Memilih Training Pants untuk Potty Training

0 share

Pertama kali mendengar istilah Training Pants (TP) beberapa tahun lalu, yang terbayang dalam otak saya adalah celana olahraga :)

Namun,TP yang dimaksud di sini adalah celana yang digunakan pada masa peralihan pemakaian popok sekali pakai ke celana dalam biasa. Jujur, awalnya saya ragu untuk membeli TP. Terutama karena harganya yang cukup pricey.Karena dulu, TP yang saya tau hanya yang berbahan soft polyester atau bahan seperti cloth diaper.

Nah, menjelang anak pertama saya berumur 2 tahun, baru deh saya sibuk browsing soal TP. Sampai akhirnya saya tertarik untuk membelinya. Setelah tanya sana sini, saya pun langsung membeli beberapa merk TP. Semuanya saya pilih yang berbahan seperti handuk atau kaos. Diantaranya merk Monril, Disney, Anpan Man, hingga Nissen.

Bahan seperti handuk/kaos ini dari segi harga cukup murah, tidak setinggi yang bahan polyester. Sekitar Rp 35,000 – Rp 60,000 satuannya. Lagipula, perawatan cucinya pun mudah, seperti celana biasa. Sedangkan yang bahan polyester, sama seperti cloth diaper, tidak boleh menggunakan pewangi dan pemutih. Cucinya disarankan pakai tangan. Harga pun bisa sekitar Rp 100,000 – Rp 300,000 satuannya.

Dari segi jumlah layer, menurut saya 3 layer sudah cukup, karena penggunaan TP intinya adalah untuk menampung sementara 1 – 2x pipis anak agar tidak langsung meluncur ke lantai, yang bisa membuat anak terpeleset dan juga membuat kita harus bolak balik mengepel.

Apabila layernya cukup banyak, selain harganya lebih mahal, ditakutkan anak menjadi kurang merasa ‘basah’. Padahal tujuan pemakaian TP adalah agar anak merasa tidak nyaman ketika basah, sehingga ia memberi tahu orang bila mau pipis atau sudah pipis.

Dari segi merk, saya sendiri paling suka dengan Nissen karena ketebalan bahan handuknya pas, karetnya juga enak dan lingkar pahanya cukup sesuai dengan anak saya yang bertubuh agak langsing. Motifnya juga keren, tidak kekanak-kanakan sehingga cocok untuk anak batita.

Sedangkan Disney, cukup recommended, namun lebih cocok dipakai anak yang lingkar pahanya besar. Bila dipakai anak bertubuh langsing seperti anak saya, kadang pipisnya suka keluar lewat samping paha sehingga tercecer ke lantai. Dari segi motif juga biasanya terlalu ramai.

Monril, bahan cukup enak, lingkar pinggangnya sedang, motif lucu-lucu dan bervariatif. Namun kekurangannya karet pinggangnya mudah longgar atau lepas.

Anpan Man, paling cocok untuk anak langsing. Lingkar paha tidak besar, juga tidak terlalu tinggi seperti Disney. Bahannya seperti kaos, bukan handuk.

Tapi, jangan bergantung penuh pada TP lho Mommies, hal lain yang saya gunakan agar Ghaly bisa cepat lulus toilet training adalah selalu memberikan apresiasi positif bila anak berhasil buang air di WC. Untuk anak laki-laki, bisa diajarkan untuk buang air berdiri, ‘membuat air mancur’, hingga ia merasa fun dalam belajar buang air di WC.

Selamat mencoba ya Moms :)

Dikirim oleh Puti Andam, ibu dari M. Redfan Ghaly, 2 tahun 8 bulan dan Keynara Maleeka 3 bulan

Share this story:

Recommended for you:

43 thoughts on “Memilih Training Pants untuk Potty Training

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Dian Sigit
  3. Pingback: lita iqtianti
  4. Pingback: Lizaditama
  5. Pingback: Anatasia Ersam
  6. Pingback: mira a
  7. Pingback: Puti A Dewi Oka
  8. Pingback: online baby shop
    1. hi mom amel:) kalo aku sih awalnya beli sekitar 20 celana, soalnya biasanya 1 paket kan isi 5 or minimal 3. jrg yg jual satuan gtu, klopun ada yg satuan jatohnya jd aga mahal:)

      wktu itu lg musim ujan sih, ky skrg, cm berhub bhn kaos/anduk ini ga terlalu lama keringnya, jd cukup2 aja tuh segitu. malahan kmrn ada 5 yg msh baru, ceritanya disimpen buat cadangan klo bsh smua, akhirnya aku jual aja hehe. klo lg bsh smua pake clana dlm biasa aja dulu atau pke cover clodi tuh bnr usulan mom mandasari:)

      klo soal harganya variatif, aku sih dulu rajinin browsing, search2 di google, multiply, dll..di kaskus jg bnyk yg jual. cari yg diskooon hehehe

