Banyak Jalan untuk Berikan yang Terbaik

Well saya sekarang mau cerita tentang ASI. Kebaikan ASI seperti nya tidak perlu saya jabarkan lagi di sini :) Ibu mana yang tidak mau memberikan yang terbaik buat anak nya? Begitu juga dengan saya.

Tapi saya merasa ada sebagian ibu-ibu yang berhasil memberikan ASI Eksklusif sepertinya menghakimi ibu yang tidak bisa melakukannya tanpa mengerti apa penyebabnya. Tentu saja dengan berbagai sindiran dan pertanyaan, seperti: Kenapa? Kok tega? Kasian dong anak tidak mendapat haknya?

Ya memang, saya adalah ibu yang tidak memberikan ASI Eksklusif kepada buah hati saya, Aurellia :( Bukan saya tidak mau, dari menjelang kelahiran saya sudah berusaha keras agar ASI bisa keluar, selama hamil obat/vitamin agar ASI bisa keluar saya minum, dari hamil 5 bulan, sayur bening katuk tiaaaap hari saya makan sampai mau muntah rasanya.

Sebelum melahirkan pun saya bolak balik ke klinik laktasi RS Carolus, sampai anak saya lahir. Bahkan sampai Aurell berumur 7 bulan saya tetap rajin ke klinik laktasi.

Tapi saya sadar, sekeras apa pun saya berusaha, tetap lah kuasa Ilahi yg menentukan, seperti ketika saya berjuang 22 jam lebih untuk lahir normal tapi tetap caesar juga.

Begitu banyak hal yang saya pelajari di buku dan di internet kalau 2 hari setelah melahirkan bayi tidak mendapatkan makanan sebenarnya tidak apa-apa karena dia masih menyimpan cadangan makanan di tubuhnya.

Tapi dari Aurell lahir, ASI saya entah kenapa tidak bisa keluar walaupun sudah di lakukan pemijatan oleh suster-suster di rumah sakit. Saya bersikeras Aurell tidak boleh diberi makanan lain selain ASI. Tapi apa daya setelah 18 jam Aurell lahir, ASI saya belum keluar juga sedangkan my lil angel sudah menangis kelaparan. Belum lagi tekanan keluarga yang tidak tega melihat my baby menangis, akhirnya dengan sedih dan berurai air mata saya merelakan suster memberikan Aurell susu sapi :((

Saya sempat merasa syok, marah dan sediiiiih sekali. Rasanya belum apa-apa saya sudah tidak bisa memberikan yang terbaik baginya. Waktu Aurell tidur di ruang bayi, malam-malam saya menangis menyesali diri, saya merasa bersalah banget. Beruntung saya tidak sampai baby blues.

Suami saya mengingatkan ASI hanyalah salah satu dari bentuk kasih sayang, ada beribu jalan untuk memberi kasih sayang. Akhir nya saya berusaha tegar. Saya bertekad untuk memberikan perhatian dan kasih sayang saya yang optimal ke Aurell. Saya bukan lah ibu yang gagal, saya bersedia melakukan apa pun untuk ASI (sampai nipple saya berdarah-darah karena dihisap terus sama Aurell, tapi nggak keluar juga).

Saya hanya merasa saya bukanlah yang terpilih oleh Tuhan untuk memberikan ASI, tapi saya sudah terpilih oleh NYA untuk diberikan titipan anak. Itu yang tidak henti-hentinya saya syukuri :)

Saya bersyukur anak saya mengalami tumbuh kembang yang baik dan jarang sakit. Sekarang Aurell sudah genap 3 thn, saya tidak menyesali lagi kegagalan saya.

Benar jika kedekatan ibu- anak bisa terjalin dengan ASI. Tapi itu hanya 1 cara, beribu cara bisa terlaksana :)

Untuk semua ibu -ibu yang tidak bisa memberikan ASI, jangan patah semangat. Yang penting berikan yang terbaik untuk anak kita. Dan untuk ibu-ibu yang bisa memberikan ASI, tidaklah bijak rasanya menghakimi ibu-ibu yang tidak bisa memberikan ASI tanpa tau apa penyebabnya :)

Dikirimkan oleh Mama Aurellia. Semoga tulisannya bisa membuat mommies lain yang punya pengalaman sama tidak merasa sendirian :)


