My Three Morning Sickness Stories

sisa stok tingting jahe

Dari tiga kali hamil, ketiga-tiganya saya mengalami morning sickness. Emmm…all day sickness sih sebenernya. Walau entah gimana makin kesini kayaknya makin bisa ditahan ya. Waktu anak pertama, saya hampir tidak bisa makan nasi sama sekali. Bau nasi matang mengepul yang sedap itu malah bikin mual dan muntah-muntah. Jaman anak kedua masih tetep sama, tapi udah lebih mendingan. Kalo makan nasinya di tempat makan entah di warung atau mal masih bisa (bilang aja pengen jajan!). Hasilnya anak saya anak mal!

Anak ketiga, jauh lebih baik. Meski masih mual dan muntah, tapi frekuensinya sudah jauh lebih berkurang ketimbang waktu hamil kakak-kakaknya. Nasi putih asal ngga panas ngepul bolehlah. Untung saja, soalnya pas anak ketiga sudah tinggal sendiri. Jadi makanan juga terbatas pilihannya.

Waktu hamil Darris, karena ngga bisa makan nasi saya berusaha mengganti asupan karbohidrat dari sumber yang lain. Untungnya saya suka banget kentang, dan roti juga masih bisa masuk. Mie dan pasta juga oke. Tapi untuk mie instan, usahakan pilih yang non MSG dan jangan sering-sering makannya ya. Waktu itu makanan yang paling saya cari adalah baked potato cheese & broccoli dan salmon bento. Kadang kalau pas perasa lagi enak, nasi pake lauk berkuah dan cita rasanya kuat juga bisa masuk. Contohnya nasi soto, nasi kare, nasi semur, bahkan nasi padang. Nasi goreng juga doyan. Asal bukan murni nasi putih aja. Nasi putih tempe goreng, coret. Nasi putih dikecapin juga masih eneg.

Jaman hamil si Dellynn agak mendingan. Nasi putih pakai kecap sudah bisa masuk. Tapiii, nasinya ngga boleh panas-panas :D. Jadi masi bisa menikmati tempe penyet dan telor ceplok pake nasi kecap. Nasi putih lauk tumisan sayur saja juga ngga ditolak. Padahal dulu pas D1 boro-boro. Mendingan ngegado tumisannya doang deh.

Kali ini saya lebih suka makan buah dan sayur ketimbang daging-dagingan. Katanya bawaan bayi perempuan begitu ya?

Hamil Devan, saya cenderung suka apa aja. Mual dan muntah sih tetep ya, tapi relatif ngga ada makanan yang ditolak. Waktu itu saya juga cenderung lebih mengutamakan makan buah dan sayur. Soalnya saya merasa makanan sehari-hari ngga sevariatif seperti pas hamil D1 dan D2 yang masih di rumah orang tua. Agak ada rasa bersalah gitu ngga bisa rutin makan makanan yang sehat.

Oiya, selama hamil saya tidak pernah membatasi sambal. Lumayan bisa agak mengalihkan rasa eneg. Setiap hamil saya juga selalu stok permen jahe (ting-ting jahe itu) dan mentos banyak-banyak. Memang secara teori katanya jahe bagus untuk menahan mual. Tapi biskuit jahe yang banyak disarankan malah ngga efek buat saya. Minuman jahe juga ngga terlalu membantu. Cuma permen jahe yang lumayan. Jadi tiap habis makan, buat nahan supaya ngga keluar lagi, saya makan permen jahe atau mentos. Lebih bagus lagi kalo bisa disambung tidur sejenak sampe makanan kelar dicerna.

Tips-tips lain yang saya baca:

  • Pilih-pilih camilan. Utamakan yang tinggi karbohidrat, rendah lemak, dan mudah dicerna. Selain camilan yang mengandung jahe, yang asin-asin juga mengurangi mual. Hindari camilan berminyak, gorengan, dan berbumbu keras.
  • Jangan sampai perut kosong untuk jangka waktu yang lama karena memicu mual. Usahakan makan lebih sering walau dalam porsi kecil/nyamil.
  • Perbanyak asupan cairan. Bisa juga mengulum permen atau makan es loli.
  • Hindari makanan atau bau yang memicu atau memperburuk mual.
  • Sering menghirup udara segar. Buka jendela, terutama pagi hari ya. Biasakan juga jalan pagi setiap hari bila mungkin.
  • Bila merasa mual setelah minum vitamin kehamilan, minumnya waktu malam saja atau sambil makan camilan. Bisa juga makan permen setelah minum vitamin. Bila masih mual, mungkin bisa ditanyakan ke dokter kemungkinan untuk ganti vitamin yang tidak mengandung zat besi. Biasanya kandungan zat besi ini yang merangsang rasa mual.

