Menghadapi Ikut Campur Orang Tua

“Jangan digendong begitu, nanti jalannya ngangkang!”

“ASI kamu kurang kali, makanya anakmu rewel.”

“Badannya panas anakmu, udah deh ke dokter aja! Minum obat pasti langsung turun panasnya.”

Dan seterusnya.

Hayooo…siapa yang pernah atau mungkin mendengar aneka nasihat dari para orangtua di atas? Gerah? Sudah pasti! Merasa dihakimi sebagai orangtua baru? Ya iyalah! Atau kadang merasa didikan yang telah kita tanam ke anak ‘dimentahkan’ kalau kakek neneknya datang? Terus gimana dong?

Seiring perkembangan zaman dan arus informasi, maka para ibu muda tentunya banyak mendapat masukan sana sini tentunya mencari yang terbaik untuk buah hati. Mulai dari kampanye ASI Eksklusif yang kian giat, hingga RUM (Rational Uses of Medicine). Namun sayangnya, kerap kali hal-hal baru yang ingin kita tanamkan ke anak bersinggungan dengan orangtua sendiri atau orang-orang sekitar.

Pengalaman pertama saya bersinggungan dengan orangtua adalah ketika Langit baru lahir, orangtua bertanya kapan Langit akan disunat. Saya pun menjawab, bahwa saya tak akan menyunat Langit, karena dari segi kesehatan ataupun agama (saya muslim) tidak dianjurkan. Menurut beberapa sumber yang saya baca tindakan sunat pada bayi perempuan sudah dilarang. Namun berhubung tradisi di keluarga bayi perempuan pun disunat, maka hal itu ditanyakan. Saat itu langsung saya kumpulkan data-data yang mendukung penolakan sunat terhadap anak saya, untungnya kedua orangtua saya menyetujuinya. Namun ketika ditanya oleh keluarga besar, orangtua saya nggak mau ribet, mereka bilangnya anak saya disunat, hehehe…

Bersambung ke masalah ASI, kebetulan anak saya adalah tipe yang sulit tidur. Suatu hari, waktu ia berusia 2 bulan, Langit menangis terus sepanjang hari, sudah saya susui tapi ia tak juga  tenang. Bapak saya adalah orang yang berprinsip “anak rewel berarti lapar”, berkali-kali memarahi saya untuk menyusui Langit. Dengan situasi yang baru melahirkan dan mengurus anak sendiri, saya merasa agak tertekan. Dan kemarahan saya memuncak ketika Bapak saya ngomong, “Kalau nggak mau nyusuin, yaudah kasih susu formula aja!”. Wakwaoow, emosionil langsung mewek sampe teriak-teriak dong! *maafkan aku papah..*

Bersinggungan dengan orangtua, pasti sering dialami oleh kita para ibu muda. Lalu, bagaimana menghadapinya?

  • Jika yang bersinggungan adalah masalah tekhnis seperti obat-obatan atau ASI, kumpulkan data yang mendukung mengapa kita bersikukuh atas hal tersebut.
  • Dekati secara baik-baik salah satu dari orangtua. Dalam kasus saya waktu itu, kebetulan Ibu saya pola pikirnya sangat terbuka. Sejak belum melahirkan, saya kerap bicara mengenai ASI eksklusif sehingga ketika saya mengutarakan niat tersebut Ibu saya sangat mendukung. Kebetulan lagi, Ibu saya dulu juga menyusui anak-anaknya hingga minimal 6 bulan. Namun yang saya tekankan disini adalah ASI eksklusif berarti anak saya hanya minum ASI thok, tanpa tambahan air putih, air tajin atau vitamin! Ngomong-ngomong tentang air tajin, sempat juga menjadi momok. Kebetulan anak sepupu saya yang seumur Langit ada yang diminumkan air tajin, menurut ibu saya pun waktu kecil saya diminumkan air tajin *huhuhuh…*
  • Cari dukungan. Mirip dengan poin kedua, saat itu saya mendapat dukungan dari Ibu saya yang Alhamdulillah open minded. Kalau suami saya yang cuek itu nggak pernah memberikan dukungan berupa kata-kata, dia hanya pernah ngomong “Kamu Ibunya, pasti seorang Ibu maunya memberikan yang terbaik untuk anak” dan tentunya sikap. Waktu itu saya pernah baca bahwa Yogi Tea mampu meningkatkan produksi ASI. Kebetulan kabarnya teh ini hanya ada di beberapa toko kesehatan saja. Suami saya pun meluncur keliling tempat-tempat yang saya sudah catatkan untuknya guna mencari teh tersebut :)
  • Saring pendapat mana yang masuk akal atau tidak. Menurut pendapat saya, orangtua kita yang notabene nenek dari anak-anak kita pasti ingin yang terbaik juga kan untuk cucunya. Memang kadang mereka terlalu terkesan memanjakan atau mungkin juga ikut campur terhadap gaya kita mendidik anak. Tapi coba deh diingat-ingat, siapa yang dengan senang hati membantu kita memandikan si kecil saat mommies dalam masa pemulihan pasca melahirkan? Jadi, nggak ada salahnya menyaring dulu semua pendapat atau masukan dari orangtua daripada langsung menolak mentah-mentah saran mereka. Misalnya saya lagi nih, lagi-lagi masalah Langit yang susah banget tidurnya. Pas di usianya 4 bulanan, pernah lah seharian nggak tidur dan rewel banget. Sudah berbagai cara dilakukan untuk menenangkannya. Saya pun sudah browsing mengenai masalah ini, tapi entah kenapa nggak berhasil. Sampai suatu malam, tiba-tiba ayah saya memanggil ‘orang pinter’ yang kemudian memeriksa Langit. Saya sudah mau marah, namun saya tahan dulu ingin tau juga apa pendapat si ‘orang pinter’ tersebut. Ayah saya bukan orang yang percaya gitu-gituan, namun saya yakin beliau pasti melakukan itu karena sayang pada cucunya dan ingin cucunya bisa tidur dengan tenang. (walaupun abis orang itu dateng nggak ngaruh, malah lebih ngaruh diolesi beras kencur ubun-ubunnya loh)
  • Tutup kuping. Kalau 4 diatas sudah dilakukan dan masih juga dicereweti, ya sudah, satu-satunya jalan tutup kuping saja! Hehehe..