20 Comments - Write a Comment

  1. Alhamdulillah,walau baru 5 bulan, saya masih bisa kasih ASI buat baby Gwen..Tapi kadang sebel juga sama ibu2 ASI yg terlalu radikal..nge judge ibu yg gak bisa kasih ASI,ibarat kasih ‘racun’ ke anaknya. Saya tau memang pasti sedih ketika seorang ibu tidak bisa memberi ASI pd anaknya..Saya pun sempat selama satu bulan ber payudara kempes karena sibuk bagi waktu antara kerja dan urus anak..sampai pd saat imunisasi ke 4. berat Gwen gak naik sama sekali..sedih,marah,feeling guilty dan nangis tiap kali nyusuin karena Gwen rewel gak pernah kenyang..sampe akhirnya Gwen gak ASIX lagi,krn umur 4 bln udah saya kasih pepaya..Tapi what the hell lah dgn segala label ASI,ASIX or Formula..karena apapun yang diberikan seorang ibu untuk bayinya pasti selalu yang terbaik dan dilakukan penuh pengorbanan dan kasih sayang..
    Kalau memang krn satu dan lain hal,ada mommies yang tidak ASI, bener bgt kata mama aurel..”banyak jalan berikan yang terbaik” dengan menjadi ibu saja,kita udah jadi manusia mulia di mata Tuhan…

  2. *peluk..*
    Gw alhamdulillah kasi asix ke Langit sampai 2th. Gw bangga. Tapi bukan berarti gw mencibir atau memandang rendah ibu lain yg *diluar kehendaknya* ga bisa kasi asi ke anaknya. Pasti ada alasan dibalik itu, iya kan? Dan setuju banget, asi memang cara terbaik utk menunjukkan kasih sayang ke anak, tp apa iya kalo ga ngasih asi berarti ga sayang? Pasti ada cara lainnya.
    Semangat buat mommies lainnya, jangan patah arang ya :)

  3. iya bener banget,,jangan terlalu menjudge mommies yg tidak asix atau tidak full asi atau full sufor,,pernah saya liat ada baju atau apa yang khusus buat bayi tapi gambarnya susu botol di silang,,seperti tanda larangan di rambu lalu lintas,blm tentu kita lbh baik dr mereka,huhuhu,,yang penting kan sayangnya sang ibu kepada anaknya,,
    buat para mommies,,ayo kita semaangaaaatttt!!!!! :)

  4. Lagian kenapa jg mesti ngejudge ya kl org ga ngasi ASI? Emang untuk yg ngasi ASI, dia bisa kasi reward, gitu? Saya rasa sdh saatnya deh manusia berhenti saling ngejudge, Allah yg ngasi/ga ngasi ASI ke manusia, dan Allah jg yg ngizinin keberadaan sufor di dunia ini. Mari kita hentikan kebiasaan nanya sama org yg punya baby “ASI atau ngga?” Itu urusan pribadi. Tanpa sadar sering kita nyakitin hati seorang ibu baru, dengan “pandangan penuh arti yg dilemparkan saat si ibu menjwb dia ga ngasi ASI”, sementara baru jadi ibu aja sdh merupakan goncangan bagi dunianya. Siapa yg tau sih, betapa ‘si ibu Sufor’ menangis malem2, saat dia berusaha pijat payudara, mompa, ngumpulin setetes demi setetes ASI pake jarum suntik, dsb dsb? Dia tau ASI tergantung kondisi psikis yg tenang, tapi dia ga kuasa menahan kekhawatiran krn susah ngasi ASI dan “ini bener2 lingkaran setan” berputar-putar terus di benaknya? Maaf kl sy bersuara cukup keras. Sy termasuk yg cuma bisa 6 minggu kasi ASI, biarpun sdh berusaha keras, sampe2 5 hari pertama baby sy cuma minum beberapa teguk ASI barangkali.. Tp Allah Maha Adil, sy ga dikasi ASI melimpah, tapi kasih sayang yg Allah kasi ke baby sy melalui saya sama sekali ga kurang. Hasilnya, baby sy sdh berdiri usia 7 bulan, merambat 8 bulan, jalan awal 11 bulan, mengerti perintah2 cukup kompleks spt “put the keys in the drawer” (kami berbhs Inggris di rumah) di usia 12 bulan, bisa meragain semua gerakan di lagu spt “walking, hopping, running, now we stop, tip toe, jump, swimming, now we sleep”, di usia 13-14 bulan. Dulu sy ibu baru yg nelangsa mikirin boro2 niat ngasi ASI 2 tahun tercapai, 6 bulan pun ga akan sampe, tp 15 bulan kemudian, sy ibu yang bahagia dg perkembangan anaknya, krn syukurlah memang Allah kasih kebaikan di dunia itu banyak, ga cuma satu.

