Ada Apa Dengan IUD?

by: - Monday, August 23rd, 2010 at 7:28 am

In: Mommy Chatter 50 responses

0 share

Thread tentang IUD di Mommies Daily lagi rame banget! Mulai dari yang nanya-nanya pasangnya sakit atau nggak sampai ketakutan untuk kontrolnya lagi *termasuk saya*

Membaca thread ini, mengingatkan saya pada cerita seorang sahabat, Ginatrie S. Noor, yang punya pengalaman cukup ‘fantastis’ mengenai IUD.  Berbeda dengan saya yang setelah masa nifas berakhir, alias 40 hari langsung pasang IUD dan Alhamdulillah nggak ada keluhan berarti hingga saat ini. Gina awalnya memilih kontrasepsi alami yaitu dengan menyusui. Sampai putri kecilnya, Biru Langit Fatiha berusia 14 bulan, akhirnya Gina memutuskan untuk memasang IUD.

“Saya enggak cocok pakai kondom (bikin gatal-gatal) dan pada saat itu takut minum pil KB  karena konon Pil KB jelek untuk perempuan yang punya sejarah tumor payudara seperti saya. Akhirnya saya tiap mau berhubungan seks dengan suami ya pakai Ovutest untuk tahu sedang subur atau enggak. Tapiii… mahal dan ribet ya ibu-ibu tiap mau “main” (ini istilah ibu saya, pake ini aja lah hemat 4 kata :D) pakai Ovutest dan sejenisnya”

“Nah, akhirnya ibu, kakak dan kakak ipar saya tercinta mengusulkan saya pakai spiral a.k.a IUD. Ibu saya sempat memperingatkan kalau dia dulu kurang cocok pakai spiral dan menyebabkan banyak keputihan. Tapi saya pikir, ya sudahlah coba dulu. Karena kakak saya dan kakak ipar saya cocok sekali.”

Berbekal pengalaman keluarga dan hasil googling sana sini yang menyatakan “AH, ENGGAK TERASA SAKIT APA-APA KOK”, Gina ke sebuah rumah sakit untuk memasang IUD. Ia bahkan memilih IUD yang terkecil walaupun agak lebih mahal, tapi buat Gina yang  benci pemeriksaan dalam, lumayanlah!

*gambar diambil dari sini

Setelah IUD dipasang, ternyata Gina mengalami ketidaknyamanan. Dan, seminggu kemudian ia balik lagi untuk mencopot IUD tersebut! Yak, seminggu saja..

“Saya mengalami sakit saat mau duduk dan mau berdiri di daerah bawah pusar. Awalnya masih bisa saya tahan. Tapi lama kelamaan enggak tahan juga. Akhirnya ke dokter dan di USG.”

“Saat di USG, baru ketahuan kalau IUDnya turun. Turun dari tempat awal dipasang dan harus dilepas daripada nanti menyebabkan infeksi. Entah kenapa bisa turun posisinya, padahal kehidupan saya sehari-hari enggak bikin saya harus banyak bergerak. Rahim saya memang “terbalik” sih, lupa istilah medisnya, mungkin itu juga penyebabnya. Entah.”

“Proses pelepasannya IUD-nya? Saya sih enggak bohong atau melebih-lebihkan ya… SAKIT BANGET. Saya nangis-nangis sepanjang proses pelepasan hingga saya sampai dalam mobil menuju rumah. Prosesnya lebih menyakitkan daripada melahirkan. Apalagi pada saat pelepasan saya sudah tidak mens sehingga mulut rahimnya tak terbuka. Ada banyak banget alat yang dipakai si dokter. Dari semacam penahan vagina, semacam tang panjang, dan lain-lain.”

“Pokoknya sesakit itu sampai dokternya enggak tega dan membebaskan saya dari biaya dia. Jadi cuma bayar biaya admin RS dan peralatan saja.”

