Jangan Tunda Zakat!

Cerita ini sebenarnya adalah kejadian di tahun 2008. Waktu itu saya sudah hitung-hitungan harus bayar zakat berapa sejak setelah lebaran. Tapi entah, realisasinya molor terus, sampai selalu kelupaan setiap mau ke tempatnya. Tadinya saya mau di Surabaya saja, biasanya di YSDF (Yayasan Dana Sosial Al-Falah). Tapi berhubung nggak bisa ditransfer dan tempatnya harus didatangi dengan membawa uang cash, walhasil kelewatan terus mau kesananya. Sampai akhirnya waktu berlalu begitu saja dan saya sudah di Semarang lagi.

Baru pada pertengahan November saya browsing lagi untuk mencari nomor rekening Rumah Zakat (padahal lebarannya sudah lewat lama yaitu 1-2 Oktober *tepok jidat*). Begitu sudah dapat nomornya, bukannya langsung dibayar, tapi seperti biasa saya menunda-nunda lagi pekerjaan yang satu ini dan nomor itu yang ada hanya saya pelototi saja :p

Saya lupa bahwa kalau Allah sudah mengingatkan, kita bisa kaget beneran.

Kejadian deh. Selasa malam tanggal 18 November, kontrakan bocor abis! Seluruh ruang tengah rumah saya banjir!

Air hujan masuk dengan derasnya di atas meja makan, kipas angin, microwave, magic jar. Sofa juga kecipratan lumayan banyak, begitu juga meja makan dan bufet. Untungnya (dasar orang Indonesia, sudah ketimpa musibah masih ada untungnya : ), TV saya selamat dari bencana ini. Bocoran air jatuh persis di sebelah TV, tapi malah tumpahnya ke kipas angin dan microwave itu.

Sebenarnya bocor memang bukan hal baru lagi. Tapi 2-3 minggu lalu baru saja dibetulkan, persis di tempat yang sekarang bocor. Setelah itu biasanya kalau hujan juga nggak ada rembesan sama sekali. Makanya pas langsung bocor tumpah ruah ke dalam rumah langsung bikin saya super panik, soalnya kejadiannya cepet banget. Air yang masuk berember-ember. Kalau hitungan ember cat galonan, ada 10 ember lebih kayaknya dan dalam hitungan 5 menit satu ember sudah terisi penuh. Hujannya mungkin hanya setengah jam, tapi ngeberesinnya sampai jam 2 pagi! Itu pun masih berlanjut besok paginya.

Begitu bocor berat, saya langsung cabut komputer dan itu juga nggak pakai matiin lagi. Saya mau cabut stop kontak tempat kipas angin, tapi langsung diteriakin si Ayah “Awas mah! Setrum!”. Aih, untung masih inget nggak pakai sendal, lantai penuh air, masih nekat mau maen pegang listrik aja. Itu pun saya sudah lupa banget bahwa pada saat itu saya lagi hamil lima bulan. Dorong sofa, dorong bufet tempat microwave sama magic jar saya lakukan dengan spontan. Sampai diingetin Ayah, “Udah Mah, tar kepleset, kenapa-kenapa malah ribet.” Baru inget kalau lagi gembol bayi =P.

Pada saat semua sudah mulai meredam yang bisa saya lakukan hanya melihat bocor dimana-mana (sambil dalam hari menghitung nilai barang yang kemungkinan rusak), saya tersentak menyadari bahwa jumlahnya senilai zakat yang seharusnya saya bayarkan sejak sebulan yang lalu! Rasanya hati saya langsung tertusuk dan diingatkan “Makanya …. bayar zakat jangan ditunda-tunda terus!”.

Astaghfirullah!!!

Mana saya nggak inget pula nomor rekening Rumah Zakatnya. Saya langsung coba browsing pakai HP, ternyata tulisannya kekecilan. Sampai pada akhirnya saya telepon beberapa teman saya yang sering online dan minta tolong diliatin nomor telpon tersebut. Begitu dapat nomor rekening dari salah satu teman saya, akhirnya malam itu juga saya tunaikan kewajiban saya. Langsung transfer!. Sambil berdoa semoga ini hanya diingatkan saja, mudah mudahan musibah ini cukup berhenti pada genteng bocor dan barang-barang yang lainnya sehat walafiat!

Besoknya sambil ngelap-ngelapin lagi, satu per satu barang-barang dicobain.
Alhamdulillah, semua berfungsi dengan baik.
Alhamdulillah cuma disentil dan diingetin aja.
Alhamdulillah doa saya masih didengar.

Pokoknya…
Intinya…
Saya kapok deh menunda-nunda zakat *nangis kejer*

Teman-teman yang sudah pada ‘jatuh-tempo’, disegerakan yah zakatnya, jangan ditunda-tunda . Nggak mau kan kaget kayak saya…


38 Comments - Write a Comment

  1. Hanzky: Iya, kayaknya itu fitur, Han, jadi ada beberapa opsi, lo mau langsung dipotong atau ngga. Trus kalau mau sedekah juga tinggal transfer aja pake atm. Kalau potongannya, gue belum tau ya ke mana, tapi gue rasa ada divisi sendiri di banknya yang ngurusin pengelolaan zakatnya. Nanti gue tanya suami gue lagi deh.

