Ketika Harus Memilih

Menjadi working mommy memang jadi dilema tersendiri buat sebagian kaum ibu, termasuk saya. Kebebasan finansial sekaligus supporting AD/ART keluarga menjadi tolak ukur para working mommy tentunya. Belum lagi iming-iming jaminan fasilitas kantor, seperti asuransi untuk keluarga, yang membuat kita mikir dua kali untuk hengkang dari pekerjaan.

Saya bekerja untuk perusahaan Jepang, yang berprinsip “rela mati” buat pekerjaan. Lebay?! Sedikit, tapi ya itulah orang Jepang. Buat mereka, jika kita sudah memilih untuk bekerja, keluarga dan printilan lain harus menjadi nomor kesekian dalam hidup kita.

Permata hati saya, Annasha Queenara Firmansyah atau Nara, yang sedang lucu-lucunya di usianya yang menjelang 2,5tahun ini, harus tega saya tinggalkan, sejak ia berusia 3 bulan, setelah masa cuti melahirkan saya habis. Sedih? Pasti, apalagi dengan situasi kerjaan yang amit-amit jabang bayi sibuknya, sempat terpikir, bagaimana membagi waktunya dengan dia nanti. Mau resign? Duh lebih nggak mungkin lagi. Masih banyak cita-cita dan impian keluarga kecil saya yang belum tercapai.

Jadi gimana solusinya? Saya harus ikhlas yang terutama. Saya sudah memilih. Memilih untuk tetap bekerja dan meninggalkan si kecil dirumah. Sedih sekali pastinya. Tak bisa selalu menemani hari-harinya, tak bisa melihat langsung langkah pertamanya, tak bisa selalu di sampingnya disaat dia ingin bermanja-manja.

Saya sempat mau nangis, mendengar Mama saya telephone, mengabarkan Nara sudah bisa melangkah di usianya yang waktu itu menginjak 9 bulan. Tapi saya sadar, ini konsekuensi saya sebagai ibu bekerja. Karena sekali lagi saya sudah memilih dan saya harap Nara bisa memaafkan “kesalahan kecil” mamanya ini di kemudian hari.

Sampai kapan saya sanggup menjalani hari-hari menjadi working mommy? Kalo boleh dan bisa saya resign sekarang dan menjadi FTM, saya mau. Tetapi pilihan saya belum mengizinkan hal tersebut terjadi dalam waktu dekat, entah beberapa lama lagi saya akan tetap bekerja full time. Tapi yang pasti, saya selalu ingin memberikan yang terbaik buat Nara. Selalu berusaha mendampinginya disaat saya bisa. Menjadi working mommy, bukan berarti tak bisa menjadi the best mommy buat Nara. Saya yakin, malaikat kecil saya ini mengerti jalan yang sudah mamanya pilih. Saya harap juga dia mengerti, tak selamanya saya akan menjadi ibu bekerja.

Semoga saat itu segera tiba dan saya dengan langkah dan senyum lebar akan berjalan ke pilihan hidup saya, menjadi full time mommy buat Nara.

Dikirimkan oleh Anthy, mama dari Nara. Kita doakan supaya Anthy selalu bahagia dengan pilihannya ya…


24 Comments - Write a Comment

  1. Samaaaaa…sedih rasanya ninggalin anak yang masih berusia 2 bulan. Bagaimanapun hidup itu adalah pilihan .Sekali kita memilih terhadap pilihan itu artinya kita juga harus siap dengan segala konsekuensinya.

  2. anthy mgkn gw ga ngerasain yg elo rasakan tapi gw tau gmn rasanya harus titip anak ke nyokap karna gw lagi sibuk rekap PO jualan gw di FD dan harus packing barang banyak bener.
    sedih denger dy di kamar bercanda sama nyokap, rasanya pengen masuk kamar en main sama hugo or watching him while he were sleeping, tapi gw harus selesai in packingan or rekapan gw secepatnya.

    mgkn gw ga ngerasain yg elo rasakan tapi gw tau sedihnya hati elo, karna gw aja yg FTM sambil jualan OL aja sedih apalagi elo yg malah kerja beneran.
    gw yakin sie kecil pasti ngerti dgn keputusan elo :)

  3. Dita..*hugs* iya gw juga bete..kalo anak gw lagi sakit, trs gw anterin ke dokter (lengkap dengan baju kerja gw) trs ada ibu2 yang (sepertinya) FTM memandang gw dengan tatapan “nah, makannya..jangan kerja mulu..urusin tuh anak lo..” rasanya pgn gw bacagi deh..hehehee…gw kerja jg demi dia tauuu… (ini ga mendeskriditkan ibu2 Mommies Daily dan ibu FD yang FTM lhooo..kalo yang disini semua baik2 kok)