  5. pengalaman tersebut sama seperti saya, namun asi saya masih keluar sampai 8 bulan saja dan selama itu keluarnya sedikit sehingga anak saya lebih banyak minum susu formula. Berbagai cara sudah saya lakukan tapi ya bagaimana lagi mm keluarnya sedikit.

  6. Untuk para mommies yang sudah berusaha semaksimal mungkin untuk kasih ASI, apa pun hasilnya, mereka patut diacungi jempol!! Saya pun ASI baru keluar di hari kelima, jadi Rafa dah minum glukosa, dah minum sufor .. sehabis itu pas masuk kerja sempat keteteran stok ASIP, sehingga seminggu kena sufor juga. Dan seterusnya, sampai saat pulang dari tugas 3 hari keluar kota, Rafa yang berusia 12 bulan, gamau nyusu langsung lagi … Jadi saya jelas bukan aktivis ASi juga hehehe … tapi memang saya suka sedih melihat para mommies yang ASInya berlimpah tapi malas memerah, yang memutuskan dari awal kasi sufor meski ASI ada, dengan berbagai alasan mereka. Meskipun itu hak mereka, kadang ingin bilang juga bahwa anak juga punya hak mendapatkan ASI dari sang ibu (yang memang memilikinya).

  7. baru liat artikel ini..glad im not alone..gw sampai kena post partum depression loh..hiks. Pernah jg diserang di salah satu milis kesehatan..gara2 ada artis yg komentarin kasus gw(anak gw mencri2 kr sufor) lsg deh pd ngejudge gt…

  8. peluk Mama Aurellia…saya bernasib SAMA PERSIS (tp anak pertama lahir normal)…even anak kedua pun bernasib sama (tp lahir caesar)…dan bener bgt :Saya hanya merasa saya bukanlah yang terpilih oleh Tuhan untuk memberikan ASI, tapi saya sudah terpilih oleh NYA untuk diberikan titipan anak. Itu yang tidak henti-hentinya saya syukuri :)…Alhamdulillah atas smua Rahmat, berkah dan AnugerahNYA ya mama Aurellia….

  9. peluk sayang mama Aurellia, kita seperjuangan, bukan kita yang tidak berusaha tapi Allah berkata lain, setuju banget sama ungkapan “Saya hanya merasa saya bukanlah yang terpilih oleh Tuhan untuk memberikan ASI, tapi saya sudah terpilih oleh NYA untuk diberikan titipan anak. Itu yang tidak henti-hentinya saya syukuri :)…Alhamdulillah atas smua Rahmat, berkah dan AnugerahNYA ya” banyak cinta yang terus saya berikan untuk anak saya Alhamdulillah anak saya sehat, perkembangannya baik dan diusianya yang 9 bulan ini dia sudah bisa berjalan, syukur alhamdulillah ya mom, toh semua ibu pasti ingin memberikan yang terbaik untuk anaknya……saya sangat beruntung anak saya sehat walaupun campur sufor..
    untuk para ibu yang ASIX please jgn ngejudge ibu2 yang tidak bisa ASIX…..

    rgds
    dian-bunda Akhtar 9 month

  10. Aurel pasti bangga pada Anda. Karena sdh berusaha memberikan yang terbaik untuknya… Saya jg baru hari ke 8 melahirkan keluar ASI, itu pun setetes. Saat di kantor memerah paling banyak dpt 40 cc, tapi syukurnya saya bisa menyusui ( yg keluar seadanya) selama 1,5 tahun. Lucunya, sp umur 3,5 tahun, kalau mau minum susu Syasa mencari saya untuk sekadar menyentuh ‘nin Mama….’

  11. Memang Terbaik untuk diri kita bukan hanya kesenangan dan kepuasan semata….tpi air mata jg bisa menjadi yg terbaik untuk kita……karena semua garis hidup manusia telah di tentukan oleh Allah….terimalah apapun bentuk kenikmatan yg di berikan oleh Allah….walupun itu berupa Air mata….karena itulah yg terbaik untuk kita….Semoga tuhan selalu memberikan yg terbaik baiknya walaupun berupa air mata…

  12. Anak saya yang pertama mix asi+sufor, yang kedua full asi di 6 bulan pertama.

    Untungnya saya cukup PD jg gak peduli orang ngomong apa, yg penting saya sudah memberikan yang terbaik. Ketika saya berhasil full asi di anak kedua, saya juga gak bragging to all the people I did it and bully people, cos I hate bully.