    Rika: Waa, bener, kalo elo ya jangan dipotongin ke bank setempat, hehe.. Cuma susahnya kalo bagiin zakat di kampung, orang2 memang berebutan. Kita udah minta daftar ke pak RT yang paling susah siapa, yang dateng nanti rombongan, hihihi… Deket tempat gue ngga ada panti asuhan sih.

    1. iya mbak..aku juga coba biasain sedekah.
      tapi kalo udah ketemu yg pengemis tetap lampu merah gitu kok tetep ada rasa ngga rela ya. ngga pengen numani gitu kalo org jawa bilang. maksudnya ngga pengen ngejadiin kebiasaan. kan malah ngajarin orang minta2 gitu.

  2. wah, paaas banget sama apa yang menjadi pikiran gw selama ini. Bahkan gw baru update status buat nanya link tentang zakat ini. Ada yang tau ga ya link buat mempelajari zakat ini lebih dalam, tapi dari sumber yang dapat dipertanggung jawabkan?? mengenai zakat harta dsb.
    Setau gw zakat itu kan harus sudah dalam waktu tertentu (klo ga salah setahun) dan dengan besar minimal tertentu. Klo misal gaji kita yang baru keluar terus dipotong 2,5 % bukannya masuk ke sedekah ya??? Masih pengen tau lebih bnyk nih.

    1. kayaknya di web rumah zakat yg dikasih mbak Kirana ada penjelasannya (aku blm buka sih :) ). Tp di webnya dompet dhuafa juga ada.
      Aku juga gak tll tau banyak sih. Cuman setauku,itungan 2.5% itu setauku utk zakat maal (harta). Dan sbnrnya sih bukan bulet2 dr total penghasilan, tp dikurangi biaya hidup primer+hutang. Total harta setahun itu yg kmd dihitung 2.5%nya. Tp aku pribadi ngerasa takut mempertanggungjawabkan kalo malah kurang bayar, krn aku gak tau kriteria primer sbnrnya bgmn. Jd dr total penghasilan aja.
      Kalo sedekah, setauku itu gak ada minimalnya. seikhlasnya aja.
      Aduh maaf…jd panjang :D

      1. iyah, aku juga sama kek rika. biasanya ngitungnya ngga pake dikurangin. malah kalo ada utang (misal cicilan kredit), juga ngga dikurangin. mending aku anggep buat tambel yg aku lupa masukin hitungan gitu.

        memang ada semacem jatuh temponya sih. harta yg sudah ‘menginap’ satu tahun. tapi kayaknya ini untuk meringankan juga. jadi kan itung2 itu harta udah dapet kapan tauk, mosok udah dikasi waktu setaun tetep ngga kesimpen senilai zakatnya?
        tapi kalo aku ya balik lagi, lebih cepet dikeluarin zakatnya lebih baik.

        nah kalo kelebihan (menurut hitungan Allah tentunya :p) baru sisanya masuk ke sedekah/infaq.

        cmiiw deh mungkin ada yg lebih paham tentang ini.

      2. thanks for respon ya ambung. Iya sih klo sedekah ga ada minimalnya. Tapi pernah denger si mamah dedeh, klo yang kita keluarin per bulannya itu bukan zakat, tapi hitungannya itu sedekah. Karena yang namanya zakat itu ada nishab nya. Dulu sih cuman denger2 doang, nah sekarang jadi kepikiran pas mau hitung2 zakat nih…

      3. wah, jadi ketuker gini.. padahal tadi mau respond ambung, ternyata malah di box kirana. Ga ada opsi edit ya?? hehehe…
        Iya sih.. klo dihitung perbulannya ga kerasa. Klo dilangsungin gitu lumayan kerasa juga. Tadi hitung2 pake link yang dari Lita, mayan juga jumlahnya. hmmmm…mending dicicil ya???

    1. bisa aja sih sebenernya Ta. malah kalo ga salah kita disuruh ngeduluin fakir miskin yg paling dekat ama kita. misalnya punya keluarga yg ngga mampu, mending disantuni dulu. baru masuk ke amil zakat.

      ngga berat kok emang kalo liat dari nilainya. cuman yg berat ya nanti2nya itu :(

  3. hehe..aku juga baru ngitung zakat maal + zakat profesi yang harusnya dibayarkan per bulan ngga sampe 100rb.

    nah, pertanyaan aku: kalo tiap bulan ngga pernah bayar zakat (karena biasanya zakat tiap tahun sebelum lebaran doank :p), harus diakumulasi ngga untuk menutup kewajiban kita yang harusnya dikeluarkan tiap bulan? dan, apa itu bisa dibayarkan berbarengan dengan zakat fitrah tiap tahunnya? biasanya aku bayar zakat langsung ke mesjid gitu, beberapa hari sebelum Lebaran.

    mohon infonya ya temans :)

  4. mau sharing aja ya..kalau sepengetahuan aku *ingat2 plajaran di madrasah dulu* :D. zakat maal itu dikeluarkan setahun sekali dengan syarat mencapai nisab dan harta tersebut telah dimiliki selama setahun.

