Working mom vs full time mom = freelance mom

Saya sudah mulai bekerja sejak berusia 20 tahun, atau sekitar 8 tahun yang lalu. Kendati masih kuliah, namun karena bidang pekerjaan adalah yang saya sukai dan berkaitan dengan jurusan kuliah, maka saya sangat menikmatinya.

And the story goes…

Sampai menikah, hamil dan punya anak, saya masih tetap bekerja. Bahkan sebelum menikah, perjanjian saya dengan suami adalah “Jangan pernah melarang saya untuk bekerja, maka saya nggak akan pernah melarang kamu naik gunung” hehehe… Ya, saya sangat mencintai pekerjaan saya.

Titel Working Mom saya sandang di usia-usia perdana Langit ada di dunia. Masa-masa memerah asi disela-sela waktu meeting, telpon kerumah tiap 2 jam sekali, bangun pagi-pagi untuk masak, mandiin Langit, dan seterusnya itu pernah saya lakoni. Bahkan memerah ASI di luar kantor pun sering, mulai dari toilet hotel mewah, toilet mall sampai pinjam studio editing production house yang sedang saya supervisi programnya. Capek? Pastilah! Tapi saya senang!

Beberapa hari menjelang Langit ulangtahun pertama, pengasuhnya Langit izin mudik. Tak sekedar mudik, tapi entah kapan kembali. Alasannya, ingin merawat ibunya yang sedang sakit. Bingung, pasti. Apalagi saat itu suami saya sedang tugas ke negara tetangga. Akhirnya saya perbolehkan, walaupun bingung. Sempat terpikir untuk cuti luar tanggungan, namun kondisi berkata lain. Perusahaan tempat saya bekerja mem-pensiundini-kan sebagian besar karyawannya. Maka, saya pun menjadi full time mom. Sebuah dunia yang sama sekali baru untuk saya yang masak saja nggak bisa ini. Hari-hari saya pun dipenuhi jungkir balik antara beberes rumah dan ngurus Langit (yah sebenernya rumah jadi ga keurus-keurus banget sih :p ). Nyaris nggak punya waktu untuk diri sendiri dan tentunya mati gaya berat, mau ngajak main apalagi hari ini..?? Harus jauh lebih kreatif dibandingkan bikin program TV!

3 bulan full time mom, saya mendapat tawaran kerja dengan bidang yang sesuai. Saya pun kembali menjadi woking mom. Tapi kok ya rasanya ada yang hilang di hari-hari saya ya? Biasanya siang-siang bercanda di kasur sama Langit, sore setelah mandi ajak dia jalan-jalan ke depan, kok ini malah saya sibuk berjibaku dengan kemacetan Jakarta? Akibatnya, jadi jauh lebih capek dan ga rela meninggalkan Langit dirumah. 4 bulan saja bekerja, saya pun mengajukan resign :)

Namun rupanya pihak kantor memperbolehkan saya bekerja dari rumah (thank God, I love this job). Maka inilah saya sekarang! Bangun pagi untuk masak, mandiin Langit, nyuapin, Langit. Semuanya dilakukan tanpa terburu-buru! Saat saya bekerja, Langit saya serahkan ke pengasuhnya dulu. Untuk saat ini, saya menikmati yang sekarang. Hemat waktu karena tak menghabiskan 3-4 jam dijalan untuk pulang pergi, hemat tenaga dan biaya sudah pasti, dan saya bisa mengawasi Langit 24 jam!

Saya sadar, bahwa beberapa ibu merasa dengan bekerja adalah menunjukkan jati diri atau identitasnya. Namun setau saya, 95% dari ibu bekerja yang saya kenal, menginginkan bekerja dari rumah. Seperti saya saat ini, mungkin? :)

image from sheknows.com


79 Comments - Write a Comment

  1. Saya… Sayaaa…!!! *absen untuk masuk ke daptar 95% :-D*

    Yah, kalo duit di tabungan udah puluhan milyar, rumah lengkap, mobil minimal dua, asuransi aman, mungkin saya udah resign dah. Tapiii karena satupun belum ada yang tercapai, ya terpaksa dijabanin jadi working mom dulu. Lagi pula, kayaknya koq hidup gak berwarma banget ya kalo gak kerja, secara saya udah cari duit sendiri dari err.. 10 – 12 tahun lalu?

