Be My Baby, Always..

Darris, 10 bulan

Mampir ke blognya salah satu online soulmate saya, Lita BananaTalk atau cheeky_one at FemaleDaily :), saya merasa seperti mengaca. Persis di hari-hari ini juga saya menyadari bahwa saya belum pernah begitu menikmati mengurus bayi dari newborn.

Jaman anak pertama (anak kedua masih sih :D), saya antusias banget pengen bocah cepet nambah kepinterannya. Terutama, pastinya, kepinteran yang biasa ditanyain orang-orang (yes, I’m guilty as charged!). Seperti misalnya tengkurap, duduk, turun dari kasur kaki duluan ketimbang hidung duluan, sampe ke jalan. Gigi nggak, soalnya nggak bisa diajarin keluar cepet hehehehehh…

Pas D1 sekitar 6 bulan, lagi rame-ramenya Glenn Doman. Saya sampe bikin kartu flash sendiri buat ngenalin kata-kata. Seminggu saya coba. D1 bengong doang. Dasar sayanya nggak telaten juga, akhirnya males deh nerusin :P.

Dellynn, 10 bulan

Waktu itu saya masih tinggal bareng orang tua. Jadi walau tetep saya yang urus bocah-bocah, tapi campur tangan orang lain (bisa bantuan maupun gangguan :D) pasti ada. Mau cobain metoda A ato B pasti adaaa aja yang komentar. Milestone anak juga adaaa aja yang nanyain. Nanya doang sih nggak apa apa. Tapi karena serumah kan jadi tiap hari keliatan. Apalagi kalau sudah muncul mbok kamu ginikan, kamu gitukan. Nah kalo keliatan nggak melakukan gini dan gitu ya nanti ditanya-tanya lagi, kok nggak gini-gitu, kan biar cepet pinter. Blah…

Dari sisi saya sendiri juga jadinya terprovokasi untuk selalu melatih anak bisa sesuatu walau kadang di luar umurnya. Belum waktunya duduk sudah diajarin duduk. Belum waktunya berdiri sudah diajari berdiri biar cepet jalan. Padahal yaa, seberapa dini pun mulai ngajarin kalo belum masuk jadwalnya ya nggak akan jalan-jalan.
Baru di anak ketiga saya bener-bener bisa bebas dan membebaskan. Terpisah dari orang tua, tinggal di kontrakan, beda kota pula :)). Rumah bisa dibuat childproof. Walau susah dibilang babyproof, tapi sudah lumayan mendinglah ketimbang di rumah orang tua yang kesana nggak boleh ada ini itu, kesini nggak boleh ada anu. Ya namanya rumah yang udah lewat masa kecilnya :D. Baru kali ini saya bisa mengawasi tumbuh kembang bayi, ketimbang melatih bayi jadi anak. Bisa cuek uyel-uyel bayi 3 bulan yang ditengkurapin belum bisa angkat kepala. Santai memandangi bayi 5 bulan yang belum bisa tengkurap. Nggak pusing liat bayi 11 bulan masih melata hahahahha…

Devan, 10 bulan

Cuma Devan yang melewati fase cruising dalam proses belajar jalannya. Darris dan Dellynn begitu mulai berdiri-berdiri langsung dititah. Mereka berdua bener-bener jalan di usia 13 dan 12 bulan. Cuma Devan yang bisa melata sampai puas, walau bikin kumal baju lungsuran :D (biar aja kali ya udah kumal 2 turunan ini hihihihi). D1-D2 dulu kalo sampe melata bisa rame sama neneknya, bakal disuruh ganti baju berapa kali tuh sehari.

Tapi belakangan saya justru kuatir. Jangan-jangan justru kesantaian saya, keinginan saya untuk menikmati perkembangan demi perkembangan ini membuat Devan lebih lambat ketimbang kakak-kakaknya (ok, yes I know milestone is milestone, pardon my mom-ego :P). Saya takut dia keasyikan jadi bayi karena saya ‘dukung’. Sekarang Devan lagi seneng merangkak. Dan dia sendiri sepertinya menikmati ‘ketidakterpaksaan’ ini. Sebetulnya udah bisa berdiri tanpa pegangan. Tapi masi ga pede untuk melangkah. Tiap dipancing melangkah, buru-buru duduk lagi.

So, maybe I just have to keep enjoying the moment, right?
It won’t happen again..

Forever they’ll be my baby…
*I shed my tears while searching for the pics :)


20 Comments - Write a Comment

  1. hkhkkhk… kali cuman saya mak-mak yang nggak nulis milestones anak di blog…. cukup di buku data perkembangan yang dikasi rumahsakit waktu lahiran dan mencentang2 milestones apa saja yang sudah seharusnya bisa dicapai.

    Soalnya, kalo ngeliat milestones di blog ibu2 itu kadang bikin setres. Untung nggak ditambah kebawelan ortu atau mertua *alhamdulillaaahhhh tinggal udah misaaaahhhhh* bisa kriwil.

    But yes indeed.. nikmati aja lah, tiap anak kan punya kekurangan dan kelebihan.
    Masa bayi – batita – balita – anak2 – tau2 dia dilamar atau minta kawen beuhh… sekarang mah ngumpulin recehan ama berlian aja dulu, buat sekolahnya dia :D

  2. :(

    Rayyan masih 5 bulan aja aku udah wanti2 bapaknya..kalau…Rayyan mesti lebih sayang aku drpd istrinya..:))

    Umur segini enak2nya diajak kelonan…uyel2…

    gak ngebayangin…ntar dia tk pasti di sun maknya dah malu yaaa

    Wkwkwkwkwkwkw..