  4. anthy: tosss! aku juga WM. memang sedih krn sbg WM ga bisa menemani anak sepanjang hari, tapi akan lebih sedih lagi kalau kita memaksakan diri ingin menjadi FTM selagi belum bisa memberikan yang sebaik mungkin buat anak. jadi… sebenarnya pilihan kita, kita tahu kok apa yang kita lakukan itu yang terbaik buat anak :)

  5. i’m a former working at office mom. sekarang sih kerja kecil-kecilan di rumah dan utamanya jadi ibu rumah tangga.

    Ada enak-dan-enggak nya. Saya memutuskan ini pake acara nangis-nangis dan mikirnya setahun :-D

    Saat saya kerja, saya iri setengah mati pada ibu-ibu yang bisa di rumah ngurus anak. Tapi kan hidup nggak bisa enak terus… emangnya di surga :-D Saat saya memutuskan keluar dari kerjaan, saya lumayan syok, kalo mau diturutin sih bisa gelo mikirin biasa pegang duit *walo ga banyak* sendiri eh sekarang bulanan dapet dari suami doang. Dan jangan salah, jadi ibu rumah tangga tuh CAPWEK lahir bathin namun kalo ikhlas balesannya surga (kata suami saya kalo saya lagi ngedumel kecapekan.. bageussss.. beliin aja Birkin, saya pasti sumringah :D)

    tight budget? tentunya.

    Tapi keuntungannya kerja di rumah waktunya lebih fleksibel, waktu sama anak lebih banyak. Tapi karena pendapatan tetapnya cuman 1 sumber, untuk nabungin pendidikan anak bikin kita jadi harus berkorban keinginan. Nggak ada lagi namanya belanja-belanje nggak penting buat diri sendiri.

    Nah.. mumpung masih bekerja sekarang, kejar dana sebanyak2nya buat tabungan pendidikan dan tetep bisa punya ‘me-money’ yang lumayan buat diri sendiri dan buat masa depan. Pengorbanannya ya ‘cuma’ nggak selalu bersama anak.

    Nara pasti bahagia karena orangtuanya bisa menyekolahkan dia sampe tingiiiiii dan nggak perlu bingung cari duit buat sekolah *yang ajegile biayanya*

    bagaimanapun, hidup itu pilihan, menikah itu pilihan, punya anak juga pilihan, cara kita mencari penghidupan pun pilihan. Mau pilih dapat duit banyak tapi sedikit waktu untuk anak, atau banyak waktu untuk anak tapi dengan pendapatan yang cukup. Enak sih waktu luang duit banyak.. kalo gitu dulu nikahnya sama laki-laki yang punya peternakan bebek telor emas atau kita jualan ganja aja kalo gitu.. wakakkakaa… kan tinggal cek, mau kita apa sebenernya.

    Nooo.. maksudnya, just enjoy ur life. life is hard, why make it harder? hehehe… mari masaaak *berlalu ke dapur*

  6. Senasib….senasib….senasib….. Aku juga baru ngalamin nih, sedih banget wkt pertama kali ninggalin anak buat ngantor lagi setelah 3bulan cuti.
    Tapi tetep harus semangaaaaaatttt….. Demi anak tercintaaa…..

  7. seperti komen2 sebelumnya…. *gw bangetts nih tulisannya*… anyway, senang ada temans yang bisa berbagi…

    sampai saat ini sy pun masih susah meninggalkan posisi WM 6 to 6 ini… masih banyak yang harus dicapai bukan pencapaian untuk diri sendiri ya, tapi untuk keluarga ortu dll… apalagi kalo juga bertanggungjwb secara materiil untuk keluarga besar..rasanya “gengsi” sekali kalo untuk urusan dapur ortu atau biayain pulkamnya ortu harus minta ke suami… (sorry jadi curcol..hehehe)..tapi someday, semoga pencapaian saya untuk tidak 6 to 6 melainkan waktu bekerja lebih fleksibel tercapai..

  8. yoai..sedih banget harus ninggalin baby ku yang baru 2 bulan, huhuhu..hikz..
    ga tega rasanya. ngerasa bakalan kehilangan moment-moment penting di setiap hari di awal-awal kehidupannya. tapi gimana pun hidup adalah pilihan, harus dijalani pahit manisnya.
    buat para WM, semangat!!!!!!!..

Post Comment