    Hayo hayo, kalo ada yg punya job vacancy as freelancer writer/contributor, I’ll be very glad to apply! *lha koq jadi numpang mengiklankan diri sendiri ya? hihihi..*

  2. @yesi, gw kerja di tv sebenernya tapi yang sekarang freelance di sebuah media online gitu :) *boleh ga sih nyebutin, fi…? affi..?*

    @mbak ira, laaahhh…saya apa kabar? boro2 punya tabungan puluhan milyar, mo beli kate spade aja masih bolak balik mikir dulu :p hidup ga berwarna kalo ga kerja? iihhh..kata siapaaaa…??? ngurusin anak itu harus lebih kreatif dibanding kerjaan saya bikin program tipi tauuuuu!!

  3. Enak bgt bisa freelance ya.. Sekarang lg bingung nentuin kerja lagi or enggak abis lahiran.
    Kantor sama rumah jauh banget soalnya. Kantor di Karawang, rumah di Tangerang..
    Tp ya itu tadi kalo ngga kerja.. belum punya tabungan semilyar hehehehe…

  4. Hmm..jadi working mom? Jam kerja saya dari jam 7 pagi sampai jam 4 sore dan ngga mau lembur kalo ngga kepepet banget. Konsekuensinya, terkadang jadi bawa kerjaan ke rumah..ya, resiko deh..Tapi dibawa enjoy aja..sekali lagi, semua itu memang pilihan..

  5. affi

    Lita,
    Boleh kok liiiit, mau nyebut Mommies Daily kan maksudnya? Hahahah joking

    mrsmardika,
    Kayaknya pertanyaan itu emang cuma diri kita sendiri ya yg bisa jawab. Gue sendiri jg dulu ada di posisi lo waktu abis melahirkan. Tp waktu itu ada kata2 yg gue baca di buku yg rada membantu gue bikin keputusan. Kurang lebih kata2nya begini “Kalo duit bisa dicari dengan berbagai cara. Walaupun kita hidup agak ‘ngepas’ selama tahun2 pertama anak kita, setelah anak kita agak gedean, kita masih bisa mulai kerja dan nabung lagi, tapi kalo tahun2 pertama anak yg berharga itu nggak akan bisa diulang lagi.”

    Hope you can find the best decision for you and your family yaa :)

  6. @mrsmadika, itu juga alasan gw salah satunya, jarak. rumah gw di bekasi kantor di daan mogot *kayanya sejalur nih* tapi ada plus rutenya, nitipin anak ke rumah nyokap di condet :)

    @moeti, yap semuanya emang pilihan! kalo pengasuh anak gw ga pulang mungkin saat ini gw masih jadi full time working mom :) soale pas kerja lagi kok malah berasa ada yang hilang, makanya gw milih jd seperti skg :)

    @ affi, iya fi, momiesdaily kok :)
    btw, love this Kalo duit bisa dicari dengan berbagai cara. Walaupun kita hidup agak ‘ngepas’ selama tahun2 pertama anak kita, setelah anak kita agak gedean, kita masih bisa mulai kerja dan nabung lagi, tapi kalo tahun2 pertama anak yg berharga itu nggak akan bisa diulang lagi.”
    karena ini juga hasil konklusi otak gw. masa kecil Langit nggak akan bisa diulang lagi, sementara somehow uang bisa dicari deh :)

  7. Gila ya macetnya Jakarta.. mungkin kalo aku tinggal di sana juga ga mau kerja, capek kena macet.

    Alhamdulillah sekarang kerjaku deket, cuma 7 menit dari rumah, 7 menit dari nursery-nya Latifah. Kerjanya juga jam 8.30 – 15.30, libur 2x seminggu, cuti 31 hari kerja setahun, plus libur national total sekitar 20 hari kalender. Ya emang gajinya beda sama kalo kerja di perush Oil, Gas & Petrochemical, beban kerjanya juga beda jauuuh.. (dulu pernah kerja di service oil company, SLB, hadoooh, yang ada stress dan stress doang). Di sini kadang ga ada kerjaan fesbukan seharian sampe bosen..hahaha…