Agak mengerikan ya? Tapi jangan khawatir karena yang bermasalah dengan IUD ini jauh lebih sedikit jumlahnya daripada yang merasa nyaman. Silahkan dibaca di forum Mommies Daily untuk pengalaman mommies yang lainnya. Oh iya ada berita bahagia….setelah lepas IUD sebulan kemudian Gina dapat berkah yaitu hamil anak kedua! Selamat ya, Ginaaa…:)

Share this story:

Tags:

Recommended for you:

50 thoughts on “Ada Apa Dengan IUD?

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Anatasia Ersam
  3. Pingback: DAY
  4. Pingback: lita iqtianti
  5. Pingback: kirana
  6. Pingback: deszell
  7. Pingback: Sammikka's mom
  8. duuh, setelah baca ‘ada apa dengan IUD’, terus terang, saya semakin tidak mau… apa lagi pas liat gambar IUD itu..mau kecil kek, besar kek, murah (apalagi mahal), ga mau ah..apa enaknya ada benda asing di dalam tubuh kita? apalagi, saya sampai sekarang masih agak2 trauma sama proses diobok2 waktu mau melahirkan…eh, tapi itu pendapat saya, ya..

  9. alhamdulillah saya termasuk yang ga ada keluhan apa2 dengan IUD. Awalnya emang takut dan ga siap untuk masangnya, tapi akhirnya masang karena lebih ga siap untuk ngasih ade untuk Nara yg saat itu masih kecil banget…dan ternyata masangnya juga ga sakit, perut kram biasa, pas mens juga biasa aja ga banyak gila2an. Emang kontrasepsi itu cocok2an sih yah.

  10. Hehehe, ikut share..
    Setelah tifa 9 bulan baru saya memberanikan diri pasang IUD..
    Sakit? kalo menurut saya ga sesakit bayangan saya, dokter cepet banget masangnya dan tada selesai..

    Tapi yang aneh saya skg jadi jerawatan dan siklus mens jadi lama..
    Biasanya hari pertama langsung banjir, nah ini baru hari ke 3-5 banjir banget.. Cuman masa flek2nya itu yang bikin lama..

    Kata dokter gw, masa penyesuaian itu 3 bulan, jd ada pendaran dll itu wajar namanya juga benda asing masuk ketubuh, tapi lewat 3 bulan masih kaya gitu itu tidak wajar dan mesti diambil, tunggu 3 bulan baru bisa pasang lagi (kalo masih mau :p)

    Karena bulan ini dah masuk 3 bulan saya mau liat apakah ada tanda2 tubuh saya menolak IUD, kalo engga ada berarti waktunya saya menjadwal melakukan pap smear :)

    mbak lita, dah pernah ada bahasan pap smear kah? :D

  11. Nah yang kaya gini ini yang semakin menyiutkan nyali gue :D. Alatnya memang mini banget tapi peralatan yang dipake untuk masukin alat itu lhoo yang nyeremin. Trus, sama kaya Linda77, rasanya aneh ngebayangin ada benda asing di dalam tubuh. Tapi memang lebih praktis sih ya kalo cocok. Haduh dilema dilema…

  12. Yang paling susah itu adalah memberanikan diri ke dokternya. Udah keringet dingin duluan pas mau pasang gue nunggu di dokternya. Tapi pasangnya gak sesakit bayangan gue sih!

    Gue sempet pake sampe 3.5 th, terus akhir2 kalo dapet nyeri dan bisa 2x sebulan akhirnya ke dokter. Ternyata IUD gue miring! Jadi sama dokter gue dilepaslah. Terus ternyata pas mau ditarik benangnya pake menghilang akhirnya harus dibuka pake penahan vagina kayak Gina juga dan diambil pake tang. Lumayan ngilu sih yah! Tapi yah yang lebih parah stress mikirin prosesnya itu :p

  13. alhamdulillah pas pasang iud..mikirnya ketakutan 40 hari abis lahiran..masangnya gak sampe 3 menit selesai…gak ada rasa apa2..beneran deh…
    3 bulan kemudian..copot IUD apalagii..sama sekali gak ada rasaa…

    knp baru 3 bulan dicopot ??

