Menyusui Ketika Hamil

by: - Thursday, February 11th, 2010 at 5:00 am

In: Breastfeeding Pregnancy 52 responses

0 share

I’m a breastfeeding junkie who keep breastfeeding although I got pregnant :D

Persis si sulung setahun, saya hamil lagi. Karena target saya ASI sampe 2 tahun maka saya keukeuh tetep nyusuin meski oleh ibu saya disarankan sambil mengajari minum pake dot juga. Sayang waktu itu belum tahu kalau UHT sudah boleh diberikan mulai anak 12 bulan, jadi dotnya diisi sufor :(

Cuma ya sebagaimana anak ASI, mana doyan dot+sufor. Jadinya dot cuma sekali-sekali aja, seringnya tetap ASI. Sampai hamil 8 bulan baru bener-bener berhenti dan pindah ke dot. Jadi si sulung cuma dapet ASI selama 20 bulan. Berasa ngutang 4 bulan deh. :(

Saya memang sengaja stop sebelum adiknya lahir karena menghindari penyusuan tandem. Walau sebetulnya kalau mau, boleh-boleh saja sih. Secara medis tidak ada larangan. Tapi kok rasanya gak rela ya kolostrum jatah adiknya ikut keminum kakaknya :D

Waktu hamil anak ketiga juga si tengah masi umur 1 tahun 9 bulan. Tanggung banget mau langsung disapih. Kali ini saya baru mulai proses menyapih waktu dia persis menginjak 2 tahun, dan tersapih umur 2 tahun 2 bulan.

Pertama kali hamil plus masih nyusuin, wah harus benar-benar tutup kuping dan kuat mental sama omongan orang sekitar. Rata-rata sih bilang ASInya sudah tidak bagus lagi kalo sudah hamil. Trus ada juga yang bilang nanti perkembangan janinnya terganggu bahkan bisa berakibat keguguran. Sampe yang mitos ekstrim macam ASI basi dan ASI berulat! :D

Kalo ASI basi dan ASI berulat jelas mitos kan yaaa, cuekin aja itu! Nah kalo ASI sudah tidak bagus lagi, saya mau menjelaskan sedikit. Sebetulnya komposisi ASI tetep sesuai dengan kebutuhan anak berdasarkan umurnya. Yang mungkin terjadi itu ada perbedaan rasa yang disebabkan oleh perubahan hormon si ibu. Beberapa anak sensitif dengan perubahan rasa ini, sehingga tersapih dengan sendirinya. Sementara anak saya dua-duanya sabodo teuing, pokoknya nemplok emak :D

Soal perkembangan janin terganggu, secara umum juga tidak. Dari yang saya alami, asupan ke janin tetap jadi nomer satu dan hasilnya bisa terlihat dari perkembangan janin yang normal setiap USG. Nomor dua untuk produksi ASI. Seperti biasa kalo asupan kita agak kurang ya produksi ASI juga berkurang. Kalo asupan normal, produksi balik normal kok. Normal disini normal ukuran hamil plus nyusuin lho ya. Nomor tiga baru buat si emak. Hamil plus nyusuin = lapeeeeeeeeeerrr terus! Rasanya kayak harus makan 2 gerbong.

Untuk resiko keguguran, menurut penelitian juga tidak meningkat kok. Kecuali bagi mereka yang memang memiliki riwayat keguguran berulang. Ada baiknya waspada walaupun tidak usah berhenti menyusui sama sekali. Mungkin bisa agak dikurangi frekuensi menyusuinya kalau terjadi flek-flek misalnya. Menyusui memang merangsang kontraksi, tapi jumlah hormon yang terlibat jauh lebih sedikit daripada saat kontraksi melahirkan.
Ada perkecualian sih, untuk yang dianjurkan pelvic rest (tidak boleh berhubungan, no tampons, no vaginal douching, dan bahkan tidak boleh menjalani vaginal exam) karena dikhawatirkan terjadi keguguran atau persalinan dini, mungkin sebaiknya memang berhenti menyusui sama sekali.