    1. sm2 mom nico:) boleh jg usulnya buat pke cover clodi:) tp hati2 aja takut aga licin krn cover clodi kan aga tahan air gtu..buat sementara oke2 aja. aku malah kmrn itu manfaatin swim diaper, krn pd dsrnya mirip bahannya..:)

  9. senengg ada artikel ini..aku gi nimbang2 mo beli training pants ato gak..
    selama ini anakku klo siang pake celana pop dari jaman anakku bayi trus dalemnya disumpel lagi pake celana dilipet jd persegi, fungsinya jd kayak insert di cloth diaper gitu, mayan bisa nahan pipisnya..tp klo letak sumpelannya ga pas, tetep kemana2 siy pipisnya..
    pngen coba 1 dulu deh, merk disney..krn anakku pahanya gede :D

      1. betul bgt mba lita, di online shop bnyk bgt yg jual. cm jaman kmrn aku cri, banyakan yg sistem PO, rada ga sabar gtu nunggunya hehe. better yg ready stock aja deh:) cb aja tanya mbah google, kata kuncinya: jual trainning pants :) bnyk bgt deh yg nongol hehe. oh iya, cri yang udah well known aja ya ol shop nya :)

  10. Selain bikin air mancur, bisa juga ditaro object (yg flushable) dan suruh anaknya ‘nembak’ object itu..hihihi..pasti fun deh :). jadi Ghaly sekarang udah selesai ya trainingnya…mulainya waktu dua taun pas apa lebih Put?

    1. wakakaka sejujurnya sih ghaly aga telat kynya:) mana waktu itu lg buru2 sblm adenya lahir:) kmrn mulainya 2thn lebih dikit, tp lbh buat training pee nya aja ya. klo pup kbtln uda lama selalu bilang. susahin bilang pipis soalnya drpd pup:D.

      skrg sih uda selese tp msih aku pakein buat daleman sblm celana luar. cm bbrp hr ini lg kdg bocor lagi:D… ktnya sih mmg suka gtu heheh.namanya jg anak2 ya, kdg2 lupa bilang mau pipis:) abis itu pipis di wc lg, agak angin2an tp minimal anak udah ngerti n risih klo celananya basah..:)

  11. Aha, just what I need at the moment! Gue lagi pusing nih mau potty training Nadira yang saat ini umur 20m. Tapi kayaknya sih emang gara-gara gue-nya yang pemalas sih, jadinya mulur terus rencana potty training hehehe..

    Btw, sharing lagi dong Put tips-tips potty training, from the scratch-nya. Especially for lazy moms like me :-D

    1. Hehe..aku pun pemales mba ira:)potty training sih kynya hrs rajin aja bawa anak ke wc minimal 2jam sekali utk pipis.biasain tiap bgn tdr n mau tdr dipipisin di wc. Trus rajin meratiin bahasa tubuh anak klo mau pup dll.rajin ngingetin anak klo mau pee or poop hrs ngasi tau kita.klo yg rajin sih,malem pun dibangunin utk pipis,cm klo aku jg males hehe.untungnya skrg dia uda kbiasa klo tdr ya ga pipis,bgitu buka clana pas bangun,bru deh pipis:) ghaly jg aga telat bru 2thn lwt toilet trainningnya:)oiyaaa,klo bs sih lgs dibiasain duduk di wc dr umur 6 bulanan, jgn pke potty yg ga didudukin di wc tuh.soalnya ada anak yg jd tkt sm wc org gde krn ga dibiasain..:)apalagi ya hehe..pasti bnyk mom lain nih yg bs bantu:) pd dsrnya aku jg ga rajin2 bgt ,mknya pke TP.krn klo pke clana dlm biasa,muales bgt sm pipis2 yg kececeran dmn2 hehehe..

    1. kynya bagusnya mmg dr umur 12m-an deh, pas anak msh bs diatur gtu hehe, diajak2 ke toilet dll, soalnya klo ghaly aga telat jd klo lg asik maen suka ga mau diajak pipis ke toilet:) btw monril belinya jg sama, di online shop:)

  12. maap ya nimbrung,,,
    anakku kalo tiap mo dibawa ke toilet utk pup or pipis langsung bisa ga jd,,, gmana ya caranya biar dia terbiasa utk di toilet? :( uda ampe dinyanyiin, ditungguin tetep ga mau,apakah pake TP bisa menolong ?
    thx

  13. Pingback: conyfransis
  14. Pingback: Mommies Daily
  15. Pingback: Ershy Rafanti
  16. Pingback: Elga Soeardi
  17. Pingback: fitri mahrizani
  18. Pingback: Melati Ramadhana
  19. Pingback: Mommies Daily
  20. Pingback: luvani anggasta
  21. Pingback: layla mubarokah
  22. Pingback: Mommies Daily

Leave a Reply