  3. Kir, 3D itu ternyata pas kecil mirip2 banget ya, gue sampe nggak bisa bedain satu sama lain :D

    Iya bener, gue jg dulu kadang2 terlalu fokus sama milestone2nya Aluf sampe lupa ‘menikmati’ masa2 bayinya yg menurut gue cepet bgt aja berlalunya :( Nanti anak ke-2 mau lebih nyantai ah..

  4. nisa, padahal masi bayi yaa…coba entar udah mo dikawinin trus kita liat2 lagi potonya dari orok gimana rasanya yee :D

    mrs adi, makasi jeengg…yaahh, itu kan pinter2nya tukan potonya ajaa… *angkat kerah pasang sunglass*

    lita, mayoritas ya cong? tanyain dong ke orang tua yg minoritas, gimana ngasuhnya :D

    depe, gue cuman tahan anak pertama sampe beberapa bulan doang. abis itu entah ngapain gue yak? :think: :))
    nah buku perkembangan aja gue kaga punya kekekeke (parah dah), adanya buku imunisasi doang…

    mbak roza, umur segitu masi enak diuntel2 mbaakk…belon lari turun kasur!

    affi, aawww…hanya engkaulah yg jeli mengapa gue memasang poto mereka seumuran :D

    ira, kalo elu terlalu males berarti etlis gue ada temennya lah :P

  5. Mba Kirana…idem tuh sama laki gw…dia selalu sedih kalo lagi meluk2 Nara..dia bilang, kalo Nara udah dilamar sama laki2 lain..rela ga ya gw? Hehehehehehe…gw bilang nikmatin aja dulu bau minyak telonnya sekarang…

  6. depe, ira : Hadir! saya ibu2 yang suka nulis milestone anak di blog. Hahahaha.. Ya kdg emang gue suka ketar ketir juga sih, liat anak si anu udah gini gitu, anak gue belon. Fyi, Zahra 12 bulan belum ada gigi lohh.. hihihi.. dan belum jalan juga, smtr ada anak temen 11 bulan udah lari, giginya udah banyak. Khawatir sempet terbesit, tapi dasar emang aku orangnya rada cuek, jadi masuk telinga kanan keluar telinga kiri aja kalo ada yang komen kok anak gue belum bisa ini itu.. Gue percaya masing2 anak itu unik.. dan setahun jadi ibu aku dpt pelajaran kalo kita harus percaya diri dan percaya sama anak kita. Setojo ;)

  7. Ortu yang minoritas?
    Suportif ke anaknya, ketimbang ngarahin anaknya ke mana menurut mimpinya (yang dulu gak kesampean).
    Kooperatif sama guru & sekolah.
    Komunikatif, kaga segen kontak ama wali kelas, nanyanya “Apa ada yang bisa dibantu? Gimana anak saya di kelas?” ketimbang “Anak saya ngga suka pelajaran A deh. Gurunya yang mana, sih? Ngajarnya gimana?”.
    Orientasi ke solusi, ketimbang nyalahin orang lain dan gak terima kalo anaknya (mungkin) yang salah.

    Yang begini? Langka, bok. Makanya bocah yang gemilang juga langka.
    Ngajar anak orang bikin gue lebih banyak mikir tentang gimana gue harus membimbing anak gue.

    #pengarahan

  8. Ikutan nimbrung aah..
    Dulu waktu masih di Indo dan rumah yg cm berjarak 30menit naik mobil ke rumah ortu, otomatis ortu jd suka pengen tau ajaaa cucunya udah bisa ngapain, belum bisa tengkurep udah bingung mereka..pdhl kita yg ortu si anak aja santai2 aja.. hehehe.. apalagi kl ketemu tetangga, atau temen2 seumuran.. blah! sami mawon.. bakalan dapet segudang pertanyaan…yg dimulai dgn “dipta skrg udah bisa apa?”

    Sampe2 pas dipta umur 12bulan blm mau jalan sendiri udah heboh ditelp2 sama ortu, disuruh merangsang pake ini lah itu lah.. Padahal kami skrg tinggal di LN yg jaraknya puluhan ribu KM dr rumah ortu. Tp karena tinggal di LN lah aku merasa jauh lbh santai, krn org2 disini rata2 gak pernah banding2in anak.. (menurutku loh ya) trus juga untungnya anak2 bule tuh br lancar jalan usia 12 sampai 18bulan, sedangkan anak2 Indo umur 11 bulan jg udah pd lari.. (makanya aku jd lebih nyantai lg..ga ngerasa dikejar2 hihi) Yg kupelajari dr tinggal di luar adalah orangtua disini rata2 santai bgt mendidik anak, dan anak2 jg entah kenapa pd disiplin2.. Jatuh kek, nyusruk kek jarang ada yg nangis, malah ketawa ketawa.. Coba di Indo, liat anak jatuh.. kalo ortunya biasa aja pasti eyang2nya yg heboh sedunia “kamu gimana sih, masa anak jatuh didiemin? digendong donk!” hahahaha

    Padahal, kalo mereka tau.. anak akan melakukan sesuatu saat dia sudah merasa siap. dia pasti akan merangkak, berdiri, berjalan, saat dia sudah merasa siap utk melakukan itu smua, gak perlu dipaksa2..

    Setuju bgt sama mak 3D (bukan 3diva kan?) hehe.. akupun gak pernah nyatet milestone anak..dulu sempet terbersit mau punya blog, tapi lagi2 males.. aku hanya ingin menikmati setiap detik yg aku rasakan sm anakku.. tanpa kucatetpun aku ingat smua kok dari pertama kali aku melihat dia hadir kedunia, sampai skrg dia lg hobby tidur sambil meluk setrikaan.. =)

Post Comment