    yah beginilah cocok2an..tnyata IUD di saya gak gt cocok..ngeflek terus selama 3 bulan..alhasil harus dicopot deh…

    mungkin mau coba lagi deh…mudah2an nanti bisa cocok.

    abisnya knp mau coba lagi,praktis bgt kl pake IUD gak usah refot ini itu… :)

  14. pake IUD, heheh..saya salah satu yg gak kapok pk alat KB yg satu ini,
    walopun pernah kebobolan yg berakhir dengan anak kedua lahir kedunia ini, stlh lewat 1.5 bulan lahir anak kedua, ya pake KB IUD ini :).
    sampe skr sih, alhamdulillah baik2 saja (semoga gak pk kebobolan lg ah..)tp sebenernya sih kuncinya, rajin2 kontrol, misalnya awal2 pk,1 bln, 3 bln, 6 bln, setahun skali.

    kl soal sakit enggak pas pasang IUD ini, hmm…wkt pertama kali pasang KB, sakit bgt, ampe kira2 15 menit hrs menunggu si dokter “kulik2″ entah apa yg bikin lama, pas sls sampe susternya tepuk2 bahuku, bilang ” ibu hebat, bs tahan, sy aja jd ibu pst dah nangis, *ya elah suster, saya jg dah nahan nangis*

  15. jadi inget.. setaun lagi harus ganti iud -_-
    nggak maslaah sih, yang bikin nggak PD, masang IUD supaya nyaman harus pas kita lagi mens. Waktu pertama kali pasang saya lagi nggak mens karena nyusuin. Dibuatlah mens. Dan nggak berasa apa-apa (karena setelahnya saya belom mens juga karen masih nyusuin). Begitu dapet mens jadi buanyaaaaak banget… sempet kaget, tapikata dokter masih normal. Dan karena ga ada keluhan dari pasangan sayah, ya lanjuuuut!

  16. huaaaaa…gue masih trauma sama 3 huruf itu, baru aja sebulan yg lalu lepasin si “susuk kantil” a.k.a IUD, gara2nya dari awal pasang sampe terakhir (sekitar 6 bulan) sakiiit bgt, sakitnya beneran Lit ngalahin melahirkan, kaya kontraksi bukaan 10 tapi ga lahir2, dari perut bawah sampe betis, pernah sampe ga kuat dan jam 12 malam “ganggu” DSOG buat kontrol, tapi emang ga kenapa2, posisi IUDnya bagus, rahim gue jg normal, tp ternyata kt DSOG tingkat kepekaan orang di rahim itu beda2, mungkin gue termasuk yg berlebihan kali ya. Akhirnya skrg beralih ke pil KB Yasmin, alhamdulillah cocok. eh, tp emang iya ada hubungan sm kanker payudara kalo mengonsumsi pil kb? gimana ceritanya tuh Lit?

    1. waduh, konsumsi pil kb dengan kanker? nanti coba kita konsul ke pihak yang berwenang (bukan polisi pastinya) ya, biar lebih absah.. kalo udh ada, nanti di share pasti disini :)

  17. Huaaaa baru mau pasang nih ari ni…jam 4 nanti janji ma dokternya mau papsmear n psg IUD jadi seremmm…tp nekat deh lbh serem lg klo nambah anak lg n kembar lg..huaaa ga dl deh gpp deh sakit pasangnya…

  18. @nandra..hua bayangin sakitnya jd ikutan ngilu
    Rencana gw nunggu anak gw setaun baru mo pasang IUD (plus klo udah ada nyali). Sekarang pake KB Suntik 3 bulan :)