    Latifah juga enjoy banget di nursery, soalnya di sini kan ga banyak tetangga macam di Indonesia ya. selain dititipin (8 jam sehari), dia juga main-main dan belajar tentunya.. umur 22 bulan sudah bisa 1-20, alif ba ta, abc dan macam-macam lagu.

    ga enaknya kerja di sini, kalo ibu-ibu Indonesia pada ngumpul di KBRI, entah itu ada bazaar, arisan, ato pengajian, acaranya selalu di pagi hari dan working days. Yaah.. cuma liat foto-foto mereka di fb.. kasian deh gue.. (yang bikin gemes soalnya di kantor juga ga ngapa2in tapi ga bisa ikut mereka)

    Pernah bilang sama suami, pengen kerja di rumah aja dengan gaji sama, beliau malah njawab, ngapain?? :))

  8. @ lita
    “masa kecil Langit nggak akan bisa diulang lagi, sementara somehow uang bisa dicari deh :)”…
    Setuju bgt nih…:) Doakan yaa, secepatnya menemukan jalan keluar dr dilema Working mom vs full time mom.

    Sebenernya masalah ini tergantung pribadi dr mom nya masing2…
    Jalanin yg menurut kita benar dan yg penting bisa dipertanggungjawabkan.
    Jgn sampe jd working mom tp ga tau keadaan anak di rumah atau sebaliknya
    jd full time mom tapi buta sama lingkungan sekitar.

    Semangaaat yaa buat semua mom disini yaa^_^ (including diriku sendiri:p)

  9. Affi, I really really really love your sentence “Kalo duit bisa dicari dengan berbagai cara. Walaupun kita hidup agak ‘ngepas’ selama tahun2 pertama anak kita, setelah anak kita agak gedean, kita masih bisa mulai kerja dan nabung lagi, tapi kalo tahun2 pertama anak yg berharga itu nggak akan bisa diulang lagi.” Duh, bikin gue berkaca-kaca aja :’-(

    Jadi ngarep kenap pensiun dini nih. Pan lumayan, dapet pesangon yang bisa disulap buat modal bikin bisnis *ngelirik Ita :-D*

  10. mau banget kalo bisa kerja dari rumah… motivasi gw kerja sebenarnya ya mmg inilah bidang yang gw mauin dan gw ahli, tapi gw ngbatasin cuma bekerja cuma di kantor saja… betenya kantor suka nugasin pas wiken, kasian baby Z gw juga nie :( karena pengennya wiken adalah untuk dia semata…

    konsekuensi working mom jujur saja berat juga selain harus perform di kantor, di rumah juga diurus pula… gw masih bersyukur punya kantor yang mau ngertiin jamnya memerah ASI dan kalau anak sakit dokternya praktek jam kantor…

    tapi balik lagi: hidup adalah pilihan yak :)

    gw pernah denganr di suatu perusahaan multinasional kita bisa kerja dari rumah dan datang ke kantor hanya untuk meeting saja… enaaaaaaaknya…

  11. Lita, aku di Doha – Qatar. tapi dulu waktu tinggal di Surabaya tempat kerja dan kost cuma sekitar 10 menit, palagi waktu kerja di NGO di Jombang, cuma 5 menit dari rumah (asli Jombang) , hehehe… Jakarta emang paraah!! kasian ya anak-anak kalo ditinggal kelamaan gitu.. kenalnya cuma sama pembantu donk..

  12. lagi program mau menghamilkan diri… and sutra 2 bln-an jadi bu RT hiks gw juga lagi nyari freelance job ni… mati gaya dirumah…. ada yang butuh fashion stylist (loh kok jadi ajang iklan :D?!) misi ya bu mods kekekeke :D

  13. @tyas, bener banget. gw waktu kerja juga sering nggak enak sendiri, izin karena anak demam, kesiangan karena anak ngajak begadang, ga bisa ngawasin editing smape selesai karena anak gw udh tereak2 ngantuk, dst dsb..daripada dilema berkepanjangan, dan gw harus mengorbankan salah satunya, yasuw…
    bersyukurlah kalo emang mommies disini anaknya enak buat ditinggal2 sampe malam/ wiken :(

    @shanti, iya gw juga milih resign dr tempat yang terakhir karena jarak pulang pergi aja udh berapa jam sendiri, belum dikantornya, belum kalo deadline kudu lembur, kesian anak gw sama pengasuhnya atau nenek-kakeknya aja…

    @dina, hayooooo semangaaatttt, bikin anak dulu baru cari kerjaan!

