Menyetir Mobil Saat Hamil

Waktu saya hamil Aluf dua tahun yang lalu, semua orang melarang saya untuk menyetir mobil. Berhubung waktu itu saya punya supir pribadi dan memang malas menyetir di tengah kemacetan Jakarta yang bikin pusing, saya sih menurut saja. Tapi kadang-kadang gemas juga sih, misalnya weekend saya ingin pergi padahal supir lagi nggak masuk kerja dan suami juga lagi nggak ada, karena tidak boleh menyetir saya jadi tidak bisa pergi sendiri.

Saya ingat sekali terkagum-kagum mendengar cerita seorang teman yang menyetir dalam keadaan hamil cukup besar, dengan dua anaknya, yang satu balita dan satu bayi, bertiga saja! Setelah membaca di berbagai sumber saya baru ngeh bahwa ternyata boleh-boleh saja kok menyetir mobil saat hamil dan saya jadi merasa sedikit bodoh waktu itu :D

Tapi tentu saja ada beberapa hal yang harus dilakukan agar tetap aman saat menyetir dalam keadaan hamil. Berikut beberapa tipsnya:

1. Pasang sabuk pengaman dengan benar, seperti di bawah ini:

  • Selalu gunakan kedua sabuk untuk pangkuan dan bahu
  • Letakkan sabuk bawah di bagian bawah pangkuan, di bawah perut
  • Letakkan sabuk atas dari bahu ke samping perut, melalui bagian tengah dada (di antara payudara)
  • Jangan pernah meletakkan sabuk untuk bahu di bawah lengan
  • Pastikan sabuknya terpasang dengan pas

Bagian atas sabuk harus menyeberangi bahu tanpa menggesek leher kita. Jangan pernah menurunkan bagian atas sabuk ke bawah bahu atau ke punggung ya moms. Harus diingat juga bahwa sabuk pengaman yang dikenakan terlalu longgar atau terlalu tinggi di perut dapat menyebabkan patah tulang rusuk atau cidera pada perut. Namun cidera lebih parah akan terjadi jika sabuk pengaman tidak digunakan sama sekali.

2. Atur posisi tempat duduk supaya kaki kita tidak terlalu menempel ke setir dan dashboard. Pastikan sirkulasi darah di kaki kita  cukup supaya tidak kebas saat menyetir.

3. Juga jaga jarak antar setir dan perut agar tidak terlalu dekat, supaya kita bebas bernapas dan juga menghindari terjadinya kecelakaan dengan airbag.

4. Hindari menyetir malam hari. Mama hamil cenderung cepat merasa lelah dan takutnya jadi kehilangan fokus dalam menyetir

5. Jika berencana menyetir jarak jauh, usahakan berhenti setiap 30-45 menit untuk meluruskan kaki sebentar. Jika memungkinkan, turunlah dari mobil dan berjalan-jalan sebentar untuk melancarkan kembali sirkulasi darah.

6. Bawa camilan, jadi kalau tiba-tiba lapar muncul, yang bisa mengganggu konsentrasi menyetir,  kita bisa segera mengisi perut.

Tentunya dengan kondisi jalanan di Jakarta yang semakin semrawut, akan lebih santai dan tidak melelahkan jika kita disupirin orang daripada menyetir sendiri ya. Tapi kadang-kadang ada situasi yang memang mengharuskan kita melakukannya dan sepanjang kita menjaga keselamatan dan kenyamanan selama menyetir, seharusnya sih tidak perlu ada yang ditakutkan.

Mommies yang lain gimana? Apakah dulu menyetir mobil saat hamil?


30 Comments - Write a Comment

  1. wah hebat deh yg msh nyetir saat hamil, apalagi nyetir sendiri ke rumah sakit , apalagi sampe nyetir keluar kota segala. gw sendiri masih nyetir mobil sampe 5bln tp ga jauh2 cuma jemput suami ke lapangan badminton palingan cuma 10km jarak dr rumah, tiap sabtu pagi. waktu hamil pergi ngantor diantar supir, pulangnya suami yg nyetir. karena berasa lama ga nyetir, belum sminggu selesai melahirkan (caesar) udah gatel pingin nyetir, akhirnya nyetirlah ke supermarket beli ini itu, pulangnya senut2 deh tuh bekas jahitan.

