My Three Morning Sickness Stories

sisa stok tingting jahe

Dari tiga kali hamil, ketiga-tiganya saya mengalami morning sickness. Emmm…all day sickness sih sebenernya. Walau entah gimana makin kesini kayaknya makin bisa ditahan ya. Waktu anak pertama, saya hampir tidak bisa makan nasi sama sekali. Bau nasi matang mengepul yang sedap itu malah bikin mual dan muntah-muntah. Jaman anak kedua masih tetep sama, tapi udah lebih mendingan. Kalo makan nasinya di tempat makan entah di warung atau mal masih bisa (bilang aja pengen jajan!). Hasilnya anak saya anak mal!

Anak ketiga, jauh lebih baik. Meski masih mual dan muntah, tapi frekuensinya sudah jauh lebih berkurang ketimbang waktu hamil kakak-kakaknya. Nasi putih asal ngga panas ngepul bolehlah. Untung saja, soalnya pas anak ketiga sudah tinggal sendiri. Jadi makanan juga terbatas pilihannya.

Waktu hamil Darris, karena ngga bisa makan nasi saya berusaha mengganti asupan karbohidrat dari sumber yang lain. Untungnya saya suka banget kentang, dan roti juga masih bisa masuk. Mie dan pasta juga oke. Tapi untuk mie instan, usahakan pilih yang non MSG dan jangan sering-sering makannya ya. Waktu itu makanan yang paling saya cari adalah baked potato cheese & broccoli dan salmon bento. Kadang kalau pas perasa lagi enak, nasi pake lauk berkuah dan cita rasanya kuat juga bisa masuk. Contohnya nasi soto, nasi kare, nasi semur, bahkan nasi padang. Nasi goreng juga doyan. Asal bukan murni nasi putih aja. Nasi putih tempe goreng, coret. Nasi putih dikecapin juga masih eneg.

Jaman hamil si Dellynn agak mendingan. Nasi putih pakai kecap sudah bisa masuk. Tapiii, nasinya ngga boleh panas-panas :D. Jadi masi bisa menikmati tempe penyet dan telor ceplok pake nasi kecap. Nasi putih lauk tumisan sayur saja juga ngga ditolak. Padahal dulu pas D1 boro-boro. Mendingan ngegado tumisannya doang deh.

Kali ini saya lebih suka makan buah dan sayur ketimbang daging-dagingan. Katanya bawaan bayi perempuan begitu ya?

Hamil Devan, saya cenderung suka apa aja. Mual dan muntah sih tetep ya, tapi relatif ngga ada makanan yang ditolak. Waktu itu saya juga cenderung lebih mengutamakan makan buah dan sayur. Soalnya saya merasa makanan sehari-hari ngga sevariatif seperti pas hamil D1 dan D2 yang masih di rumah orang tua. Agak ada rasa bersalah gitu ngga bisa rutin makan makanan yang sehat.

Oiya, selama hamil saya tidak pernah membatasi sambal. Lumayan bisa agak mengalihkan rasa eneg. Setiap hamil saya juga selalu stok permen jahe (ting-ting jahe itu) dan mentos banyak-banyak. Memang secara teori katanya jahe bagus untuk menahan mual. Tapi biskuit jahe yang banyak disarankan malah ngga efek buat saya. Minuman jahe juga ngga terlalu membantu. Cuma permen jahe yang lumayan. Jadi tiap habis makan, buat nahan supaya ngga keluar lagi, saya makan permen jahe atau mentos. Lebih bagus lagi kalo bisa disambung tidur sejenak sampe makanan kelar dicerna.

Tips-tips lain yang saya baca:

  • Pilih-pilih camilan. Utamakan yang tinggi karbohidrat, rendah lemak, dan mudah dicerna. Selain camilan yang mengandung jahe, yang asin-asin juga mengurangi mual. Hindari camilan berminyak, gorengan, dan berbumbu keras.
  • Jangan sampai perut kosong untuk jangka waktu yang lama karena memicu mual. Usahakan makan lebih sering walau dalam porsi kecil/nyamil.
  • Perbanyak asupan cairan. Bisa juga mengulum permen atau makan es loli.
  • Hindari makanan atau bau yang memicu atau memperburuk mual.
  • Sering menghirup udara segar. Buka jendela, terutama pagi hari ya. Biasakan juga jalan pagi setiap hari bila mungkin.
  • Bila merasa mual setelah minum vitamin kehamilan, minumnya waktu malam saja atau sambil makan camilan. Bisa juga makan permen setelah minum vitamin. Bila masih mual, mungkin bisa ditanyakan ke dokter kemungkinan untuk ganti vitamin yang tidak mengandung zat besi. Biasanya kandungan zat besi ini yang merangsang rasa mual.

Overall, di kala saya capek karena mual dan muntah terus-terusan, saya selalu mengingat bahwa:

“Morning (atau all-day) sickness disebabkan karena tingginya kadar hormon HCG yang mensupport kehamilan. Makin mual, berarti makin tinggi kadar hormonnya dan itu berarti makin kuat kehamilannya. Dengan demikian makin kecil pula kemungkinan keguguran.”

Mungkin moms ada tips lain yang membantu menghalau mual ketika hamil? Sharing yaa..


22 Comments - Write a Comment

Post Comment