Belajar Membaca Ala Dante si Batita

Siapa  yang nggak bangga kalau si kecil sudah pandai membaca diusia yang relative dini? Seperti Heaven Andante Loppies  (3,5 tahun) putri dari Mike Loppies (moderator di forum) yang sudah bisa baca sejak umur 2,5 tahun! Wow, Langit sekarang 2,5 tahun boro-boro bisa baca. Sudah kenal alphabet sih, tapi kadang-kadang suka lupa, hehehe..

Mau mengajarkan si kecil membaca? Boleh nih, diikutin langkah-langkah dari Mike :

  • Dante pertama kali dikenalkan dengan huruf alphabet sejak sebelum 2 tahun dengan menggunakan puzzle alphabet yang dari kayu. Pas usia 2 tahun, Dante sudah hapal A sampai Z lengkap dengan bentuknya. Oh iya, Mike dan suami, Leki, pernah menggunakan flash card. Tapi nasibnya nggak lama, alias disobek-sobek sama Dante :D

  • Setelah hapal, tiba-tiba suatu hari Dante menunjuk dan melafalkan kata ‘baby’. Tadinya nggak ngeh, tapi setiap melihat kata ‘baby’ Dante sontak langsung berteriak ‘baby’. Demikian juga dengan kata ‘play’, setiap melihat kata ini Dante langsung ‘membaca’nya. Setelah dirunut-runut, rupanya Dante menghapal melalui bentuk. Misalnya kata baby ini sering ia lihat di iklan dan produk perawatan bayi yang dipakai. Sementara play dan ‘stop’ karena sering melihat di DVD player :D
  • Setelah menyadari bahwa Dante sudah mulai belajar ‘membaca’, papan magnet yang bisa langsung dihapus jadi andalan. Setiap Dante mengucapkan sebuah kata, Mike atau suami langsung menuliskan di papan tersebut. Misalnya Dante bilang “mau makan”, maka Mike atau suami langsung nulis “makan” di papan tersebut. Demikian juga dengan kata lainnya.

  • Yang paling penting, jangan pernah memaksa anak untuk belajar melakukan sesuatu. Dante kalau lagi datang rajinnya, pasti akan maksa-maksa bapaknya untuk belajar membaca. Kalau lagi malas, ya nggak apa-apa.
  • Saat ini Dante sudah lancar membaca melalui semua media, computer atau bahkan sms mesra Mami ke Papinya, atau sebaliknya, hehehe! Tapi kalau buku cerita ujungnya pasti buku tersebut malahan disobek-sobek..
  • Dilain sisi dengan Dante yang sudah bisa baca, juga jadi nggak boleh salah ngomong. Misalnya suatu ketika mbak pengasuhnya di rumah melarang Dante “Dante, jangan main Baygon ya nak..” terus Dante jwabnya, “Itu bukan Baygon, itu HIT!” hehehe…

*Dante sudah bisa membaca kalimat ini tanpa salah loh!

Whoaaa… keren ya?! Saat ini saya sedang mencoba menerapkan langkah-langkah ini ke Langit. Plus saya gabung dengan metode mengeja seperti kita jaman SD dulu tuh, inget nggak? Misalnya “I-be-u-bu..ibu” dan seterusnya.

Hasilnya gimana, belum ketahuan. Karena memang pada prinsipnya, hal seperti ini nggak bisa dipaksakan, lakukan secara santai saja. Toh kecerdasan bukan dinilai dari cepat atau tidaknya anak bisa membaca. Tapi kalau diberikan kelebihan seperti Dante, itu adalah anugerah :)


47 Comments - Write a Comment

  1. sanetya

    Ya ampuuun Danteeee….lucu amat sik…
    Kenalan dong sm Igo *gantian ganjen*
    Gue jadi terinspirasi deh utk mengikuti jejak Mike. Eh, tapi kan si Igo belum lancar ngomong ya…gimana tuh jadinya? Tunggu smp dia agak lancar atau hajar aja? :D

  2. waah… hebat Dante… dulu tante baru bisa baca pas SD :D
    itu ‘resep’ obat batuknya lucu banget deh… manjur gak Dante?