Overall, di kala saya capek karena mual dan muntah terus-terusan, saya selalu mengingat bahwa:

“Morning (atau all-day) sickness disebabkan karena tingginya kadar hormon HCG yang mensupport kehamilan. Makin mual, berarti makin tinggi kadar hormonnya dan itu berarti makin kuat kehamilannya. Dengan demikian makin kecil pula kemungkinan keguguran.”

Mungkin moms ada tips lain yang membantu menghalau mual ketika hamil? Sharing yaa..


22 Comments - Write a Comment

  1. Alhamdulillah, anak pertama nggak ngerasain morning sickness blasss.. ga ada mual, ga ada muntah, nggak ada apapun. Nggak tau kenapa, tapi hamil saya kebo banget.
    Yang pasti, saya banyak minum air putih, jadi kerjaannya buang air kecil terus… katanya sih itu yang bikin saya nggak ber morning sick.

    Mengenai kalo mual berarti kandungannya kuat (karena HCG tinggi) ya nggak juga kali ya? Kehamilan saya (seperti yang sudah dikatakan diatas) kebo banget. Kuat. Saya waktu itu bisa kerja,shooting, ngedit,jalan-jalan bergadang dll dan si kandungan tetep sehat. Cuma emang ga pernah ‘lembek’ perutnya. kenceng terusss… Pernah diajak naek pesawat-makan kambing-makan duren juga, waktu nggak sadar kalo udah sekian minggu hamil -_- padahal katanya di trisemester awal dilarang naek pesawat-makan kambing-makan duren. Si Azwa tetap menempel dalam kantongnya.. hahhahah

    Nggak tau ya itu berkah atau musibah? hihihihih….

  2. Gw dua kali hamil, dua2nya nggak morning sickness tapi evening sickness. Sekitar jam 4 sore mulai deh gw mual keliyengan sama badan lemes nggak keruan. Bayi2 gw kayak ngomong ‘udah ma kerjanya, ayo kita pulang…’ hehehehhe……. Gw dulu suka pake aromatherapy roll on dr BBW yg headache relief. Bau mint sama rasa dingin2 waktu dioles di pelipis lumayan ngurangin mual. Trus begitu sampe rumah tiduran di lantai kamar… hehehhehe….. Enak rasanya kena dinginnya ubin.

  3. alhamdulillah hamil pertama ga ada sickness sama sekali…yang ada semuaaaaa gw makan…ga ada juga cerita ngidam2. ada sih pengen ini-itu, tapi kalo ga dapet ya yo wes, gak maksa. sehari-hari gw gak doyan sambal, tapi pas hamil pertama sempet pengen makan tom yam, tapi harus pedas dan asam. kalo gak pedas, gak dimakan :D. alhamdulillah kandungan kuat, sempet plasenta di bawah pas umur kehamilan 3 – 4 bulan, tapi gak ada keluhan apa2 dan akhir2 juga posisinya naik.
    sekarang ni hamil kedua, malah bawaan muaaal mulu di trisemester pertama, sensii banget sama bau2 APAPUN yang terlalu tajam, makanan, parfum, asap2..huahh..bete…makan juga bisanya dikit-dikiit aja…alhamdulillah gak sampe muntah2 sih…umur 3 – 4 bulan juga ketauan plasenta masih di bawah, eeh malah jadi pendarahan sampe dikasi obat buat nguatin kandungan… :( udah gitu tiap hari juga flek-flek terus…

    tapi minuman wajib di tiap hamil tetep ada, teh botol s***o dingin, mantep deh kalo udah minum itu… :D

  4. affi

    gelasorange, sesuai nick elo dong ya hehehe

    Gue jg sama kayak elo kir, hobinya ngemilin permen jahe, lumayan manjur. Tp minuman jahe jg manjur banget sih buat gue.

