Es Jamur Putih

Mumpung sudah mau puasa, cooking project kali ini berupa minuman es yang pastinya pas dengan suasana puasa.
Bokji adalah nama lain dari jamur putih yang biasa dibuat sup. Teksturnya renyah dan tasteless. Saya mendapat resep ini dari sebuah buku resep makanan Asia Tenggara karya Wendy Hutton. Ini adalah minuman es yang banyak dijual di Singapura.
Konon nama asli es jamur putih ini adalah ch’ng t’ng dan menggunakan biji Lotus sebagai pelengkap. Susah ya namanya? Jadi untuk mempermudah kita sebut saja minuman ini dengan nama Es Jamur Putih dan saya ‘bongkar’ sedikit resepnya dan mengganti biji lotus dengan sagu mutiara yang mudah sekali didapat di pasar atau swalayan.

Bahan:

20 gr Jamur Bokji Putih, rendam dengan air panas hingga mekar sempurna
700 ml air matang
1 kaleng Leci, tiriskan dan simpan airnya
300 gr gula pasir
3 sdm sagu mutiara, rebus hingga matang, sisihkan
Es Serut / Es Batu yang banyak

Cara Membuat:

1. Setelah mekar sempurna, ambil jamur bokji dan bilas dengan air mengalir hingga bau asamnya pudar
2. Potong kecil-kecil sehingga mudah dimakan, buang bagian yang berwarna kuning tua dan keras.
3. Siapkan panci, tambahkan air, gula dan air leci, kemudian rebus hingga gula larut.
4. Masukkan jamur bokji putih, rebus sebentar sampai agak mendidih. Matikan kompor dan biarkan agak dingin lalu masukkan lemari es minimal 2 jam supaya gula meresap.

Penyajian:

1. Ambil beberapa potong jamur bokji putih beserta kuah sirupnya
2. Tambahkan sagu mutiara, leci dan es batu yang banyak supaya mencairkan situp manisnya
3. Sajikan dingin :)

Result:

Selamat mencoba … tenang jamur yang ini nggak beracun dan nggak bikin mabok, kecuali makannya se-panci. Kembung! Hahahhaha!

15 Comments - Write a Comment

  1. Han, cuman jamur ini doang yang bisa… katanya ada bokji item juga cuma kok .. ngg…. ga tega ya ? atau dicari dan bikin es hitam manis? hahahaha…

    Ririn BunDit, oh iki kan gampang mbak’e… dicoba aja daripada penasaran ga bisa bobok :-D

    Ica, sama… tak pikir jamur ini cuman dicemplung ke sup… taunya bisa buat ginian juga and tasted geuuuddd :-D

  2. Kl org hokian *sebagian besar di wilayah sumatra* bilanya ‘bok ni’ , kalo mandarinnya ‘ying er’, ini gw baru tau ada yg bilang ‘bokji’.

    Jamur ini terkenal sebagar pengganti ‘sarang walet’ buat yg ga mampu. Krn kandungan protein ga kalah loh sm sarang walet. Dan bagus untuk kulit kl rutin mengkonsumsi jamur ini.

    Gw sering masak ini *ketuan ga mampu :lol:* buat cemilan iseng juga mbak Depezharial. Next time cobain ala mbak deh, kayaknya seger ada lychee kalengnya dan mutiara2nya.

    Kl gw memang dibikin ala ching teng jadi ada red dates, biji lotus dkk.ato dimasak sampe hancur banged plus gula batu. K lagi di singapore, trus makan di hawker center, coba sampetin tukan minuman yang jual es2 duren, es kacang, order ching teng, mereka pasti punya*

    Tips sedikt buat memilih si jamur :
    Jangan pilih yang warnanya putih bersih. Pilih yang agak kekuningan. Krn yg kekuningan bau dan rasa masam nya itu lebih dikit. Biasa direndem sambil dibilas 2 kali, udah mulai ilang. Biasa gw rendem setengah hari.

  3. Jule… Wwwaaawww… Beneran bisa gantiin sarang walet? Cool! Aku baca di kemasannya sih Bokji gitu.. Kali2 produsennya salah ketik karena ‘n’ ama ‘j’ cuman beda dikit di keyboard.

    Biasanya aku bilangnya ini jamur putih kering doang… Thank YouS untuk tips milih jamurnya yaw!

Post Comment