Mungkin saya belum punya pengalaman di mana orangtua sendiri atau orang sekitar yang kebangetan ikut campur sama gaya pengurusan anak ya, makanya saya nggak terlalu ambil pusing dengan hal ini. Misalnya nih, awalnya saya mau sok-sok menerapkan “Anak saya kalau makan harus duduk”. Awalnya berhasil, tapi ketika Langit sudah mulai merangkak dan jalan bahkan lari, ya mau nggak mau kadang sesekali kecolongan dia lari-larian sih! Terus apa saya memarahi ibu saya, yang kadang nyuapin Langit sambil jalan-jalan keluar? Ya nggak lah! Sekali lagi, saya pribadi juga dulu masih kecil nggak duduk di high chair, tapi alhamdulillah sekarang kalau makan ya duduk di tempatnya :)

Mungkin saya yang terlalu nyantai yah atas campur tangan orangtua saya? Kalau mommies bagaimana?


30 Comments - Write a Comment

  1. Lita, ih amit-amit deh… *ketokmejakayu3kali* . Nenek sama kakek itu malah biasanya sayangnya ama cucu ngelebihin sayang mereka ke anaknya sendiri (baca: kita) udah gitu mungkin karena udah bingung mau ngapain ya jatuhnya ngebela-beliin cucu barang aneh-aneh, makanan aneh-aneh *menurut kita*. Dan pastinya, jadi overprotect ke cucu. Saya selalu inget sama wejangan ibu yang satu ini
    “Jangan lupa SELALU kasih anak minyak telon, pas jalan-jalan, abis mandi, kakinya dikasih, punggung, bokong, biar ga gampang masuk angin” walopun pada prakteknya, makin anak gede makin sering lupa kasih minyak telon -_-

    Bagaimanapun orang tua kita pasti ada benarnya, emang sih pengalaman adalah guru yang terhebat dan riset soal pengetahuan terus berkembang dan bisa beda hasilnya ama jaman dulu. Yang prinsip mah pokoknya : do not harm our child. itu ajah.

    *btw kenapa sampe minyak telon dibahas yak? hoahh,,,*

  2. Vtree, iya itu juga bener! Spt kata mbak depe, kakek nenek itu saking sayangnya jadi yg ada manjain ke anak kita yah. Mungkin disini jadinya suka salah kaprah, maunya kita sbg ortu didik biar anak mandiri dst dsb, pas ketemu kakek neneknya, blasss.. Ilang smua didikan mandirinya :)

  3. untuk yg itu susah ya menghindari kalo kita deket banget rumahnya sama ortu dan mertua… gw cuma berpikir mereka sudah berhasil membuat gw dan suami gw sehat walafiat sampai punya anak, pasti sebenarnya itu bentuk perhatian mereka :)… hanya hal2x yang bersifat krusial seperti anak yg susah pup dibantu pake sabun, ato antibiotik itu ampuh, makan snack itu gw larang2x dengan keras caranya sedikit menunjukkan “nasib” gw sekarang gitu… utk antibiotik yg tidak pd tempat gw bilang “lihat gigi saya Bu, akibat kecil dulu banyak antibiotik, kasian kan baby Z klo kayak saya” hehehehe… mujarab kok