    Dulu yg paling bikin gue eneg adalah bau makanan kayak kari2an gitu. Bisa kabur gue kalo ada yg makan makanan padang deket2 gue :(

  5. depe, yg gue baca2 sih emang berhubungan ya antara tingginya hormon HCG sama morning sickness yg rada parah. tapi ada faktor sensitivitas si ibu juga terhadap banyaknya HCG ini. dan itu tiap kehamilan bisa beda katanya.

    lita, dih…es jeruk biasa aja di gue :( pas minumnya seger, udahannya mual lagi.

    niens, tiduran di lantai emang adhem benneerrrr yaaa. abisnya badan bumil kan emang selalu gerah. kalo nempel lantai berasa gerahnya keserap gitu.

    vtree, beda banget ya hamil pertama ama keduanya. yg kedua ini sekarang berapa bulan? semoga lancar sampai lahir yaa…

    gelasorange, oiyaa…buah2an juga lumayan deh. sampe rasanya pengen makan buah doang aja hari2 -_-”

    affi, duh klo gue mah yg selalu dan olwes itu ya bau nasi yg baru mateng itu…blah

  6. bener tuh, gw dua kali hamil, dua-duanya geuleuh deh sama bau nasi lagi dimasak. seandainya cuman gw doang yang makan, kagak bakal dah gw masak nasi kali tuh. apa daya….ada orang lain yang maunya makan nasi….hehehehe
    omong2 soal gerah ye….jaman udah hamil rada gede (7 bulan an gitu ?), lagi ngumpul sama tim buat nilai akhir mahasiswa kita. di ruang ber ac, dan gw yang “ini kok gak dingin sih ac nya ?” yang lain tuh pada…..staring at me strangely sebelum bilang “dingin kok, elo aja kali gak kerasa, kan orang hamil suka kepanasan ?” yang mana gw tuh rada2 gak percaya soalnya gw juga rasanya biasanya gak gerah2 amat kok. huahaha….

  7. Kirana, hooh kali ya.. akunya aja yang ngebo. Jadi harusnya mual jadi nggak mual…. Btw Muti, bener! bau nasi yang lagi dimasak itu bener2 annoying di 3 bulan pertama. Tapi sekali lagi, gw mah maksa makan nasi… abisnya… laper, ga marem cuman makan makaroni-lontong-kentang. (dasarnya emang rakus.. hahahah)

    Tapi yang nggak nahan. Bau AYAM. mateng, mentah, hidup, mati. Blah…

  8. Kemaren hamil, dr mulai 7 minggu an udah mulai berasa mulut pait2.. lama2 ditambah mual, lama2 plus muntah juga.. akhirnya full seharian mual n muntah bs sampe 5 kali *fuhh*
    Dulu yg bikin tambah eneg adalah kalo masuk kamar mandi dan nyium aneka produk2 mandi + pembersih2 toilet.. alhasil gw bs mandi 2-3 hr sekali huehue.. sampe sekarang gw masih eneg kalo nyium bau shampoo Pantene.. maap ya kalo ada yg gawe di Pantene :D

  9. cul… gue dah 5 bulan masih all day sickness

    huaahahaaaa makan is nightmare… gak makan lebih nightmare lagi….

    diatas 4 bulan… lebih parah dari di bawah 3 bulan

    tapi untungnya sih meski mabok bae, udah bisa aktivitas lah

    kayak pagi ini… baru duduk udah eneeggg bangeeettt ampe keluar keringet dingin, setelah 3 jam berkutat dengan eneg, minum air anget, makan permen, nyetel lagu, plus ketak ketik kerjaan baru enek ilang
    eh udah abis makan siang sampai saat ini ngetik comment…. huhuuuu kembali lagi, eneg… keluar keringet dingin….

    tips dari gue… gak ada… gak ada yang mempan…
    hehehehehe

  10. betul..betul..morning sickness really torture…gak makan nasi, jijai banget sama ayam apapun modelnya..bikin huek..huek…beneran gak ya berlangsung 3 bulan..perasaan aku hamil udah mau masuk 3 bulan tapi masih mual2 dan ini lidah pahiiiit banget..pengen meludah melulu..tapi harus sabar..sabar..sabar..