  2. Semasa hamil 2x….gw masih nyetir sendiri sampai usia kandungan 9 bulan. Alesannya ya emang krn ngerasa kondisi gw oke oke aja and gw gak suka pakai supir ya jadilah gw nyetir sendiri including ke tempat senam yoga hamil 2x seminggu yg mana gw suka ngerasa diliatin oranng2, mungkin dalam hatinya bilang yaoloooh perut udah mau meledak tapi masih nyetir….hehehe. Tapii memang sih jarak tempuh biasanya deket2 aja dan bukan manual ya.

  3. Saya hamil 6 bulan dan masih nyaman nyetir tiap hari dari rumah (bogor) ke kantor (jakarta) PP. Selama kita masih nyaman dan tidak memaksakan diri, masih aman kok. Yang penting jangan kecapean dan cukup istirahat. :)

  4. Wah,banyak jg yah yg bernasib sama..hihhi,tp kl aq lebih dikarenakan mual dan muntah2 kl disupirin,sm kaya wktu hamil anak pertama engga kuat naik mobil..kl sekarang lebih mandiri jd kemana2 bisa pergi sndiri berdua sm anakku yg 4th,kebetulan matic jd engga trlalu pegel kakinya hanya aja berasanya di pinggang..makannya mudah2an aq jg bisa ky kalian yah yg masih bisa nyettir sndiri mskipun usia kandungan udah besar,abis kl stiap cek ke dokter repot jg kl mesti ada acara muntah2 sgala..huhhuuu…sampai skr sih si dede didlm perut pengertian bgt anteng dan kdng kl lg diem kena macet gt dia suka nendang2 heehee…iya smoga kita smua bisa yah lewati masa kehamilan dg nyaman dan aman saat berlendara..Jbu yah all..

  5. saya sekarang hamil 7bln, ini anak ke2. dr awal kehamilan sampai skrg aq msh nyetir sendiri, ke supermarket, antar anak kesklh sampe kejkt pun aq sanggup ( aq tgl ditangerang ). sebenarnya sih sdh tdk blh oleh suami krn takut klo kecelakaan n resikonya sangat besar, tp memang aq nya yg nakal ttp aja msh nyetir sendiri ( tp mobil matic sih ) mungkin klo pke manual aq gak sanggup. blm tau sampai kpn aq mau stop nyetir sendiri, krn aq msh sanggup n g enak klo mesti dirmh aja ( nonton, tidur, dll ). lagian ternyata pas aq tau klo lagi hamil itu gak masalah untuk nyetir jd its ok lah….:) n bagusnya aq gak ada riwayat penyakit apapun selama hamil ( alias hamil kebo ).

  6. Hi mommies.. kalo aku sampai H-1 masih setir mobil sendiri. Menurut dokterku, selama plasenta posisi ok, ga masalah setir mobil, kecuali plasenta posisi di bawah. Tapi sebaiknya emang tanya dokter yang periksa saja biar lebih yakin. Selama hamil banyak wejangan2 yang kadang2 ga ada alasan ilmiahnya sih.. Untungnya aku punya dokter kandungan bisa dipercaya (baca : ga mata duitan, hehehe..) shg aku selalu konsultasi ke dia untuk setiap hal (soal makanan, senam hamil, dsb)dan so far semuanya ok ^^

  7. gw lagi hamil 35 minggu dan aktivitas nyetir ke kantor (termasuk antar-jemput suami) ga ada yang berubah..
    justru moment berdua (dengan si baby) di mobil itu adalah moment yang menyenangkan.
    biasnya gw suka ngobrol dan cerita cerita dengan si baby.. mostly tentang tadi seharian di kantor ngapain aja.. curcol ceritanya hehehe
    soalnya kalo udah ada suami/supir di mobil kan ga’ asik lagi tuh sesi curhat-nya
    kadang2 suka gw ajak nyanyi bareng.. tau’ deh si baby ikutan nyanyi apa ga..

Post Comment