  4. iyaaaaaa… sama bangett sama Mrs. Adi, sempet abis C-section kmaren dirawat di rumah mertua… seneng banget dirawat dengan jadwal dan perawatan ala rumah sakit.. rasanya utang budi banyaaak banget dan respek saya meningkat mungkin melebihi respek ke mama sendiri (huhu maaf ma..) tapi ya itu, seiring berjalannya waktu beliau ngga dukung ASIX… padahal secara feeling keibuan dan suami juga keluarga (mama papa sendiri) bilang kalau ASI saya banyak dan cukup lah… eh malah senengnya nyulik baby ampe asi saya ngerembes sana sini (eventhough bisa dipompa, tapi kan beda rasanya, lebih nikmat dinenenin langsung ama babynya, lah…) sama langsung ngasih susu formula berbotol2 gt… babynya jadi ga seantusias sebelumnya lagi nyot-nyotnya karena kebiasaan dikasih dot yang ga mirip nipple ibu… ya saya tau maksudnya baik, biar babynya ga trlalu harus ngegantung terus di nenen and sayanya bisa ngerjain sgala macem yang lain, tapi teuteup aja panas kuping ama panas hati denger kata asi kurang… suka protes ini itu juga, baru beli barang2 baby … dibilang ngapain beli ini itu… ngga usah dipake lah… Beuuuh… dah invest ratusan ribu juga… capee …. cape nahan kesel… (maap terbawa suasana… hehehe) untung sekarang dah pisah rumah, eventhough masih diharapkan berkali2 buat tinggal di sana lagi karena suami mau skolah lagi dan anggapannya ga bakalan ada yang ngebantuin ngurus dede bayinya supaya suami konsen ama studinya… tapi (maaf) agak sulit menerima tanggapan2 senada merendahkan gitu mlulu…

  5. Aq&kluarga kecilku dah g serumah lg sma ortu, tp krn jarak rumahku ke rumah mrk deket bgt jd “bersinggungan” dengan ortu msi jd hal rutin tiap hariny. Nyokap&Bokap tuh sama2 slalu jd “orang paling tau sedunia”. Yah, walau kadang2 ada benerny jg, tp klo pas kbneran salah teteeeeep g mau disalahin, cape deeeh!!! Yg paling sebel klo anak ngelakuin hal yg salah/kurang ajar kakek nenekny malah ngebelain, misal: anakku pagi2 dah merengek minta minuman kemasan, aq coba ngejelasin k dia supaya sarapan dulu baru boleh minum itu, klo blm sarapan nnti sakit perut, susah payah aq ksi pnjelasan & anakku hampir terbujuk&ngrti, ehhh dgn santainy nenekny bilang “gpp, sarapanny abis minum itu, bismillah aja insyaAllah slamet&sehat”, GUBRAKS!!! Ampuun deh… Ada lg kjadian: Kadang anakku susah bgt diajak mandi, suatu hr pas aq ngbujuk dia ada nenekny, bukannya mau mandi anakku malah pura2 g denger sambil nnton tv trus malah ngeliatin mukany yg ngeledek aq, spontan aq marah ngelihat sikapny itu. Krn mungkin nenekny dsana&yakin bakal dselamatkan dr situasi itu, anakku lngsng nagis sejadi2nya. Trs nyokap malah bilang “ya udah, g usah mandi gpp. Kita kerumah Nenek aja yok biar g dmarahin Ibu…” woalaaaaah…. makin kacau aja didikan yg aq cba terapkan ke anakku sendiri, gmn anakku bsa taat sma orang tua klo sikap yang jelas2 kurang ajar/salah aja te2p ditolerir sma nenek&kakekny. Pusing aq!!! Kasi saran gmn bagusny y nyikapin situasi kyk gini?? Thx…

    1. hehehe, serba salah ya Fa. susahnya kalo tinggal deketan emang gitu kali ya, gw ga bisa kasih saran apa2 sih, karena gw ga mengalami itu. tapi namanya anak gw jadi lebih manja kalo lagi nginep rumah bokap nyokap ya pasti. cuma alhamdulillah, karena juga nggak tiap hari kesana/ ketemu, jadi kadang2 suka gw “voor” dulu, alias gw bolehin segalanya dirumah nyokap asal ada batas tertentu. untungnya lagi, anak gw kaya ngerti gitu, begitu balik kerumah ya dia mau ngikutin rules yg ada dirumah sih :)

Post Comment