  11. gw tiap hamil selalu mual2 smp bulan ke-5 dan persis sama kyk lo kir, nggak tahan sama bau nasi putih ngebul, jadilah sok bule dikit2 makan sandwich & pasta.
    yg bantu ngurangin dulu adalah nempeling koyo di pergelangan tangan. ini ilmu dari sinshe sepupu gw. koyonya kecil aja 1×1 di tempel di kira2 3 jari dari pergelangan tangan kita, kanan & kiri. buat gw ini ngaruh banget.
    untuk mual tanda kadar hormon beta hcg tinggi & bayi semakin kuat ternyata nggak selamanya berlaku. bener emang hormon beta hcg tinggi itu yg bikin mual tp nggak selalu indikator bahwa janinnya bagus. hamil ke-3 gw jg mual2 dahsyat tapi ternyata janinnya nggak berkembang & akhirnya harus dikuret di minggu ke-8.

  12. aku udah 6 bulan (mao 7) masi mual2 en kadang klo cuaca ngga bersahabat muntah berkali2 dalam sehari.
    Ngeludah dapet se-ember sehari (ngga lebay nih karna emang hyper)
    kata orang klo udah 6 bulan mulai kegerahan, aku masi kedinginan. Klo pergi2 peralatan perangnya banyak pisan: kantong + tisu buat ludah, air putih (1500ml) karna ngludah terus jd aus terus, jaket, + kayu putih. Becandanya si blum lahiran aja bawaannya udah seabreg.
    Baru2 ini, baru ngeh klo abis makan pasti nda lama ke toilet (sorry) bwat bab, klo nda bisa lemesh…
    Makan, kudu sayur bening. Sambel?! Bisa nda doyan puol!
    Tipsnya… Nda ada… Hihihi
    gimana mao kasi tips, ini juga lg cr tips dr moms y laen…hehe

  13. Hai, aku gi hamil sebulan nih, waktu hamil anak pertama yang kembar, aku bener2 ga ngerasain yang namanya mual ato pusing dsb nya deh, pdhal ktnya kalo hamil kembar itu justru double ya morning sicknessnya, justru kehamilan yang sekarang, yang menurut aku seharusnya ga ada gejala2 morning sickness, eh skrng jadi ada mual-mual gara2 aku harus mengkonsumsi vitamin kehamilan dan obat penguat kehamilan dari dokter kandungan yang memang bukan dokter kandungan ku yang pertama.

    Mual akan hilang kalo aku isi dengan makanan, walhasil aku setiap saat makan, di meja kantorku banyak banget makanan, tiap beberapa jam pun kalo tiba2 pengen makan nasi aku pasti turun ke kantin, sampe capek sendiri.

    Aku pernah berhenti minum vitamin, dan hari2ku pun lancar dan semangat karena ga ad mual2, tp suamiku nyuruh aku minum vitamin itu lagi supaya bagus untuk perkembangan janinku..

    1. sebenernya klo makannya bagus, ngga milih2 dan imbang daging, sayur, buah mah udah ga perlu vitamin kok mom.
      ato mungkin bisa tanya ke dokter vitamin lain? kadang memang ganti vitamin jd lebih enak ke badan.

  14. dua hri stlh nikah aku langsung menstrusi, 6 mnggu kmudian ( semnggu telat haid) aku prgi k dkter ngecek, dan surprisenya lg dokter blng usia kehamilanku udh 6 mnggu ( msh bingung hitungan dktr) krna prediksi aku 4 mnggu aj. dan aku sempet bilang ma dktr ga ad tanda2 hamil kayak mual2 n muntah2 gitu. jd dkter kasih vitamin aj, besok2nya setelah itu dan sampe skrg udh mau 8 mnggu ga lepas dari mual2 n muntah2, aktivitas kerjaanpun jd terhambat, krna sdkt2 lari ke toilet. entah krna vitamin dr dokter atau takabur dluan ye hehe. yg jelas vitamin n susu msh tetep dminum karna ga bs ngandelin nutrisi dari makanan yg susah masuk. semoga all days sickness ini bs cepet berlalu..huhuhu.

Post Comment