  14. Huuuaaaa.. Thank you ya mommy2 di sini…. jd punya temen senasib. Soalnya aku newbie nih di mommies daily..
    @Affi : terima kasih buat “inspiring word”-nya. Semoga aku bisa mengambil jalan yg benar yaa..hehehehe.. eh maksudnya keputusan yg benar…

  15. i am a working mom, dan mungkin gue masuk yg 5% kayanya kl dari statistic lita
    buat gue, this is my life, both career dan family, pasti ada trade off-nya sih dari sisi mengamati perkembangan anak
    tp life is about choices, apapun yg dipilih, menurut gue ga ada yg salah ga ada yg benar, krn tiap keluarga pasti punya pilihan masing2, punya tujuan masing2..
    working mom, work from home mom, atau full time mom, semuanya sama2 mommy yg pastinya mau yg terbaik buat keluarga dan anak2nya… :)

  16. hmmm sirik.com judulnya ta sm kamu yg kerja dirumah….secara diriku kerja disuatu bank terkemuka hehehe…dan udah menggeluti dunia kerja *hmm menghela nafas*sekitar 12 thn ya skrg punya andien lagi butuh diriku banget emang bener ga ada bisa bener2x balancing kerjaan ok rumah tangga ok itu bohong deh at least salah satu hrs di prioritasin nah.Lupakan promotion deh akhirnya bekerja dgn standard aja yg penting Andien msh bisa ketemu bundanya tiap hari tanpa kehilangan moment maen sblm tidur.Kalo pas kerjaan pending banyakkkk bgt terpaksa plg mlm rasa menyesal nyesek bgt didada deh.aaah kl ada choice kerja dirumah seperti dirimu I’m so glad ta…

  17. @yustin, iya tin emang pilihan aja sebenernya. Gw pun kalo ga pernah ngerasain jd ftm by accident yg pertama itu mungkin gw akan masi terus kerja. Ga ada potongan jd ftm, temen2 dan org2 yg tau gw gimana aja pd kaget gw memutuskan utk work from home dan bela2in utk anak :)

  18. Mba Lita…

    *dan buat semua ibu2 yang bsia bekerja dr rumah* IRINYA DIRIKU….hiks..hiks…

    gw kerja di Bank Jepang..yang tau sendiri deh, romusha banget…ga ada tolerirnya sama sekali..anak sakit n harus ke dokter? ga ada istilah izin2an..either lo harus ambil cuti or unpaid leave alias dipotong gajinya….

    kelebihannya kerja: di kantor gw skrg, untuk fasilitas kesejahteraan manteeeb banget..semua imunisasi termasuk yang ga penting semacam influenza, dsb..dicover..kesehatan dan kenyamanan untuk soal asuransi jempolan deh…

    kekurangannya: ya itu tadi..gw ga bs jadi mama yang baik buat Nara..disaat dia perlu gw, cuma ada suster ama nyokap gw dirumah yang bisa nemenin dia..hiks…:( sama lokasinya yang di Thamrin indang..bikin gw tua dijalan..capek bangettt..

    pgn sekali bisa lepas dr dunia ini brg sebentar, cuma buat untel2an sama Nara tanpa ada batesan waktu n pikiran “ah..besok harus udah kerja lagi…” tp yah..belum memungkinkan..masih ada yang masih harus aku kumpulin..

    Maafin mama ya Nara..blm bisa jadi ibu terbaik buatmu…

    thanks ya Mba Lita, buat sharingnya, mudah2an bisa secepatnya mengikuti jejakmu…

  19. wah turut senang lita dirimu bisa sampai di posisi ini yg pas banget buat kebutuhan loe.

    gue simpati banget dgn ibu2 jakarta; the city’s traffic bener2 sudah merampas waktu yg layaknya bisa lebih produktif. mudah2an semakin banyak bidang kerjaan yg bisa dilakukan dari rumah ya, krn pastilah sudah win-win-win solution to reduce traffic, for the mommies and most importantly for the kids…

  20. @teh hera, sabar teh, target km berapa tahun lg deh kerja? Hihihi.. Nikmatin dulu dah :)

