Dari ‘Congklak’ Hingga ‘Do Mi Ka Do’

Tidak ada yang bisa menggantikan permainan tradisional lompat tali dari karet gelang, Ular Naga, Tak Benteng, Gobak Sodor–yang kata Mama aku (gaya disesuaikan dengan umur saat saya masih melakukan permainan-permainan ini :D) berasal dari kata “go back through door”) — dan main masak-masakan mi dengan daun mangkok sebagai mangkoknya dan serat berwarna kekuningan dari tumbuh-tumbuhan yang saya lupa namanya, sebagai mi-nya.

Permainan seperti ini sudah jarang dimainkan. Sekarang anak-anak lebih banyak bermain mainan seperti game, baik di komputer maupun dengan perangkat genggam, padahal permainan tradisional banyak yang bersifat mendidik, mengajak anak untuk bergerak karena melibatkan fisik, dan yang terutama adalah melatih kemampuan sosial anak.

Saya tumbuh di awal tahun 1970-an, di mana semua murid masih bermain petak umpet atau main bekel bersama saat istirahat sekolah, dan anak-anak tetangga berkumpul untuk bermain pada sore hari setelah tidur siang. Jadi, ketika melihat buku ini di toko buku Gramedia, saya tersenyum mengingat masa kecil.

Di dalamnya terdapat lebih dari 100 macam permainan tradisional anak-anak Indonesia yang dibagi berdasarkan kategori-kategori permainan di luar rumah, permainan di dalam rumah, permainan rakyat 17 Agustusan, dan permainan pengundian. Setiap permainan dilengkapi dengan informasi jumlah pemain, lokasi permainan, dan tentu saja cara bermain.

Tidak mungkin buku ini tidak saya beli. Maunya, sih, Ben juga bisa bermain Congklak (koleksi papan congklak saya ada sekitar 20 buah; suami sudah diajari, berikutnya giliran anak), Ular Naga, bahkan Sedang Apa dan Do Mi Ka Do. Yang agak PR sih kalau mau mengajarkan Balap Bakiak. Mau nyari dimana material bakiak di Amerika? :D

Sumber foto: cepsmanshur.co.cc dan pribadi


24 Comments - Write a Comment

  1. Mrs. Adi

    setuju mbak debbie… kangen banget liat anak2 main permainan tradisional… paling suka dulu main tak umpet, gobak sodor, sama tak jongkok… berharap babyku nanti bisa menikmati permainan tradisional itu lagi…

  2. “domikado mikado eska eskado eskado bea beo!” Eh, lagunya yang kayak gini bukan?

    Nah, menariknya juga kayaknya nama permainan ini walaupun sejenis tapi penyebutan di satu daerah dengan daerah lainnya beda ya?

    Di Jogja dulu, kalau saya suka yang namanya “Benthik”. Entah ini nama di daerah lain apa. Itu loh, yang kayu kecil dilempar dengan kayu yang lebih besar. Dibuat lubang kecil di tanah trus di lempar dengan cara dicukil?

    Udah lupa kapan terakhir lihat anak-anak kecil di sekita rumah mainan kayak gitu…

  3. Great review,Mbak Debbie..jadi inget masa kecil,doyannya main galah asin dan boy2an :D
    *langsung meluncur ke gramed cari buku ini aaahh..*
    PR juga nih ngajarin anak main beginian..pokonya harus bisa!

  4. mrs. adi – Coba nanti kalau anak kita playdate, ajak mereka main permainan tradisional ini. Atau bagus juga kali kalau di sekolah diajarin, ya? Gw gak tau juga sekolah skrg seperti apa.

    Thomas – Mungkin permainan itu cuma di Jogja doang, tepatnya di kelurahanmu thok! LOL Gw gak tau yg mana itu.

    vtree – Boy2an itu kayak apa. Hahaha.. lucu bgt sih namanya.

    mamaina – Pas banget waktunya! Mau presentasi apa dia?

