Planetarium Taman Ismail Marzuki

Dari kecil minat saya terhadap hal-hal yang berbau luar angkasa besar banget. Saya tumbuh bareng serial Star Trek: The Next Generation dan Deep Space Nine. Buku-buku ensiklopedi yang dibelikan bapak saya, yang buluk bagian space duluan :D.

Waktu saya SD, ada wisata bareng kantor bapak ke Jakarta dan mampir ke Planetarium di Taman Ismail Mazuki. Whoa, I was so excited! Makanya waktu ada kesempatan ke Jakarta, saya usahakan mampir untuk mengenalkan astronomi pada anak-anak.

Tapi ternyata bocah-bocah saya masih kekecilan untuk bisa menikmati pertunjukan planetarium. Yang 5 tahun seneng, tapi nggak setertarik yang saya harapkan. Sementara yang 3 tahun, hayah, malah nangis gara-gara lampu digelapin.

Mungkin kunjungan ke Planetarium memang lebih menarik untuk anak yang agak besar, yang sudah dapet pelajaran IPA tentang tata surya kali ya?

Pertunjukannya sendiri lumayan. Nggak terlalu istimewa untuk orang yang nggka berminat dengan bidang astronomi dan rasanya kurang bisa membuat orang yang nggak minat jadi minat juga. Ada sih bagian dari pertunjukan yang seakan-akan kita naik pesawat luar angkasa dengan trik menggerak-gerakkan proyektor. Kata si Darris asik, tapi ya udah gitu aja :D

Buat yang tertarik berkunjung kesana, jadwal pertunjukannya:

  • Selasa sampai dengan Jum’at: Jam 16.30 WIB
  • Sabtu, Minggu dan hari libur Nasional: Jam 10.00, 11.30, 13.00 dan 14.30 WIB
  • Hari libur nasional yang jatuh hari Jum’at: Jam 10.00, 13.30, 15.00 dan 16.30 WIB

Sementara tiket/tanda masuknya:

  • Dewasa:    Rp. 7.000 perorang.
  • Anak-anak di bawah usia 13 tahun:    Rp. 3.500 perorang.
  • Tanda masuk pertunjukan langsung dibeli di loket.
  • Loket dibuka 1 (satu) jam sebelum pertunjukan dimulai.

Tips:

  • Jumlah kursi yang tersedia sebanyak 330 kursi. Kalau sudah pegang tiket, jangan khawatir tidak kebagian kursi.
  • Sistem antrian planetarium menurut saya agak nggak nyaman ya. Jadi dia posisikan kursi-kursi tunggu jadi semacam labirin gitu, yang mana sekali masuk mau keluar lagi susah. Padahal kita mesti ambil tempat jauh sebelum loket dibuka kalo mau kebagian tiket untuk jam berikutnya. Waktu itu suami saya yang antri, dan saya masuk belakangan, jadinya pas suami udah dapet tiket sayanya nyangkut nggak bisa keluar. Selama antri juga kalo anak butuh apa-apa, misalnya beli minum ato makanan sembari nunggu, juga jadi susah. Jadi persiapkan dulu camilan dan minum sebelum antri.
  • Antri saat menunggu masuk tempat pertunjukan juga jadi PR sendiri. Antrinya sekitar 30 menit, dan gerah. Kalo bawa anak-anak, ada enaknya anak keluar dari antrian dulu aja. Baru masuk mendekati jam buka.
  • Bila datang berombongan lebih dari 5 orang, usahakan mengantri supaya bisa masuk duluan ke tempat pertunjukan (bukan antri tiket). Jadi setelah antri tiket kita masih harus antri lagi untuk masuk ke tempat pertunjukan. Kenapa harus masuk duluan? Supaya dapat tempat duduk yang berdekatan. Kehabisan tempat memang tidak mungkin. Tapi kalo udah penuh, jadinya duduknya terpisah-pisah. Ini akan merepotkan seandainya kondisinya seperti saya yang 2 orang dewasa dengan 3 anak balita.

Selamat menjelajah angkasa! :D

image source:

http://planetarium.jakarta.go.id/


9 Comments - Write a Comment

      1. waduh saya sendiri ini udah setahun lalu kesananya mom. apalagi saya di semarang nih.

        mungkin ada mom yg kesana baru2 ini dan bisa share?

Post Comment