  19. oh tidaaaak… ga kebayang proses pelepasan IUD Gina. yang baca aja ikut sakit, apalagi yg ngalamin. hiii… aku dari dulu memang ga mau. pake IUD, ngeri rasanya lewat vagina dimasuki sesuatu alat dan bersarang terus di dalam situ. apalagi setelah baca ini, oh nooo… memang sih mungkin kejadiannya hanya 1 dibanding 1000 (sok yakin sapa tau lebih sedikit, hehe…) tapiii bagaimana kalau aku termasuk yg di dalam ’1′ itu?
    sampe sekarang masih setia sama konde aja deh hehe…

    1. hoaaa, mak lil, temen gw juga ada yang IUD-nya di usg ga kiatan, sampe kudu dicek dalam lagi, sampe 4 bidan/ dokter yang menangani. ternyata posisi IUD-nya pindah. hiyah, gw denger ceritanya keringetan langsung :p

  20. Hahaha.. Masalah IUD ini sampe pernah gue tulis di blog gue dan sampe skrg, masih sukses bikin yang baca pada ngilu2. Padahal pengalaman gue perasaan gak se-fantastis Gina deh :-p

    Gue pasang IUD pas mens pertama setelah nifas, yakni saat Nadira umur 13 bulan. Bener kata Amal, memberanikan diri ke dokternya itu yang berat. Tapi bayangan akan hamil lagi dan tetek bengeknya, bikin gue lebih takut. Jadi deh eikeh buru2 ke dokter untuk pasang IUD. Selama proses pemasangan, si dokter ngajak ngobrol terus spy gue tenang. Tp ya mau gimana ya bok, gak mungkin kayaknya kalo tenang dan gak tegang. Selesai dipasang, gue lemes luar biasa. Mana sendirian pula. Jadi pas bayar dll, nyaris gak kuat berdiri dong :-(

    Skrg, mens gue jadi banyak banget, sesuai prediksi dokter. Makanya dokter udh wanti2, kalo lagi mens, disarankan minum suplemen penambah darah kalo perlu, plus obat pereda sakit kalo gak kuat sama mules2nya (yes, it hurts quite a lot, apalagi di bulan2 pertama abis masang IUD). Tapi mau gimana lagi? Gue takut lupa kalo minum pil. Takut gemuk kalo KB suntik. Takut ribet kalo pake kondom. Mau steril rasanya belum pas. Jadi deh IUD ini the best of the worst on my list.

  21. Duhh ga mauuuu,…baru ngebayangin pengalamannya Gina aja udah ogah. Huhuhu biarlah suami tercinta yg ngalah pake kondom. At least 2 thn ini baik2 sajah :D

    IUD mo gede, kecil, mahal murah…bikin merinding *lebay

  22. Gara2 kebobolan akhirnya baru terpikir utk KB, eh browsing2 awal malah nyasar ke blog’nya mak irasistible, bikin makin ngeper T_T

    Tp stl browse & nanya2 sana sini klo case yg sakit bgt itu tyt sedikit, akhirnya berani juga.. dan tyt emg ga sakit sama sekali :D

    Seminggu stl nya saya periksa lg (di jam kantor) cuma di USG aja sama periksa dalam krn tyt posisi agak turun, tpi tyt ga sakit jg :) masi bs nyupir & balik kerja, mgk tiap org emg beda2 yaa :)

  23. saya pake IUD pas blom 30hr stlh mlahirkan, tidak trasa apa pas pmasangan malah rahim gak ditarik dulu (rahim sy menjorok kdlm) stlh pemasangan smp 4,5th kemudian tidak pernah ada masalah samasekali. Stlh 4,5th buka utk pasang yg baru (yayy ini IUD ke2 saya) anak sy skrg 7th……

  24. waah syukurlah udah ada share soal yg gak masalah pas penggantian IUDnya..jadi ganti pas mens lebih enak ya…kondisinya rahim lagi lebar mirip2 habis 40 hari an gitu?….bagi gw IUD yang terbaik, pasang-test drive-benerin dikit (“kerasa” ma do’i, jadi di-trim lah tuh talinya)-trus aman n nyaman..InsyaAllah gak kebobolan, Amiin!