    @dina, ntar kalo lo kerja lagi adonannya ga jadi2 maleeeh :p

    @lolita, ah kamyuuu jgn iri2 begeto malih :p

    @anthy, jadi ibu yang baik ukurannya bukan selalu ada disamping anak kok menurut gw. Yang penting kualitas. Biarpun dirumah, gw ga terus2an sm langit jg, kan gw kerja dr rumah. jd gw harus bener2 disiplin bagi waktu kapan gw kerja dan main sm langit. Sama aja sih kaya dikantor, cm enaknya gw ga perlu ngabisin waktu di jalan utk pp kantor-rumah :)

    @lena, iya ya len, alhamdulillah gw bs nemu jalannya :) dan yes, traffic jakarta bener2 gokiiiilll….

  21. aduh, sumpah deh ngiri banget baca postingan dari mbak lita niy. pengennn banget bisa kerja di rumah seperti mbak, biar bisa punya banyak waktu sama anakku hu hu hu. tapi ya, back again to reality….aku harus bekerja karena kondisi keuangan keluarga sangat jauh dari stabil (suami pun kerja), masih tinggal sama mertua pula (malu banget rasanya). tapi aku selalu berusaha, berangkat lebih pagi supaya bisa pulang lebih cepet dan masih sempet main2 sama Mika sebelum dia tidur (sengaja, aku biasain dia tidur jam 8an dari kecil..hehhe). dan untungnya, kantor cukup mendukung kalo hari2 tertentu aku mau pulang lebih cepet :)

    mudah2an someday aku bisa seperti mbak Lita yaa….sukses terus mbak!

  22. kalo menurut gw, semua ada enak dan ga enaknya koq.. jadi working mom maupun freelancer maupun ibu rumah tangga, semua ada konsekuensinya..

    teteuuup.. buat gw yang pernah kerja 7 taun sebelum brenti karena ikut suami to the middle of nowhere (:p) bekerja itu enaknya adalah dapet duit sendiri, ada reward yang jelas untuk suatu prestasi (sementara kalau di rumah, saat semua beres berarti udah seharusnya kan.. hihiii) dan.. ada ‘dunia’ lain yang bisa jadi ajang memaksimalkan potensi, ambisi dan ego.

    mungkin semua ada waktunya ya.. kayak gw sekarang, emang waktunya jadi ibu rt dulu, sambil menunggu suami pindah ke tempat yang lebih ‘beradab’ hehe.. mudah-mudahan saat anak-anak lebih besar dan bisa ditinggal, gw bisa mulai kerja atau sekolah lagi.. kalo ga ketua-an hehe..

  23. fitri, emang semuanya pasti ada enak atau nggaknya kok. buat gw :
    – waktu kerja full time. enaknya punya duit sendiri, ada wadah aktualisasi diri, bergaul,dan menunjukkan identitas diri (trust me, i do love my job). minusnya, kangen sama anak, anak ga bisa diawasi penuh apalagi kalau dirumah cuma bedua sama pengasuhnya
    – waktu full time mom. enaknya anak 24 jam penuh ditangan gw, ga enaknya ga punya pendapatan sendiri, bingung dan suka mati gaya ngajak main kemana
    – working from home. enaknya, punya uang sendiri, hemat waktu, tenaga, biaya, anak diawasi 24 jam penuh, masih ada alasan untuk keluar rumah kalo bosen dan butuh begaul (gw biasanya kekantor seminggu sekali). minusnya, harus bisa disiplin untuk bagi waktu antara kerja dan ‘gangguan’ diajak main sama anak :)
    sejauh ini, gw menikmati yang ketiga karena pilihan terakhir ini balancing my function as a human ( career woman, wife and mother )

  24. iya ya…ibu2 bekerja gw perhatiin semakin kesini semakin banyak bgt, temen gw cerita dia pulang naik KRL jam 9 malem masih banyak banget ibu2 pulang kantor…jakarta oh jakarta. Tetep semangat para ibu bekerja…semangat utk tetap pandai membagi waktu antara rumah dan kantor..sometimes ada yg mesti dikorbankan, such as…..jabatan ga usah terlalu tinggi supaya tetap bisa pulang ontime dan dapur tetap ngebul:)