Namun ada satu yang cukup mengganggu ketika menyusui sembari hamil. Puting yang memang jadi lebih sensitif selama hamil, jadi sakit kalo disusu. Pada beberapa orang bisa jadi tantangan juga rasa sakitnya ini. Tapi buat saya masih cukup bisa ditahan.

Oiya, perhatikan juga asupan kalsium ya. Menyusui sendiri sudah potensi mencuri kadar kalsium kita. Apalagi plus hamil. Entah karena disambi menyusui kakaknya atau memang karena keturunan, anak tengah saya giginya lebih rapuh ketimbang kakaknya. Memang saya ada genetis gigi rapuh dari jalur ibu saya. Tapi saya juga sedikit menyesal kenapa tidak terpikir tentang ini waktu itu. Walau saya ingat betul waktu itu obgyn saya meresepkan kalsium sepanjang kehamilan, bukan hanya trimester kedua seperti umumnya. Hmmm…semoga memang karena keturunan deh.

sumber:

http://www.womenshealthcaretopics.com/preg_breastfeeding_during.htm

http://www.babycenter.com/404_is-it-safe-to-continue-breastfeeding-while-pregnant_8935.bc

Share this story:

Recommended for you:

52 thoughts on “Menyusui Ketika Hamil

  1. Pingback: Mommies Daily
  2. Pingback: Sitta Karina
  3. Pingback: Affi Assegaf
  4. Pingback: Lila Yanis Djemat
  5. Pingback: Dian Sigit
  6. Ahaa! Ini dia artikel yg gw tunggu2! Karena ini gw banget! Entah gw (sama anak gw#1) yg terlalu addict dgn breastfeeding atau gimana, yg jelas kami berdua sama2 ngga ingin kehilangan momen terindah ini, wlp hrs berbagi dgn baby#2.
    Dan bener kata JengKir:
    1. Baby#1 malahan selfweaning dot pas gw hamil, jd mau ga mau hrs dinenenin lsg. Apalagi entah kenapa dia jg selfweaning ASIP. Jd stop pumping deh.
    2. Sensitive nipple. Sumpah suaaaakiiitnya! Jd bersahabat akrab sama Purelan.
    3. 99% orang di sekitarku against breastfeeding while buntiang, termasuk semua DSOGku. Bah!
    Tp selama baby#1 masih mau, I’ll keep on breastfeeding him. Jd terpaksa gw pura2 udah nyapih, pdhl bangun msh 3 – 4 kali buat nenen malem.
    4. Lapeeeerrrrnya setengah mampus kalo abis nenenin. Susahnya kalo dlm wkt bersamaan pas lg eneg dan ga bisa makan jg.
    Moga2 gw dan baby#2 tetep sehat, dan lulus menyusui baby#1 sampai 24 bln! Amiin!

  7. Artikel yang menarik..!

    Aku juga tetep nyusuin anak pertama sampai seminggu sebelum anak kedua lahir, alhamdulillah ga ada masalah sama sekali, meskipun obgynku yang ganteng ngelarang karena takutnya nanti kakaknya jadi jahat sama adeknya *selain kontraksi.

    Memang sih anak pertama ga full asi, tapi dia juga ga bisa lepas asi dari pabriknya langsung, Нε³.

    Ga ngerasa ada kontraksi sama sekali siy selama hamil, kok malah pas abis disapih, adeknya lahir seminggu setelahnya ya, ada hubungannya ga ya?

    ..dan alhamdulillah juga si kakak yang umurnya 23mos waktu adeknya lahir ga jealous liat adeknya nyusu. ☺ ..

  8. sitta, iya sebenernya kalo ngga ada indikasi yg membahayakan, ngga perlu distop ASInya.

    dian, iya waktu itu saya juga cari2 info tentang ini. baca2 ternyata ngga ada alasan yg kuat dan kondisi saya maupun kandungan juga baik2 aja, ya udah terusin aja.

    siska, this one is inspired by you maakk *cups*
    banyakin makan sumber kalsium ya mak. kayaknya kalo suplemen kalsium dari dokter kok ngga begitu efektif. coba sayur2an ijo sama apukat yaa

    puti, wooww bisa ya ampe seminggu sebelumnya? saya waktu itu kasi jeda agak jauh soalnya takut jangan2 prosesnya agak lama dan keburu melahirkan.
    ngga tau juga hubungannya ama nyapih terus langsung melahirkan ya. waktu itu juga saya ngga kenapa2 dalam arti kontraksi juga biasa aja.