    Sayangnya memang tidak semua ibu cukup PD untuk memutuskan hal yang kadang2 tidak cocok dengan masyarakat sekitarnya..gimanapun jg, baru melahirkan (apalagi anak pertama) adalah masa2 kita lagi rapuh (ya gak ibu2??)

    Saya cuma bisa mendukung sepenuhnya untuk semua ibu2 yang berani memutuskan sesuatu untuk hidupnya dan konsekuen terhadap akibatnya.. Go Mommy…you are not alone.

  13. baca artikel ini gw berasaa ada embun pagi (cie ilee….)

    baby abby lahir lewat csec and bius total. memang oleh om sekaligus obgyn gw lgs IMD biarpun gw ga sadar dan begitu gw sadar pun lgs di anter oleh suster ke kamar utk disusuin tp apa daya n*pple gw flat alhasil asi-pun ga keluar. biarpun RS sdh ada fasilitas breast care tetep aja n*pple ga bs keluar and asi ga keluar. Pas hari ke 3 bilirubin baby abby naik jadi 11,33 rasanya mau mewek krn gw ga bisa kasih ASI which is obat terbaik utk menurukan angka bilirubin.

    akhirnya baby abby pun harus direlakan pakai suffor. segala cara udah gw lakuin demi asi dari minum molocco, lancar asi, and lactamam sampe makan ayam arak – sayur bening – minum hampir 15 gelas sehari. skrg n*pple gw udah keluar tapi hasilnya malah pecah dan alhasil baby abby ga bs menyusu langsung ke mama-nya, ditambah pasokan asi-nya ga deres :(

    jadi skrg gw berusaha utk tetap kasih asi biarpun dipompa paling hanya dapat 100ml sehari dan dicampur suffor. but anything yang gw lakukan sudah yang paling baik untuk anak gw.

    thx to my hubby ya tetep dukung…

    psst nulis comment ini pun sambil pompa asi…

  14. Mama aurelia…berasa ada temanya jg nih aku..im the one mommy who can’t gv breastfeading 4 my baby..anakq lhr csec bius lokal jam 10mlm,mncoba IMD tp kira2 5menit mama nya menggigil dan sepertinya baby lum dpt clstrum nya n langsung d angkat bayinya,stlah pukul 3 pg bru sadar..pg nya d coba nyusu ke Pd..tp nipple ku flat..baby ku meronta2…hr pertama dy sm skali gk dpt apa2,hr ke2 d cb lg..sama lg..pijet-pmpa-multivtmn ex.laktafit/moloco/lncr asi..-kcg2an-katuk…gk brhsl menambh volume asi.wkt awal bisa pompa 100ml/hr dan akirnya menyusut di minggu ke6…sering bngt nangs2 krn gk bs ksh asi,skarang baby Rayyan udah 4m…full sufor..ak sdr ksh syg bs d brikan lwt apa saja…smg Allah memberikan rahmatnya bg kita momies yg mgkn gk bs ksh asix

  15. senangnya ada yg seperjuangan anaku dua duanya full sufor ga tau kenapa asinya keluar dikit banget di tambah flat n**ple yg ke dua padahal dah tambah suplemen dr hamil hasilnya sama aj.
    tapi ya mau bagaimana lagi bener mungkin aku bukan orang terpilih.
    tapi syukurlah anaku yg pertama sudah 3,5 thn jarang sakit dan makannya bagus mungkin karena aku bikin makannya home made dari bayi mudah mudahan adeknya juga sekuat kknya….amin….

  16. Mengerti banget perasaan itu, menyusui hanya 3bln itupun tdk eksklusif,sempat berpikir saya gagal jd ibu yg baik,apalagi setelah membaca begitu banyak manfaat asi utk anak dan banyak org menghakimi saya kurang kuat berusaha pdhl semua sudah saya lakukan bahkan sampai ke alternatif segala :) semoga nanti kalau diberi anak kedua bisa kasih asi eksklusif 6bln dan terus sampai 2th..

  17. Setuju.. jangan judge seorang ibu karena ASIX atau apa.. aku pernah baca setees air putih pun ga boleh diminum bayi karena akan merusak ASIX. Kok jadi extreme banget sih. Padahal kan sama-sama minum ASI, kenapa mesti dibeda-bedain ASIX, S1, S2 harusnya lebih fleksibel dengan keadaan bayi, karena keadaan bayi dan ibu kan beda-beda. Seperti kata mamoochi jadinya ada kalangan ibu-ibu ASI radikal

Post Comment