  25. Alooow.. I am newbie disini.
    Artikelnya bagus mba Lita..
    Mmg sulit memutuskan utk menjd FTM. Stlh bekerja hampir 10 th, tentunya sy mencintai pekerjaan sy dan teman2 co-workers sy.
    Krn pekerjaan sy di kontraktor oil & gas py asing, jadilah sy hrs lembur bila sdg dikejar2 project schedule. Anak2 yg jadi korbannya atas konsekuensi sy bekerja, nilai2 ulangan si sulung jeblok, anak yg kecil jadi pemberontak.
    Uang mmg byk, tapi apalah arti bila anak2 jauh dr perhatian saya. Akhirnya sy minta kebijaksanaan dr perusahaan utk di’pensiundinikan’ walau boss sy mati2an gak se7. Tp saya sdh membuat keputusan dan sy akan jalani walau sy gak yakin sanggup atau enggak.

    Stlh hampir setahun jd FTM walau kdg2 jadi working from home juga bantu2 suami yg buka private konsultan arsitek dan menyibukkan diri dgn quilting/patchwork hidup saya jadi lbh berwarna.
    Dan sy jg selalu update berita2 dr teman2 sektr sy dulu, update ilmu sy, dan jg update info2 penting ttg perkembangan anak dan ibu dr mommiesdaily tentunya.

    Salam buat ibu2 dimana saja, baik itu full working mom, full time mom, or working from home
    Ibu adalah segalanya, selalu berbuat yg terbaik utk anak2nya krn anak2 adalah segalanya buat ibu.

  26. @echi, iya ngerasain banget tuh…jam 10 malam masih di editing suite, emak gw udah nelp karena anak gw ngantuk (dia susah banget tidurnya, apalagi kalo malam kudu sama gw) yang ada jadi ga konsen ke kerjaan :((

    @endah, hai2 salam kenal juga :)
    makanya alhamdulillah kantorku skg mengizinkan aku freelance statusnya. biarlah banyak kehilangan yang didapat dari pegawai tetap, tapi setidaknya aku nyaman dengan situasinya.

  27. duuh working mom, as my hubby said : you can not be perfect in every way. salah satu ada yg kudu dikorbanin. either your work or your family.

    so I choose my family. konsekuensinya di gw : jarang bisa ikutan training yang pakai acara menginap, ogah ditugasin keluar kota (kec urgent bangeeet…), do working from home jika memungkinkan, dan pulang asap kalau bisa.

    impactnya ya career gw biasa2 aja siyh, tapi gw cukup senang dengan take home paynya xixixix…. dan yg lebih penting bisa tetep puas ngeliatin perkembangan unyil2ku…. :)

    btw senang ternyata banyak itu2 yg merasakan hal yang sama… (big hug….)

  28. pa kbr neng lita?? hehehe…. smpet senyum2 sndiri waktu baca tulisan wrking mom VS fulltime mom based on true story itu… yahh… begitulah lit….gw prnah mngalami masa2 gamang itu 5 -4 thn yg lalu wktu kaka nayla msh bayi…… inget gk? dlu gw ampe prnah bawa2 nayla ke ktr komando krn pengasuh nayla mudik plg kmpung…. gw cuekin smua komentar sinis org2 yg bilang krja kok bawa2 anak segala…??!! bodo amat pikir gw wktu itu…yg pnting anak gw bs keurus n dkt sm gw ibunya…

    itulah masa2 sulit gw lit…. sampe akhrnya waktu itu gw pilih keluar dr komando. gw tinggalan jabatan, fasilitas n kemapanan yg dah gw miliki wktu itu….dan gw hanya milih sebagai VOICE OVER aja yg krjaannya cuma VO doang n kdg suka dianggap sebelah mata ma org laen krn dianggap kerjaan ecek2 ….

    dan trnyta keputusan gw itu sangat tepat….. skr gw amat sgt menikmati pekerjaan gw ini…. gw skr msh VO di TVONE.. status freelance. kerja cuma 2-3 jam di ktr abis itu pulang ngurus anak….jalan2 ama anak… nganter sekolah kaka nayla dll…. sesekali masih ada waktu kalo ada tawaran side job iklan, company profile, dokumenter, vo tayangan sport gw ambil. lumayannn bisa buat nabung si kaka hehhe….