  25. IUD menurutku pilihan paling baik deh,,,emang bener kata ibuk2 yg di atas..lebih takut punya anak lagi dari pada pasangnya…
    awal pasang jg gak sakit2 amat kok…cm kram dikit…dibagian perut bawah….asal kita rajin kontrol…insyaAllah gpp…
    sy pernah suntik soalx…dan akhirnya badan gemuk sangat!! makax ogah lagi pake suntik..

  26. Wah, pengalaman pasang IUD saya juga lumayan berkesan…
    waktu lagi mau dipasang, prosesnya tuh emang Sakit Banget..nggak tau deh apa yg bikin sakit..untuk orang yg melahirkan normal seoperti saya harusnya sih kata dokternya itu ga bakal berasa apa2.
    Tp beneran itu sakit bgt, padahal IUD nya belum masuk, jadi yg masuk baru semacam alat penahan vagina itu..saya teriak2, pucet sampai akhirnya dokternya ga tega dan memutuskan untuk ga jd dipasang.
    akhirnya saya dikasih pilihan kondom atau pil kb aja sbg alat kontrasepsi. Tp saya lebih memilih sitem kalender aja..lebih aman dan enak pastinya ^_^

  27. dulu pasang iud 42 hari setelah melahirkan..masih nge flek dikit2..katanya kalo kita ga rileks ya jadinya sakit..makanya pas proses pemasangannya saya sibuk tarik nafas, nyanyi lagu2 slow yang bikin rileks & masa bodoh dengan yang dibawah sana..hasilnya…ga berasa apa-apa tuh…15 menit udah pamitan..hehe^^

    semoga nanti kalo waktunya dilepas juga ga berasa apa-apa..

  28. Aku baru pasang IUD 2 minggu lalu. anak-ku pas umur 15 bulan. deg-degan nya lebih nakutin waktu lahiran. pas dipasang duh.. sakit. hiks.. sempet mikir kenapa mutusin pake ini ya? 15 mnt setelah dipasang, masih nyeri banget ga bisa berdiri. saking sakitnya, sampe mual dan aku muntah. lemes banget. padahal waktu itu lg proses bayar. muntah daruratpun di plastik obat. Waduh…
    sakit ga ilang-ilang smp 7 jam. akhirnya cuma tiduran aja, kaya orang abis lahiran. harusnya sih seminggu cek lg. tapi masih takut sm nyerinya. jadi blm cek lagi. mudah2an gpp ya?…
    flek selama 7 hari. setelahnya keputihan dikit. nyeripun cuma sedikit banget. mudah2an gada masalah lagi kedepannya…

  29. saya jg pakai iud. saya tetap bertahan meski hrs dg berbagai rintangan…
    tp mw gimana lg, soalnya kmrn kesundulan, jd kasihan kl kesundulan lg.
    pasangnya sih biasa aja, cm krn saya pos partumnya dg komplikasi jd habius pasang iud sering perdarahan gt, tp teratasi.sekarang paling haidnya jd lam selesainya.
    kl kb emang cocok2an sih jd terserah msng2 orang mw yg mana.

  30. aduh, jd tambah panik nih…
    Aq dulu stelah anak pertama lngsng pke IUD d bidan langgananku dan tnp masalah sama skali dr pemasangan sampai 6thn dilepas. stelah melahirkan anak ke2 aq pasang lg tp pindah ke bidan laen. Dr pertama mutusin pasang IUD di t4 itu aq udah kurang percaya ma bidannya (krn bukan langgananku) tp akhirnya pasang jg. Siang pasang, sore kok terasa ada yg ganjal ya, stelah aq raba kok spt kawat kecil, hrsnya kan klo diraba terasa ada benangnya. Udah 3hr ini aq diemin dulu nunggu jadwal kontrol 1minggu pemasangan. Selama 3hr ini kadang terasa ‘nyocok’ kadang gk terasa apa2. Takutnya klo turun, aq takut hrs ‘diobok- obok’ lg :( mules deh

  31. saya baik-baik saja selama pemakaian kb iud dengan suami yang dulu,tapi sekarang saya sedang berhubungan dengan pria luar, yang kata dia ukurannya gede banget,kalau di lepas takut hamil, tapi kalau dipertahanin denger dia bilang ukurannya jadi ngeri sendiri, sebenernya ngaruh ngga sih ukuran si dia sama iud yang kita pake tolong penjelasannya trims.