  9. jadi tergelitik membaca alasan obgynya puti nugroho, ‘takut kakaknya jahat sama adeknya..’
    gw hamil 15 mg, anak gw sebelumnya, skrg 3 thn 4 bln, udah gak asi sejak 1,5 taun yang lalu.. tapi sekarang malah suka minta nenen lagi gara2 cemburu sama adeknya yang blum lahir(tentunya gw alihin perhatiannya ke hal lain), .. n udah wanti2 terus (tiap hari diingetin) kalo ade bayi nenen dari yang sebelah aja, yang sebelah lagi punya aku..

    fuih.. gimana kalo dah lahir ya..

  10. Pingback: Siska Utari
  11. Pingback: kirana
  12. obgyn kok nggak ada yang mendukung ya nyusuin selama hamil? obgynku nyuruh si kakak (18 mos) segera disapih, skrg lagi hamil 12 minggu anak kedua. sejauh ini sih blm disapih (nggak bisa! malem aja masih 3 kali nyusu) dan kandungan kayaknya nggak apa-apa. tapi mau tau dong selain flek apa lagi sih tanda2 harus segera berhenti nyusuin?

  13. lita,
    sekarang langit dah full kesapih ya?

    clover,
    sebenernya justru momen nyusuin selama hamil itu mau gue nikmatin sepuasnya sebelum gantian :D

    anggie,
    pada dasarnya sih tanda2 yg sama seperti yg perlu diwaspadai kalo keguguran ya, baik dengan atau tanpa menyusui. salah satunya flek, serta kontraksi terus menerus dan intens.

  14. TFS moms… pas banget nih artikel… soalnya sampe sekarang gw masih nyusuin anak pertama (14 bulan), eehhh tadi pagi pake testpack ternyata hasilnya positif… lega deh kalo emang masih bisa nyusuin, soalnya belom siap nih buat nyapih (gw yang belom siap, bukan anaknya, kekekekekkkk)

  15. woohoo senengnya punya pengalaman yg sama dg bumilsui. skrg sy pun lg hamil 24mgg n msh menyusui kakaknya yg 21bln. :) untungnya dsog sy (dokter otamar) ga ngelarang tuh. malah menyuruh utk terus menyusui selama tdk ada riwayat keguguran dan sy nya sehat. kalo makanan/asupan yg bergizi yaa pastilah yaaa.. ga hamil pun jg kl bs makan makanan yg bergizi. :)
    lagipula ya moms, anak usia 21bln udh ga tlalu sering ko nyusu nya. ga sesering 6bln pertama.
    saya jg termasuk ibu yg sgt menikmati proses menyusui, jd biar anaknya aja deh yg nyapih diri nya sendiri heheheh.. (semoga ga keterusan sampe gede :P )

  16. Pingback: Mommies Daily
  17. Pingback: Mommies Daily
  18. Pingback: Mommies Daily
  19. Pingback: Ria Astuti-Magita
  20. Pingback: Meiske Vinnera
  21. Pingback: Denny Prahastari
  22. Pingback: Mommies Daily
  23. Pingback: kirana
  24. Pingback: Mommies Daily
  25. Pingback: Minda M. Sebayang
  26. Pingback: Liliana K Menarta
  27. Pingback: Ferial bint Said
  28. Pingback: Henny K
  29. Pingback: chendy meilivia
  30. Pingback: Meralda Suhud
  31. Pingback: Mommies Daily
  32. Pingback: RlynAmien
  33. Pingback: Yanti Bachman
  34. Pingback: patria paramitha
  35. Pingback: Asti
  36. Pingback: shelly lydiana
  37. Pingback: delli f suharja
  38. Pingback: eva rahmawati
  39. Pingback: Mommies Daily
  40. Pingback: Anindita Vidyani
  41. Pingback: Yanti Bachman

Leave a Reply