  5. vtree — eh, disini juga ada tuh boy-boy-an (atau boi2nan ya?). Agak-agak lupa yang mana, kalau ndak salah apakah ini yang menggelindingkan bola (biasanya bola tenis) ke arah tumpukan pecahan genteng? Kalau roboh, ntar nyoba menyusun kembali tapi sambil di halangi itu ya? Ini bukan sih? Yang pasti dulu memang ada mainan kayak gini…

    Dundan — Loh, itu ada itu. Iya, kelurahanku lebih maju kayaknya dari kelurahan tempatmu. :P Biasanya kayunya adalah kayu sawo. Atau, kalau mau lebih rapi adalah gagang sapu. Serius. Dulu beberapa gagang sapu sering jadi korbannya loh. =))

  6. Kalo Jibran masih main tuh Deb congklak…sama petak umpet dan domikado. Anak2 kompleks rumah gue sering ngumpul di jalanan sih kalo sore. Tapi paling mainnya sepeda, bola gitu. Nggak ada permainan yang kaya jaman kita kecil.

    Trus trus..kalo kakak mia gimana tuh..?..child trafficking..:D

  7. congklak :D dakooonnn kuwi :))

    thomas iya aku tau, bener dewdew itu patil lele di tempatku. mungkin dundan gak ngeh soalnya ini rata2 yg maen cowok. dia kan ceweeekk

    kapan munas lagi? mbok sambil bekelan :D

  8. hoaa..kangen sama congkak, bekel dan lompat karet!! jaman sd kudu pake celana pendek dibawah rok sekolah supaya kalo lompat karet manteb!!
    untuk langit sering dirumah nyokap yang lingkungannya masih kampung gitu (condet bo) jadi depan rumah masih banyak anak2 yang main2an tradisional. tapi concern-nya, kesian skg mainnya dijalanan karena ga ada tenpat ntuk main..kalo dulu kita kan biasanya di lapangan atau tanah kosong. sekarang, susyeee…

  9. affi

    Gue jg kangen bekel dan lompat karet! Kl yg kayak di foto di atas, yg bikin kotak2 di tanah/aspal pake kapur trus kita lompat2 di situ, apa ya namanya? Itu jg gue seneng bgt mainnya…

    Even main ‘sedang apa’ aja bisa meng-entertain kita selama berjam2 yah dulu….
    Btw bekelnya nemu nggak deb?

  10. Heuhueh… iya tuh. Lompat tali tuh yang (kalau ndak salah) ada yang tingginya “Satu merdeka”. Ini yang paling tinggi ya? huehuehu…

    Setinggi lutut, pinggang, dada, kepala, satu jengkal diatas kepala, trus yang paling tinggi seukuran “merdeka”. Dulu kalau ndak salah gitu sih…

    ** apa jadinya kalau udah pada seumur gini dan setinggi gini main lompat tali ya? hihihihi **

  11. Thomas,yak betul! Boy2an itu yg pake pecahan genteng dan bola tenis. Kalo abis maen itu,badan bisa biru2 dilemparin bola tenis..hehehe..agak2 berbahaya emang :D

    Debbie, gw gatau tu asal katanya dari mana. Yg jelas kalo udah berhasil nyusun lg menara genteng langsung teriak, “BOOOYYYY!!!”

  12. Thomas – Namanya “semerdeka” alias setinggi lengan menjangkau. Kayaknya anak2 dulu bakat akrobat semua. Setinggi itu mah cincay..

    Dewdew – LOL LOL “Patok Lele”!

    Lita – Jaman gw emang anak2 cewenya suka pake celana pendek di bawah rok dikarenakan sebelum bel masuk main karet, pas istirahat main karet, pulang sekolah main karet..

    Affi – Nemu dong bekelnya, di konter Cemal-Cemil di manapun Cemal-Cemil berada (Hero Kemang, Payon Kemang, Foodmart Citos).

    Kirana – Di Jkt sih namanya “Engklek”, pake ‘k” belakangnya.

    Hani – Yoii.. “Kakak Mia” itu child abuse :D ‘minta anak barang seoraaangg… kalau dapat hendak saya suruh bekerja

  13. Thomas, Debbie… sama kayak Dewdew, di Nganjuk, namanya Patok lele…gw jagoan tuh dulu *bangga*.
    klo lumpat tali, gw gak jago…dari kecil, bemper udah berat, gak bisa loncat :))

    masih ada yg inget, klo main bekel, ada gaya cecek, itu lo, yg bisa ngambil bijinya dalam satu lemparan bola…

  14. di bandung ada : sasalimpatan, galah jidar, perang dar, boyboyan, sepdur, sorodot gaplok, keser, bebentengan, sapintrong, simse, teguh buyung…apalagi ya?…itu saya jagonya hehehe…masih bisa nemuin gak ya?

Post Comment