, coba didistract dengan mainan di toilet atau setel lagu kesukaannya, dan stlh pup di pampers, kasih liat pasha, kalo pup atau isi pampernya itu tetap hrs dibuang ke toilet. hth ya mom :)

  11. Haduh ini yg sdg aku pikirkan, pengen nyoba lepas diaper anak krn uda 2th 7 bln, tp takut kalo kelewat bawa ke kamar mandi, dia ngompol, sedangkan tinggal masih dg mertua yg top bgt bersihnya.. Bener2 bs ngamuk kalo ada tetesan air nga di lap (gimana kalo ompol..hiks) uda 2 mgu nyoba dudukin richelle di toilet, walaupun nga keluar pipisnya tapi uda mau duduk. Tp 2 hr ini nga mau duduk sama sekali di toilet, mungkin dia pikir melakukan hal yg tdk berguna :p gimana ya caranya??

Post Comment