    prnah juga sih lit, gw ditawarin ma eksekutif produser gw buat Fulltime di TV one dgn iming2 gaji ditambah, fasilitas ini itu, status fix dll… tapi smua itu gw tolak krn gw gk tega kalo nayla nanti gk keurus gara2 mamanya sibuk kerja….inget juga gk waktu dlu di komando gw prnah nolak jadi Prod plaksana krn gw gk mau jd burung hantu pnjaga kntor yg gk plg2… hihihi…..

    skr gw ngerasa comfort dgn situasi ini…..gw msh bisa pnya income sndiri……… gk tua diktr…., gk dipelototin temen kntor klo plg cepet….. dan yg pasti anak keurus n bisa nemenin kaka nayla bikin PR n main guling2an becandaan di kasur…. itulah kebahagian gw lit saat ini…..

    semenjak menikah n pnya anak… prioritas karir menjulang akhirnya udah gw kubur jauh2…..belum lama ini temen gw yg kerja di RCTI selama 10 tahun dan pnya jabatan tinggi di NEWS SEPUTAR INDONESIA juga resign krn gk tega ninggalin 2 anaknya yg dah mulai byk butuh perhatiannya ibunya.. skr dia dgn legowo n hati ikhlas luar dalem memilih jadi fulltime mom di rmh….GW SALUTTT bgt sama pengorbanan dia buat kluarganya…HEBATT…

    skr gw amat menikmati hidup gw lit… dan BERSYUKUR atas karunia Allah SWT yg sudah memberikan gw rejeki lwt talenta suara yg bisa gw jadikan jalan mencari nafkah…..kalo neng lita mungkin dgn talenta menulis yg mumpuni yg udah Allah kasih jg buat mncari rejeki…. KITA mmg hrs byk2 BERSYUKUR ….slam tuk Langit n mas Igun ya…

  29. mbak achiiii…….bener banget mbak! kalo aku ga sempet ngerasain jadi ftm beberapa bulan lalu itu, mungkin sampe saat ini masih jadi burung hantu penunggu kantor! hehehe….
    iya sebenernya apapun yang kita pilih, pasti itu yang terbaik untuk keluarga, anak dan tentunya diri kita sendiri. pastinya apapun itu, harus kita syukuri dan nikmati kali ya mbak :) dan ikhlas! bwah, itu susah banget pastinya. tapi insyaallah aku ikhlas! kiss buat kaka nayla dan si abang :)

  30. hai mba lita,

    seneng banget baca tulisannya!! you know what, sebelum baca tulisan ini, aku udah berencana ini-itu saat nanti aku berkeluarga. punya suami, anak dan rumah yg harus diurus setiap harinya. tp aku merasa bukan perempuan rumahan yang bs stay tanpa ngelakuin apapun, tanpa ada kegiatan ini itu, dan aku ga yakin dgn ngurus anak, aku bs muasin ego pribadi dan bs beraktualisasi diri..nah entah knp kok skr2 aku malah ingin bgt jd ftm. being a mother sepertinya jadi karir yg luar biasa buatku. berhasil ngurus anak dgn baik, ga ketinggalan moment2 penting pertumbuhannya, ngajarin dia berhitung, baca tulis, ngaji, nyanyi, dan segala macemnya..lalu terpikir juga, someday aku ingin jd freelancer saat aku menikah dan punya anak nanti. dengan baca tulisan mba lita, aku yakin ini akan menyenangkan; being a full time mom tanpa harus kehilangan moment kebersamaan dgn keluarga *buat suami dan anakku nanti, i’m not gonna leave you untuk berjam jam ada dikantor..hihihi*

  31. Aiiihhh…seneng deh ada yg nguatin keputusan gw jd FTM. Jujur, skr lg bete abis *blame it to pms* :).

    Gw memutuskan jd FTM krn wkt itu disindir sm temen cowo gw yg jg seorang bpk, dia blg gini “Masa lo tega sih, anak lo diasuh sm pembantu yg SD aja ga lulus??!!” Dweeengggg…..bener jg ya, kasian anak gw ah. Jadi kl ada yg blg, sayang kan sekolah tinggi2 cm jd FTM…ihhh situ salah! Justru harus sekolah tinggi biar bs mendidik anak dg berkualitas…