  32. Pingback: Mommies Daily
  33. duluuu saya termasuk pemakai IUD. kira2 5bln stlh melahirkan, saya pasang spiral novaT. tp cuma bertahan krg dr 6bulan ajah. . guess what ? saya kebobolan x_x
    waktu dipasang sih sakit bgt ga yah. cuma ngilu2 aj sendiri.. secara di pakein penahan vagina+ ganjelan bokong (biar lebih keangkat), jadi ya lumayan pegel lah. klo lagi berhubungan sm suami jg, alhamdulillah saya ga berasa apa2. cuma si suami yg blg kok kayak ada yg nusuk2 geli yak hehehehehh :D tp krn suami ga komplen kesakitan, jadi ya saya lanjut pke IUD. kira2 bulan ke-5 (klo tidak slh inget), saya telat mens. coba testpack, POSITIF !! panik donks.. coba konsul ke bidan (saya emng pasang di bidan) cek posisi IUD, bagus kok ga miring2. dan disuruh tes lg. hasilnya pun sama, positif x_x
    nah kebesokkannya, saya kluar flek2 tuh. oh saya pikir ini mens kluar jg akhirnya. seharian ga ada masalah tuh. keluar darah biasa aj. nah hari ke-2 stlh cek ke bidan, malamnya darah yg kluar ga abis2. terus2an smpe saya hrs bolak balik gnt pembalut, celdal+cln pendek. darah yg kluar buaanyaaakk bgt + bergumpal2. lsg ke bidan mlm itu jg. ternyata eh ternyata, saya keguguran. perasaan campur aduk antara sedih kehilangan calon baby, seneng krn si kecil (saat itu msh umur 1thn kurang) masih bisa lanjut ASI.
    saat IUD dilepas sih jg ga brasa2 amat sakitnya. cuma perut aja yg brasa lsg jd “kosong” :D skg saya rutin minum pil kb. sampai saat ini masih aman belom kebobolan (walaupun msh suka kelupaan minum :p) klo ditawarin pasang IUD lg, hmm kayaknya ga dulu deh. masih belom sanggup klo kebobolan (lagi dan jadi) *lap keringet*

  34. Pingback: Mommies Daily
  35. Pingback: euis kurniawati
  36. Pingback: Indri Wulantrisna
  37. Pingback: Jazynta Laura
  38. Duh, ngiluuuuu amat ini baca pengalaman Gina!

    Tapi gue sendiri sih pilih spiral, ya. Bahkan langsung pakai setelah masa nifas berakhir. Memang sih, setelah itu akhirnya jadi menstruasi lagi, tapi setelah tanya ke dokter itu normal. Sekarang kalau datang bulan juga, mens-nya luar biasaaaaa banyak! Alhamdulillah, sih, nggak selalu bikin perut sakit dan melilit, ya.

    Waktu pakai spiral ini juga nggak terlalu sakit, sih. Soalnya sejak awal niat mau pakai spriral, otak udah disetting untuk bilang kalau nggak bakal sakit. Terbukti, sih, pas pakai cuma ngilu sedikit. Malah tau2 dokternya bilang “Sudah selesai, ya, Bu…”
    hihihi…. Mungkin nggak terasa lantaran dokternya ngajak ngobrol terus. Selama pakai spiral, gue juga rutin kontrol setahun sekali, sih. Parno sama cerita yang bilang kalau spiral bisa “hilang”.

    Justru pas lepas spiral kemarin yang lebih ngilu. Mungkin karena memang dilepasnya waktu nggak mens, ya….

Leave a Reply