    Contoh Perhitungan Dalam Zakat Maal Harta:

    Nyonya Upit Marupit punya tabungan di Bank Napi 100 juta rupiah, deposito sebesar 200 juta rupiah, reksadana senilai 500 juta rupiah dan emas perak senilai 200 juta. Total harta yakni 1 milyar rupiah.

    Jika harga 1 gram emas sebesar Rp. 250.000,- maka batas nisab zakat maal adalah Rp. 21.250.000,-. Karena harta Nyonya Upit Marupit lebih dari limit nisab, maka ia harus membayar zakat mall sebesar Rp. 1 milyar x 2,5% = 25 juta rupiah per tahun.

    Apakah zakat mal bisa diberikan kepada orangtua?
    Zakat maal tidak boleh diberikan kepada orangtua, anak, atau istri, serta orang-orang nafkah sehari-harinya wajib kita tanggung.

    kalau zakat penghasilan tiap bulan itu masih ijtihad…karena merujuk ke syarat bahwa zakat adalah dikeluarkan setahun sekali, telah mencapai nisab (83.5 gram emas) dan mencapai haul (telah dimiliki setahun). Jadi jatuhnya zakat penghasilan itu lebih ke infaq/sodaqoh jariyah…demikian. maap kalo panjang x lebar. mudah2an bermanfaat

    1. ayesha,’

      setuju, yg aku pelajari dulu juga spt itu. zakat maal(harta) itu “due” kalo harta tsb minimal sudah setahun kita miliki dan melebihi nisab.
      walaupun aku juga bingung dengan konsep perhitungan zakat di dompet dhuafa, krn disana ada yg namanya zakat penghasilan, tp pd prakteknya aku kurang lbh spt itu perhitungannya.
      aku justru baru2 ini aja tau kalo dompet dhuafa spt itu perhitungannya.
      niatnya duluuu, aku sama suami emg maunya zakat maal itu dicicil tiap bulan. kita pikir gapapa lah blm due setahun juga. toh kalo lebih kan insya Allah juga gpp. Nah bgitu lebaran, kan slain tabungan dr gaji, kita jg ada asset tetap dan tabungan yg kita tahu ini bukan dr gaji setahun kmrn (udah jd tabungan lbh dr setahun), nah itu kita zakatkan tahunan.
      walahualam apakah caraku boleh apa engga, harus byk2 nanya dan baca2 lagi nih. insya Allah diterima yah…

      1. belakangan kok kayaknya gue nangkepnya ada 2 yah. zakat simpanan (ini yg mengendap setahun), dan zakat penghasilan (bisa dicicil bulanan dan ngga tunggu mengendap). cmiiw deh.

        oiya, trus untuk aset macam rumah, kendaraan, apartemen, itu juga ada zakatnya kalau menghasilkan. misalnya disewakan, dikoskan. kalo dipake sendiri atau ngga menghasilkan ngga kena zakat.

  5. jadi ketar-ketir nih, berhubung belom ada penghasilan, jd zakat masih ditanggung orang tua. pingin bayar sendiri, cm berhubung pendapatan cm dr onlineshop (yang ga jelas brp untungnya), jd bingung ngitungnya.

    tapi ngomong-ngomong masalah diingetin sama Allah, terakhir baru awal bulan ini dapet musibah. tas yang gw kirim hilang, padahal ntu tas lumayan mahal buat kondisi gw sebagai pengangguran hehehehe kayanya diingetin sedekah kali ya..

    yuuukkk… bayar zakat sebelum terlambat hehehe

    btw mb hanzky, kalo zakat yang kita bayar ke Bank Syariah dan lembaga keuangan syariah lain itu biasanya dibayar dan disalurin langsung sama Bank nya, biasanya ada laporan zakat tersendiri, berapa yang masuk, berapa yang disalurkan, dsb hehehe

    1. makasiy ayesha buat link nya….waduh insya Allah kalo emg berlebih ga dianggap bid’ah deh yah soalnya kan kita juga bingung krn byknya info yg berbeda.
      aku sih disini coba cek di http://www.muis.gov.sg , macam MUInya sg, emg ga ada sih zakat penghasilan.

      Kalo assetku berupa tanah, ga ditinggalin, tp juga ga disewain (iyalah..mo kemping apa orgnya), kena zakat ga? mnrt suamiku sih iya, krn wlpun didiamkan harga tanah itu cenderung utk sll naik.
      ada pendapat lain kah?

Post Comment