    Emang siy, kdg bete jg d rmh krn susaaahhh bgt nyari wkt bwt diri sendiri. Tp ga papa deh…kebayar kok sama liat anak tumbuh sehat, cerdas n ceria :))

  32. Irma, kalo suami gw malah bilangnya “ga sayang otak km kalo cuma dirumah aja?”
    Ya alhamdulillah, sampe saat ini gw ada yg dikerjain as a freelancer, jd secara ‘ilmu’ di kerjaan masih keasah..
    Ayo semangat, jd FTM kan lebih berjasa dan gw bilang susah banget jd full time mom, asli!

  33. Baca artikel ini, senyum sendiri.

    Memang ideal banget, bisa bekerja dari rumah.
    Sayangnya nggak bisa semua melakukannya, walaupun katanya sih…di salah satu negara Skandinavia sana, udah lumrah bahwa karyawatinya yang punya anak bekerja di rumah, ngantor cukup 2 kali seminggu untuk sekian jam.

    Aku sendiri, syukurnya, dapat juga kesempatan.
    Memang cuma sebagai penerjemah lepas, tapi rasanya udah senang. Bisa menghasilkan sesuatu tanpa jauh dari anak. :-D

  34. lita, udah paling pas deh, dirumah…tapi ngasilin uang gak kalah sama yang ngantor hehe…
    bisa ngawasin anak2…ajak jalan2, tapi duit ngalir terusssss
    banyak kok caranya, gak usah nunggu tabungan jadi milyar2. lah kapan jadinya?

    setuju sama “95% ibu bekerja menginginkan kerja dari rumah/dekat anaknya”, kehidupan tahun2 pertama anak2 emang gak bisa diulang lagi, sedih dong kalo ngeliat mereka lebih dekat ke BS/pengasuhnya ketimbang kita?

    kerja skrg kan gak harus identik dengan ngantor 9-5 toh…
    apalagi di era canggih kayak gini, bikin ol shop, atau ciptain bisnis sendiri
    gak kreatif?ikutin aja bisnis yang udah ada….

  35. @joan, hai salam kenal! enak banget ya di negara itu, coba aja di Indonesia bisa begitu. minimal ibu2 nggak harus berjibaku sama kemacetan Jakarta…

    @nizma, iya sebenarnya banyak juga yang bisa dilakukan dari rumah kok. selama bisa atur waktu dan kreatif memanfaatkan bakat dan minat tentunya. contohnya? ya kamyuuuuuu…. :D

  36. I’m gonna be a full time stay at home MOM…udah kerja sepanjang hidup, bahkan sebelum lulus kuliah, but now my priority is my baby, so I think I cannot be selfish for a awhile…
    Nanti kalo anak gw udah sekolah pre-school, i’ll work again ^_^.

    sekarang mencoba untuk belajar bisnis kecil2an dari rumah aja deh…supaya ga bosen.

  37. Mba Lita, tulisannya bagus..inspiring.. Aku sudah menikah namun belum ada baby.. alhamdulillah punya usaha sendiri dan kerjaanku mostly lewat internet.. memang dari awal pengen kerja dari rumah, karena pengalaman sejak bayi merah, sudah diasuh ART.. ada plus minusnya pasti.. aku tumbuh jd mandiri, walo sering merasa kurang perhatian.. hehehe..

  38. @vaness, yes, bisnis kecil2an itu menyenangkan kok! dan gw yakin semua org bisa :)

    @altaira, iya jaman makin canggih yah internet mempermudah segalanya! semoga cepet dapet baby dan thanks ya atas pujiannya :) salam kenal :)

  39. Yustin, I love your senteces “working mom, work from home mom, atau full time mom, semuanya sama2 mommy yg pastinya mau yg terbaik buat keluarga dan anak2nya… :)”

    Bener banget deh..semoga Tuhan memudahkan yaaa..apapun jalannya.

    1. nenglita

      kamu jangan iri dulu Nata, skg penulisnya ini lg menyandang working mom lagi. pas Langit 2 tahun lebih, merasa udh bisa ditinggal jadi bekerja lah gw, eh tapi gw-nya malah ga rela ninggalin Langit lama2 :( jadi..? resign lagi! :p

Post Comment