    bentar lagi, Dante main twitter dong Mik… hihihi.. bikinin doong, ntar gw follow *jd panjang komennya*

  3. Waaaw…*keplok2 kenceng buat Dante* Nara juga belajar pake metode yang sama kayak Dante..menghafal hurufnya, sejauh ini yang sudah dia bisa baca, J.Co, KFC, Sushitei, Spagetti, Nasi Goreng (Fried Rice), Ice Cream…hahahaha…makanan semua yaaakkk…emang kalo malesnya lagi keluar mah amit2…tp kalo lg rajin, pas pergi gitu…yg dia bisa “baca” pasti ditunjuk2…

  4. aihhh Dante pinter banget ;) thank you banget loh Lita and Mike yg udah sharing soal belajar membaca sedari dini ini. Sangat2 berguna. Gw skrg lagi pengen ngajarin Tiara, tp bingung gimana caranya :D Akan segera kuterapkan.

  5. lebih baik sesuai minat anaknya mom…baca gak terlalu di perlukan sampai usia 5 tahun.. (sebenarnya 7 tahun, tp di sini kayaknya getol banget pengen buat anak bisa baca sedini mungkin)-> kecuali u pamer ke orang lain…hehehe

    anak pertama saya itu udah bisa baca bbrp kata dari usia 2 tahun (menurut saya sih dia mengerti “gambar” dari huruf, bukan pemahaman kata2 itu sendiri)dari buah2an,hewan nama2 majalah, namanya dia..sekarang udah 3,5 th sering spelling n kata2 yg dia bisa udah banyak.. alfabet huruf besar dan huruf kecil udah fasih.

    Angka juga, udah bisa penambahan dan pengurangan 1 sampai ribuan (contoh 1001 – 1 = 1000, 125 + 1 = 126) namun kalau 2 dan seterusnya belum bisa..

    banyak jg hewan, benda dan buah2an yang dia udah tau bahasa indonesia maupun inggrisnya.

    namun sekali lagi..itu krn dia sukanya di situ & anaknya task oriented..
    saya gak akan maksa anak kedua saya untuk melakukan hal yg sama..saya lihat anak kedua saya lebih ke people person..jadi saya nanti mungkin nyalurin bakatnya yg berhubungan dengan orang, menari atau apalah..selama perkembangannya normal, saya senang2 saja :)

    saya memang salah satu ibu yg agak anti nge-les in apa2 ke anak balita..let them be children… (anti bukan berarti ngelarang loh..kan mom pasti punya alasan2 sendiri knp melakukan sesuatu,,it’s up to you)

    yang penting..usahakan terbaik untuk anak kita untuk menjadi anak2..

    1. aku juga bukan tipe ibu yang pengen anaknya bisa baca di usia dini sampe di les-in segala. kalo dia kayak Dante dalam arti emang anaknya bisa sendiri ya nggak papa. buagus malah, jadi ga udah ngeluarin duit les baca *pedit* :-D

      cumaaaann kadang tergoyahkan juga karena kok anak lain udah bisa baca? udah ngomong lancar sampe bisa ngeyel2? tekanan batin juga nih kalo begini… So far, anak saya masih jadi anak-anak dengan kemampuan rata-rata anak umur 4 tahun. Baru hafal alphabets, angka, ngitung. belom sampe bisa baca apalagi ngitung.
      Oh I wish Kumon ada di dekat rumah… aku pengen anakku pinter matematik, biar bisa nolongin emaknya ngitung2 :-D

  6. anakku juga udah bisa abjad sejak umur 17 bulan tanpa paksaan, dan gak pake flash card juga…..udah berapa kali dia berusaha mengeja kata sendiri..tapi kami takut overstimulasi…apa gpp dilanjutkan aja? (kok malah nanya?…he..he..he..)

  7. Iya, mbak Lita…soalnya kata ibu ku, aku sendiri udah lancar baca umur 3 tahun..karena ikut2 kakak belajar baca dulu, dan baik2 aja sampai sekarang…gak kram otak gitu, cuma pas SMA aja bosan belajar..ntar kalo jyestha lagi mau, aku bakal ajarin lagi deh…thanks atas semangatnya ya…

Post Comment